Penggunaan Iptek Hendaknya Diarahkan Pada Cita-cita Negara Indonesia Khususnya – Indonesia ingin melahirkan generasi cemerlang yang mampu bersaing secara global. Jalan menuju tujuan tersebut sudah mulai dilaksanakan melalui implementasi pendidikan karakter pada generasi muda. Dengan pendidikan karakter ini, Indonesia di usia seabad kemerdekaan (tahun 2045) berharap dapat menciptakan generasi emas yang akan memegang tampuk kepemimpinan di masa depan. Generasi emas adalah generasi yang diharapkan negara menjadi pelopor perubahan untuk membentuk kehidupan dan peradaban yang lebih baik di negara tersebut.

Generasi emas juga diharapkan memiliki kecerdasan yang luas dan lengkap akan produktivitas, inovasi, interaksi sosial yang baik dan peradaban yang lebih tinggi. Pendidikan karakter yang mulai dibangun juga merupakan respon terhadap perubahan masa depan dan memberikan keterampilan yang dibutuhkan di masa depan. Pendidikan karakter ini diharapkan mampu mengubah perilaku generasi muda yang sesuai dengan Pancasila. Situasi ini juga harus sejalan dengan pendidikan moral, membentuk rasa nasionalisme dan cinta tanah air, serta mengubah masa depan yang lebih cerah, yang sejalan dengan cita-cita para pendiri negara.

Penggunaan Iptek Hendaknya Diarahkan Pada Cita-cita Negara Indonesia Khususnya

Diharapkan generasi muda yang berkarakter tersebut akan melahirkan generasi yang berkualitas dan berkarakter bagi bangsa dan negara. Oleh karena itu, Himpunan Mahasiswa Program Studi Ilmu Sosial (HMPS PIPS) menyelenggarakan Olimpiade IPS tingkat Provinsi Jawa Timur dan Bali dengan tema “Menembak Generasi Yang Lebih Tinggi dan Berbudi Luhur Menuju Indonesia Emas Melalui Olimpiade IPS” dengan harapan agar generasi muda dapat bersaing secara sehat untuk meraih masa depan yang cerah dengan memupuk rasa kerja keras dan dorongan yang terus menerus untuk menjadi lebih baik.

E Modul Uas Kewarganegaraaan

Olimpiade IPS sendiri merupakan ajang unjuk rasa bagi siswa SMP/MTs untuk meningkatkan potensi diri dan meningkatkan kemampuan intelektual dalam bidang mata pelajaran sosial. Ajang olimpiade ini khusus untuk siswa tingkat Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan Madrasah Tsanawiyah (MTs) karena mata pelajaran IPS terpadu ini diterapkan pada tingkat tersebut. Kami berharap melalui topik ini, mahasiswa yang mempelajari ilmu-ilmu sosial dapat memberikan Indonesia bukti nyata bahwa ilmu-ilmu sosial memiliki peran penting dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Hasil olimpiade diharapkan dapat menginspirasi para siswa untuk terus menghadapi persaingan global dan sebagai titik awal menyongsong Indonesia Hebat dan Luar Biasa.

Baca Juga  Bentang Alam Malaysia

Indonesia merupakan negara yang majemuk dan juga dikenal dengan keanekaragaman dan keunikannya, hal ini dikarenakan setiap suku bangsa yang ada di Indonesia memiliki keanekaragaman budayanya masing-masing, dan pada masing-masing budaya tersebut terdapat nilai sosial dan seni yang tinggi. Identitas negara Indonesia merupakan kearifan lokal yang dikenal memiliki peradaban, budaya dan bahasa, yang dapat dilihat pada ciri khas masing-masing daerah. Kearifan lokal merupakan bagian dari budaya suatu masyarakat yang tidak dapat dipisahkan dari masyarakat itu sendiri. Kearifan lokal biasanya diturunkan dari generasi ke generasi melalui perkataan atau perbuatan.

Budaya yang dimiliki bangsa Indonesia merupakan kekayaan negara yang harus diperhatikan, ditanggapi dengan serius dan dilestarikan, apalagi kita memasuki era globalisasi saat ini. Kemajuan zaman, ditambah dengan kemajuan teknologi di segala bidang, menuntut perbaikan dan penyesuaian dalam berbagai hal, termasuk budaya. Pada dasarnya setiap orang boleh mengadopsi budaya asalkan bersifat positif, namun bukan berarti melupakan budayanya sendiri, oleh karena itu memahami nilai kearifan lokal sangat penting bagi masyarakat untuk menyaring berbagai budaya asing yang akan datang. .

Untuk mengatasi dampak negatif budaya asing pada masyarakat Indonesia, diperlukan komitmen semua pihak terutama pemerintah dan seluruh lapisan masyarakat seperti guru, budayawan, akademisi dan orang tua terhadap pengembangan kearifan lokal Indonesia untuk mencegah dampak negatif dari budaya asing. Oleh karena itu, Himpunan Mahasiswa Program Studi Pendidikan Ilmu Sosial (HMPS PIPS) menyelenggarakan seminar pendidikan nasional bertajuk “Menumbuhkan kearifan lokal di Indonesia untuk menghancurkan budaya Mondial”.

Pdf) Pendidikan Pancasila

Seminar Nasional Pendidikan adalah forum diskusi berskala nasional untuk pembahasan suatu topik tertentu yang berkaitan dengan pendidikan, dipimpin oleh orang-orang yang ahli dalam bidangnya untuk menyelesaikan topik yang dibahas. Kegiatan ini dilaksanakan dengan tujuan untuk mengembangkan sikap berpikir kritis dan pengembangan masyarakat, dalam hal ini peserta seminar pendidikan nasional yang terdiri dari pelajar, guru dan masyarakat umum.

Sehubungan dengan itu, Himpunan Mahasiswa Program Studi Ilmu Sosial (HMPS PIPS) Jurusan Ilmu Sosial Universitas Negeri Malang menyelenggarakan Seminar Pendidikan Nasional dengan pokok bahasan tersebut di atas dengan rincian sebagai berikut:

Tema seminar pendidikan nasional ini adalah “Tumbuh dan berkembangnya kearifan lokal Indonesia dalam membentuk budaya Mondial”. Seminar ini memberikan kesempatan kepada penulis untuk mempresentasikan karya ilmiahnya sesuai format yang telah ditetapkan oleh penyelenggara.

Baca Juga  Bangun Datar Yang Memiliki Simetri Putar Tingkat 3 Adalah

Indonesia pada tahun 2020-2030 akan menghadapi gejala pertumbuhan penduduk yang disebut dengan premium demografi. Hal ini menuntut setiap generasi muda untuk mengembangkan kemampuan dan kompetensinya dalam bidang yang ditekuninya. Namun untuk mengurangi rasa persaingan di kalangan tunas-tunas muda, perlu dilakukan kegiatan-kegiatan yang didorong oleh pembinaan keterpaduan pemuda untuk menjaga persatuan. Dalam hal ini perlu dilakukan pendidikan yang berkaitan dengan pendidikan karakter, karena pada dasarnya tugas pendidikan tidak hanya memberikan pengetahuan, tetapi juga mengembangkan dan meningkatkan nilai dan norma masyarakat.

Pdf) Pengembangan Ipteks Dalam Al Quran Disusun Oleh: Nurislamia 73162103045 (pls Vi A)

Sebagai wadah dan sarana untuk menciptakan rasa kompetisi yang masih dijilat oleh semangat persatuan atau kesatuan, Himpunan Mahasiswa Program Studi Ilmu Sosial (HMPS PIPS) Fakultas Ilmu Sosial (FIS) Universitas Negeri Malang ( UM). ) akan mengadakan Olimpiade IPS di SMP/ MTs Jawa Timur dengan tema “Membangun Keterpaduan Tunas Muda Melalui Olimpiade IPS” gambarannya sebagai berikut:

MATERI KULIAH TAMU PERAN IPS PENDIDIKAN DALAM MERESPON PERUBAHAN BUDAYA dr hab. Nasution, M.Pd, M.Ed, Ph.D. (Kepala Program Studi Pendidikan Ilmu Sosial Universitas Negeri Surabaya)

Pokok bahasan yang diberikan oleh panitia kuliah umum sebenarnya adalah peran pendidikan ilmu sosial dalam pengendalian perubahan budaya, namun dalam artikel ini penulis lebih suka menggunakan kata “reaksi” daripada kata yang “mengendalikan”, dan kata “transisi” berarti perubahan. Ada yang menarik dari penggunaan kata ini. Kata “pengendalian” dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990) adalah proses, cara, perbuatan atau pengendalian. Ini memberi kesan bahwa kita sulit menerima perubahan (perlindungan). Sedangkan yang kedua adalah kata jawab yang artinya salam. Arti sapaan berarti penerimaan dan adaptasi. Kata itu juga menunjukkan bahwa perubahan itu pasti, suka tidak suka, suka tidak suka, kita menghadapi perubahan ini dan terus berharap agar kita tetap eksis di zaman yang berubah (responsiveness). Sedangkan kata transisi memiliki arti transisi dari satu keadaan (tempat, tindakan, dll) ke keadaan lainnya. Kata ini juga memiliki arti yang sama dengan change, diganti dengan change, namun untuk menyederhanakan konsep, kata change biasanya digunakan pada hal-hal yang berkaitan dengan konsep ilmu sosial.

Ketika ada penemuan baru di bidang ilmu pengetahuan dan/atau teknologi, maka dapat dikatakan terjadi perubahan masyarakat dan perubahan masyarakat ini juga mempengaruhi kebudayaan masyarakat. Respon umum masyarakat terhadap perubahan tersebut adalah reaktif (penolakan), protektif (melindungi atau mengontrol), dan responsif (penerimaan dan adaptasi).

Baca Juga  Nama Hewan Dari Huruf B

L. T. Handoko

Misalnya, dalam masyarakat kita, ketika sesuatu yang baru diperkenalkan atau ditemui, sebagian masyarakat cepat tanggap, sebagian berkepentingan, dan sebagian lagi tanggap. Umumnya butuh waktu lama untuk menerima atau beradaptasi dengan perubahan tersebut, dan terkadang kita membutuhkan tekanan untuk melakukan perubahan. Dalam perjalanan sejarah Indonesia, banyak hal yang terjadi di Indonesia dengan cara demikian. Misalnya, pada masa penjajahan Belanda, orang Indonesia lebih suka menanam tanaman subsisten (beras) daripada tanaman yang bisa dijual di pasar dunia (tebu, kopi, karet, tembakau, dll). Anjuran pemerintah kolonial pada saat itu hanya efektif dalam pelaksanaan politik paksaan yaitu dikeluarkannya suatu peraturan atau sistem yang disebut tanam paksa atau arti tanam paksa. Alhasil, ekspor produk tumbuhan pun semakin banyak dan ternyata Indonesia akhirnya terintegrasi ke pasar dunia.

Cara pemaksaan ini terbukti tidak efektif karena tidak disengaja. Lambat laun, setelah kemerdekaan, Indonesia kini perlahan-lahan menjauh dari budidaya biji-bijian ekspor yang sebenarnya membawa banyak keuntungan pada masa kolonial. Padahal, sesuai dengan kebijakan swasembada pangan pemerintah saat ini, pada praktiknya ekspor produk tanaman melemah dan akhirnya kita kembali ke pertanian subsisten (beras).

Masih banyak penemuan baru lainnya di bidang iptek, mulai dari perkembangan desain pakaian, pencahayaan, transportasi dan yang kini menjadi perbincangan hangat. Kelebihan dan kekurangannya adalah perkembangan baru dalam dunia telekomunikasi dan informasi yaitu dunia internet yang telah merubah budaya banyak orang.

Dunia berubah sangat cepat. Anak-anak masa kini akan menjadi penghuni zaman di mana perkembangan ilmu pengetahuan yang pesat membedakan mereka dengan pengalaman hidup orang-orang di masa lampau. Misalnya waktu saya di tahun 70-an, saya selalu suka bermain di luar, bertemu banyak teman, bersenang-senang, bermain kelereng, tempat lilin, karet, sodor, dll bahkan kadang malam hari. Keadaan sudah mulai berubah, kini anak-anak, terutama yang tinggal di kota, meski tidak bertemu, tetap bisa menjalin hubungan lewat chat, sms, bensin dan lain sebagainya. Terkadang mereka juga bisa memainkan obaka, mis. mesin slot, dari ponsel atau komputer mereka.

Polsek Cepiring Bersama Elemen Masyarakat Bahu Membahu Bantu Korban Kebakaran

Dalam hal pengawasan orang tua, kegiatan anak-anak seperti tahun 1970-an lebih mudah karena menanyakan apakah anaknya ada di rumah dan bisa langsung menyuruhnya pulang jika perlu. Tetapi situasi ini sekarang telah berubah. Anak-anak mungkin ada di rumah, tetapi apa yang mereka lakukan lebih sulit dipantau daripada musim sebelumnya. Sepertinya mereka bekerja keras di depan komputer, tetapi apakah kegiatan ini benar-benar positif, seperti yang dipikirkan kebanyakan orang tua.

Maraknya media sosial melalui internet telah membawa perubahan budaya masyarakat.

Cita cita dan tujuan negara indonesia, cita negara indonesia