Prestasi Salahuddin Al Ayyubi Dalam Bidang Militer Adalah – Pada 9 Oktober 2016, hari terakhir kegiatan di Turki, seorang rekan mengajak saya mendengarkan tausiya syekh. Saya tidak bergabung karena saya ingin lari. Ternyata saya mendapat informasi tambahan Syekh Murroweh bercerita tentang perjuangan Sholahuddin membebaskan Al Quds.

Najmudin Ayub adalah raja Tikrit, dia sudah lama melajang. Adiknya Assaddudin Sirakuk bertanya kepadanya: Wahai saudaraku, apa yang membuatmu tidak menikah?

Prestasi Salahuddin Al Ayyubi Dalam Bidang Militer Adalah

Najmudin Ayyub: Saya belum menemukan yang cocok untuk saya. Assaduddin Sirakuh: Bolehkah saya membantu Anda dengan saran? Najmudin Ayyub: Dengan siapa?

Lukisan Gadis Difabel Diborong

Assaduddin Sirakuh: Putri Raja Shah binti Sultan Mohammad bin Raja Shah Sultan Seljuk atau Putri Menteri Raja

Najmudin Ayyub: Ah, dia tidak cocok denganku. Assadudin Sirakuk: Jadi apa yang cocok untukmu? Najmudin Ejjub: Saya benar-benar ingin teman saya menjadi wanita saleh yang dengannya saya akan pergi ke surga. Melahirkan seorang anak dan membesarkannya dengan baik hingga tumbuh menjadi seorang pemuda, seorang ksatria yang akan mengembalikan Al Quds.

Assaduddin Sirakuh: Dari mana Anda mendapatkan itu? Najmudin Ejjub: Karena niat murni untuk Tuhan, maka Tuhan akan melakukannya.

Suatu hari, Najmuddin sedang duduk bersama syekh di masjid Tikrit dan asyik bercakap-cakap. Seorang wanita muda datang dan memanggil Syekh di balik tirai. Syekh meminta izin untuk berbicara dengan wanita muda itu. Najmuddin mendengar syekh bertanya kepada wanita muda itu dan berkata: Mengapa Anda menolak pemuda yang datang untuk melamar Anda?

Harian Jurnal Asia Edisi Selasa, 02 Agustus 2016 By Harian Jurnal Asia

Pemuda itu menjawab, “Guru, saya ingin seorang pemuda pergi bersamanya ke surga. Melahirkan anak dan membesarkan mereka dengan baik sampai mereka tumbuh menjadi pemuda, menjadi ksatria yang akan mengembalikan Al Quds.”

Allahu Akbar! Perkataan wanita muda itu sama persis dengan yang dikatakan Najmudin kepada saudaranya Assaddudin. Najmudin menolak putri raja dan putri menteri yang memiliki reputasi dan kecantikan. Sama seperti seorang wanita muda yang menolak reputasi dan kecantikan. Mengapa semua penolakan ini?

Najmuddin dan wanita muda itu berharap agar pendampingnya dapat membawa mereka ke surga, melahirkan seorang anak sebagai bintang bagi umat Islam dan mengembalikan Al Quds ke tangan Islam.

Baca Juga  Pada Teks Ilmiah Bagian-bagian Pembuka Berisi Tentang

Najmudin berdiri dan berkata kepada Syekh. saya akan menikah dengannya Syekh berkata, “Pemuda ini miskin dan tidak punya apa-apa.” Najmudin menjawab, “Sebenarnya inilah yang saya inginkan sebagai impian saya.”

Merah Biru Geometris Perusahaan Umum Laporan Pages 1 19

Akhirnya, Najmudin menikahi gadis itu. Pertemuan mereka adalah bukti niat tulus dan keseriusan hanya kepada Tuhan. Hingga Tuhan memberikan makanan kepada sang anak. Tumbuh seperti kestaria, siap merebut kembali AL Quds. Dialah Sholahuddin al Ayyubi.

Salahuddin Al Ayyubi lahir pada tahun 532 H/1138 H. Tikrit, sebuah kota di Tigris antara Bagdad dan Mosul. Nama lengkapnya adalah Abdul Muzaifar Yusuf bin Najmuddi bin Ayyub. Nama pendeknya adalah Salahuddin Al Ayyubi. Nama ayahnya adalah Najmuddin Ayyub, penguasa benteng Tikrit, yang berasal dari suku Kurdi di Azerbaijan.

Pendidikan Salahuddin Al Ayyubi dimulai dengan mempelajari Al-Qur’an, hadits, fiqh, bahasa, nahw, kurma dan adat istiadat di Syria. Dia menyukai olahraga seperti menunggang kuda dan berburu.

Pada awalnya, Salahuddin tidak begitu dikenal di masyarakat. Namun ketika Nuruddin Zanki menguasai Damaskus, ayahnya mengenalkannya pada Nuruddin Zanki. Sejak saat itu ia muncul di depan umum dan dikenal di masyarakat. Apalagi saat terjun di dunia militer. Dia menerima pendidikan militer yang sangat baik. Ia bertugas sebagai pengiring pamannya Syrkuh, panglima tertinggi Nuruddin.

Materi Ski Kls 8

1169 Salahuddin diangkat menjadi panglima sekaligus patih (wazir) menggantikan pamannya yang sudah meninggal. Setelah berhasil membangun kembali dan mereformasi sistem ekonomi dan pertahanan Mesir, Salahuddin mulai merumuskan strateginya untuk membebaskan Yerusalem dari cengkeraman Tentara Salib.

Salahuddin dikenal sebagai penguasa yang menegakkan kebenaran – bahkan memberantas korupsi, konspirasi, dan nepotisme. Yaitu pada tahun 1174 pada bulan September, Salahuddin menekan penguasa Dinasti Fatimiyah untuk tunduk dan takluk kepada Kekhalifahan Abbasiyah di Bagdad. Sebelum sampai di sana, tiga tahun kemudian, setelah wafatnya Sultan Nuruddin, Salahuddin memperluas kekuasaannya hingga ke Suriah dan Mesopotamia utara.

Mereka berhasil menaklukkan daerah-daerah penting satu demi satu: Damaskus (1174), Aleppo atau Halba (1138) dan Mosul (1186). Seperti diketahui, perjanjian itu ditandatangani oleh Khalifah Umar bin Khattab dan Uskup Sophronius setelah jatuhnya Antiokhia, Damaskus, dan Yerusalem pada tahun 636 Masehi. AD, Muslim, Yahudi dan Kristen hidup rukun dan damai di Suriah dan Palestina.

Mereka mengamalkan ajaran agamanya dengan bebas dan damai di kota suci itu. Namun, keharmonisan yang berlangsung selama lebih dari 460 tahun itu hancur akibat berbagai hasutan dan fitnah yang disebarkan oleh Patriarch Hermit. Provokator ini berhasil mengobarkan semangat Paus Urban, yang kemudian mengirim ratusan ribu orang ke Yerusalem selama Perang Salib Pertama. Mereka berhasil merebut kota suci ini pada tahun 1099.

Baca Juga  Exspor

Bab Iii Pemimpin Daulah Al Ayyubiyah Yang Terkenal

Ratusan ribu Muslim dibunuh secara brutal dan biadab, seperti yang mereka akui sendiri: “Di beranda Sulaiman dan di pelipisnya, orang-orang kami menunggangi kuda mereka setinggi lutut dalam darah orang Saracen.” Menyadari betapa pentingnya keadaan Baitul Maqdis bagi umat Islam, dan mendengar tentang kezaliman umat Nasrani yang tinggal di sana, Salahuddin pada tahun 1187 menyerang Yerusalem. Orang Kristen mencatat ini sebagai Perang Salib ke-2.

1187 4 Juli Pasukan Salahuddin mengalahkan tentara Kristen dalam pertempuran sengit di Hittin di Galilea. Dua bulan kemudian (pada Oktober tahun yang sama), Baitul Maqdis berhasil direbut kembali.

Setelah tahun 1187 2 Oktober Kota Baitul Maqdis (Jerusalem) dikuasai Salahuddin al Ayyubi, Paus Gregorius menyerukan perang salib untuk merebut kembali kota-kota yang dikuasai Salahuddin al Ayyubi, khususnya Baitul Maqdis (Yerusalem). Seruan lebih lanjut untuk berperang dilanjutkan oleh Clement II, yang menggantikan Paus Gregorius. Penguasa Eropa menyambut baik undangan ini.

Berita jatuhnya Yerusalem mengejutkan seluruh dunia Kristen, dan khususnya Eropa. Pada tahun 1189, tentara Kristen melancarkan serangan balik (Perang Salib ke-3), yang dipimpin langsung oleh Kaisar Jerman Frederick Barbarossa, Raja Prancis Philip Augustus, dan Raja Inggris Richard si Hati Singa. Perang berlangsung cukup lama. Baitul Maqdis berhasil dipertahankan, dan kedua belah pihak akhirnya melakukan gencatan senjata.

Potret Buram Pendidikan Generasi Muda

1192 Salahuddin dan Raja Richard menandatangani perjanjian damai yang membagi wilayah Palestina menjadi dua bagian: wilayah pesisir Laut Tengah untuk umat Kristen dan wilayah perkotaan untuk umat Islam; namun, kedua belah pihak bebas mengunjungi daerah lain.

Setelah berhasil menaklukkan Yerusalem dan membuat perjanjian damai dengan Tentara Salib, Salahuddin kembali ke Damaskus. Setahun kemudian, yaitu pada tahun 1193 Pada 4 Maret, Salahuddin mengembuskan napas terakhir.

Kontribusinya terhadap Islam tidak dapat dibandingkan dengan siapa pun di dunia ini. Ada banyak kisah unik dan menarik tentang Salahuddin al-Ayyubi yang patut diteladani, terutama sikap kesatria dan keluhuran hatinya.

Salahuddin Al-Ayyubi, juga dikenal sebagai Sultan Saladin, adalah seorang pejuang Islam selama Perang Salib. Suatu saat dia berkata: “Bagaimana saya bisa tertawa ketika Masjid Al-Aqsa masih dikuasai musuh?” Salahuddin al-Ayubbi mengatakan ketika ditanya mengapa dia selalu serius dan tidak pernah tertawa.

Kebijakan Shalahuddin Al Ayyubi Dalam Membangun Pemerintahan

Salahuddin adalah keturunan Kurdi. Bukan Arab atau Palestina.. tapi.. kenapa Salahuddin berjuang seumur hidup untuk pembebasan Palestina dan Al-Aqsa?

Baca Juga  Sikap Empati Akan Timbul Apabila Melakukan Hal-hal Berikut Ini Kecuali

Seperti halnya Shalahuddin, ketika berhasil mempersatukan umat Islam yang terpecah belah, semua persoalan agama, sekte, ras dan asal usul dibiarkan bersatu di bawah panji Islam di bawah Shalahuddin. Bahkan.. Salahuddin mampu menyatukan pandangan Syiah dan Sunnah Waljamaa yang sering bertentangan untuk berperang atas nama Islam.

Selama penaklukan Kristen pertama di Yerusalem, jalan-jalan di Yerusalem “disumbat” dengan mayat, dan Muslim yang tidak bersenjata disiksa, dibakar, dan ditembak di atap dan menara. Merah darah menodai tanah Palestina karena pembunuhan massal umat Islam.“Kami umat Islam tidak seperti Anda,” jawab Salahuddin Al-Ayubi. Jawaban ini membuat banyak orang Kristen memeluk Islam karena keindahan akhlak yang ditunjukkan oleh Salahuddin Al-ayubbi.

Salahuddin tidak menanggapi tindakan mereka membunuh umat Islam yang tidak bersalah ketika orang-orang Kristen merebut Yerusalem. Menurut Islam, warga sipil tidak bisa dibunuh dalam perang.

Berita Satuan Arsip

Setelah empat puluh tahun, Lord Olenby yang memimpin tentara salib berhasil memasuki kota Yerusalem lagi, dia pergi ke makam Salahuddin dan berdiri di atas makam Salahuddin sambil berkata, “Sekarang saya kembali ke sini.”

Sungguh pengecut Si Olenby.. Celakalah pengecut ini karena berani menghadapi kematian Salahuddin.. Tak cukup 1917 Setelah Perdana Menteri Inggris mengumumkan berakhirnya Perang Salib, Jenderal Goro dari Prancis datang ke makam Salahuddin Al-Ayubi. dan menendang kubur pembela Islam sambil berkata, “Bangunlah Salahuddin, kita telah tiba!”

Betapa mereka membenci pahlawan Muslim ini.. Maha Suci Allah yang memberkati orang besar untuk membantu menaklukkan umat Islam

Apakah kita pantas dibandingkan dengan Salahuddin Al-Ayubi? Wahai para guru, ceritakan kisah ini kepada anak-anak kami agar semangat bela Islam tumbuh di dada mereka. Kenalkan mereka dengan pahlawan Islam, bukan pahlawan fiktif yang sering mereka lihat di televisi. Semoga Allah mengirimkan lebih banyak shalatuddin ke bumi ini….

Pangdam Jaya Berikan Pengarahan Dari Ruang Command Center Makodam Jaya

Salahuddin Al Ayyubi adalah seorang pemimpin dengan kepribadian yang sempurna dan semangat keberanian. Kepribadian dan semangat keberaniannya menjadikannya salah satu tokoh muslim yang disegani baik oleh kawan maupun lawan. Hingga saat ini, ia termasuk dalam jajaran pemimpin dunia yang patut dicontoh. Kepribadian dan keberanian Salahuddin dapat dilihat dari catatan dan fakta sejarah sebagai berikut:

Hal itu terlihat ketika ia rela melepaskan tawanannya di Perang Salib tanpa meminta uang tebusan sama sekali. Tidak seperti Raja Richard dari Inggris pada saat itu, agar seorang tahanan dibebaskan, dua syarat harus dipenuhi – uang tebusan 200.000 koin emas harus dibayarkan, dan tahanan Muslim harus memperbaiki salib suci. Ketika uang tebusan tidak dibayarkan pada akhir bulan (waktu yang ditentukan), maka Raja Richard memerintahkan 2.700 tahanan

Sultan salahuddin al ayyubi, film salahuddin al ayyubi subtitle indonesia, salahuddin al ayyubi, biografi sultan salahuddin al ayyubi, salahuddin al ayyubi movie, salahuddin al ayyubi biography, perang salib salahuddin al ayyubi, kisah salahuddin al ayyubi, buku salahuddin al ayyubi, biografi salahuddin al ayyubi, film salahuddin al ayyubi, salahuddin al ayyubi quotes