Nama Ibukota Myanmar – Searah jarum jam dari atas: Pagoda Shwedagon, pusat kota Yangon, bangunan kolonial di Strand Road, Karaweik di Danau Kandawgyi, Pagoda Sule dilihat dari jalan, Gedung Pengadilan Tinggi

Yangon (Burma: যাংগন; pengucapan [jàɰ̃ɡòʊɰ̃ mjo̰]; terjemahan “Akhir konflik”), juga dikenal sebagai Yangon, adalah ibu kota Wilayah Yangon dan kota terbesar di Myanmar (juga dikenal sebagai Burma). Yangon adalah ibu kota Myanmar hingga tahun 2006, ketika pemerintahan militer memindahkan fungsi administratif ke ibu kota yang dibangun khusus, Naypyaw, di utara-tengah Myanmar.

Nama Ibukota Myanmar

Yangon memiliki infrastruktur yang sangat kurang memadai, apalagi dibandingkan kota-kota besar lainnya di Asia Tenggara. Meskipun banyak bangunan perumahan dan komersial bersejarah telah dipugar di seluruh pusat kota Yangon, sebagian besar kota satelit di sekitar kota tersebut masih sangat miskin dan kekurangan infrastruktur dasar.

Daftar Nama Benua Di Dunia Beserta Negaranya

Yangon didirikan pada awal abad ke-11 (c. 1028 – 1043) oleh suku Mon yang mendiami Burma Hilir pada saat itu.

Dagon menjadi kota ziarah pagoda penting yang dimulai pada abad ke-14, pada masa kerajaan Hanthawaddy. Penguasa terkenal Dagon termasuk Putri Maha Dewi, yang memerintah kota tersebut dari tahun 1364 hingga 1392, dan cucunya Shin Saw Pu, yang kemudian menjadi satu-satunya ratu yang berkuasa dalam sejarah Burma. Ratu Saw Pu membangun sebuah istana di sebelah Pagoda Shwedagon di kota itu pada tahun 1460 dan menghabiskan masa semi-pensiunnya di sana hingga kematiannya pada tahun 1471.

Pada tahun 1755, Raja Alaungpaya, pendiri dinasti Konbaung, merebut Dagon, kemudian menambahkan pemukiman di sekitarnya dan menyebut kota yang diperluas itu “Yangon”. Pada tahun 1790-an, East India Company membuka pabrik di Yangon. Perkiraan jumlah penduduk Yangon pada tahun 1823 adalah sekitar 30.000 orang.

Britania Raya menduduki Yangon selama Perang Inggris-Burma Pertama (1824-1826), namun mengembalikan kota tersebut ke kekuasaan Burma setelah perang. Kota ini hancur dalam kebakaran pada tahun 1841.

Peringatan Ambruknya Partai Komunis Myanmar

Inggris merebut Yangon dan seluruh Burma Hilir dalam Perang Inggris-Burma Kedua pada tahun 1852, dan kemudian menjadikan Yangon sebagai pusat komersial dan politik Burma Britania. Setelah perang, Britania Raya memindahkan ibu kota Burma Britania dari Moulmein (sekarang Mawlamyine) ke Yangon.

Baca Juga  Nilai Tidak Terbentuk Atas Dasar

Berdasarkan desain insinyur militer Lt. Alexander Fraser dari Inggris membangun kota baru berdasarkan rencana jaringan di daerah delta, dibatasi di timur oleh Sungai Pazundaung dan di selatan dan barat oleh Sungai Yangon. Yangon menjadi ibu kota seluruh Burma Britania setelah Inggris merebut Burma Atas dalam Perang Inggris-Burma Ketiga pada tahun 1885. Pada tahun 1890-an, pertumbuhan populasi dan perdagangan Yangon menyebabkan kawasan pemukiman makmur. dan Danau Inya.

Yangon juga merupakan kota tempat Inggris mengasingkan Bahadur Shah II, kaisar Mughal terakhir, setelah pemberontakan India tahun 1857.

Pada masa kolonial, Yangon memiliki taman dan danau yang luas serta perpaduan bangunan modern dan arsitektur kayu tradisional, sehingga dikenal sebagai “Kota Taman dari Timur”.

Daftar Ibu Kota Negara Dunia

Sebelum Perang Dunia II, sekitar 55% dari 500.000 penduduk Yangon adalah orang India atau Asia Selatan, dan hanya sepertiganya adalah Bamar (Burma).

Setelah Perang Dunia I, Yangon menjadi pusat gerakan kemerdekaan Burma, yang dipimpin oleh mahasiswa sayap kiri di Universitas Rangoon. Tiga pemogokan nasional melawan pemerintahan Inggris dimulai di Yangon pada tahun 1920, 1936 dan 1938. Yangon berada di bawah pendudukan Jepang (1942-1945) dan mengalami kerusakan parah selama Perang Dunia II. Kota ini direbut kembali oleh Sekutu pada Mei 1945. Yangon menjadi ibu kota Persatuan Burma pada 4 Januari 1948, ketika negara tersebut memperoleh kemerdekaan dari Inggris.

Setelah kemerdekaan Burma pada tahun 1948, banyak nama jalan dan taman era kolonial diubah menjadi nama Burma yang lebih nasionalis. Pada tahun 1989, junta militer mengubah nama kota dari “Rangoon” (yang berasal dari bahasa Inggris) menjadi “Yangon”, bersamaan dengan perubahan lainnya dengan mengubah nama bahasa Inggris menjadi Burma. (Perubahan ini tidak diterima oleh banyak warga Burma yang menganggap junta tidak cocok untuk melakukan perubahan tersebut, juga tidak diterima oleh banyak publikasi dan biro berita, termasuk BBC dan media asing, termasuk Inggris dan Amerika Serikat.)

Sejak kemerdekaan, Yangon telah berkembang ke luar. Pemerintahan berturut-turut membangun kota-kota satelit seperti Thaketa, Okkalapa Utara dan Okkalapa Selatan pada tahun 1950an, hingga Hlaingthaya, Shwepyitha dan Dagon Selatan pada tahun 1980an.

Orang Cirebon Mungkin Senyum, Ini Kota Astana, Ibukota Kazakhtan, Bukan Desa Astana Tempat Makam Sunan Gunung Jati, Cari Tahu Lebih Jauh Yuk!

Selama pemerintahan isolasionis Ne Win (1962-1988), infrastruktur Yangon memburuk karena buruknya pemeliharaan dan ketidakmampuan mengatasi pertumbuhan populasi. Pada tahun 1990-an, kebijakan pasar yang lebih terbuka dari pemerintahan militer menarik investasi dalam dan luar negeri, sehingga memberikan sentuhan modernitas pada infrastruktur kota. Beberapa penduduk kota dipindahkan secara paksa ke kota-kota satelit baru. Banyak bangunan era kolonial dibongkar untuk dijadikan gedung pencakar langit, gedung perkantoran, dan pusat perbelanjaan.

Mendorong pemerintah kota untuk memasukkan sekitar 200 bangunan terkenal era kolonial ke dalam Daftar Warisan Kota Yangon pada tahun 1996.

Baca Juga  Saat Melakukan Gerakan

Program konstruksi besar-besaran telah menghasilkan enam jembatan baru dan lima jalan baru yang menghubungkan Yangon dengan kawasan industrinya.

Namun, sebagian besar wilayah di Yangon masih kekurangan layanan dasar perkotaan seperti listrik 24 jam dan pengumpulan sampah secara teratur.

Daftar Negara Asean Dan Profil Lengkapnya

Jumlah etnis Burma meningkat sejak kemerdekaan. Setelah kemerdekaan, banyak orang Asia Selatan dan Anglo-Burma meninggalkan negara tersebut. Semakin banyak warga Asia Selatan yang terpaksa meninggalkan negara mereka pada tahun 1960an karena pemerintahan xenofobia Ne Win.

Meskipun demikian, masih terdapat banyak komunitas Tionghoa dan Asia Selatan di Yangon. Warga negara Anglo-Burma sebenarnya menghilang, meninggalkan negara tersebut atau menikah dengan kelompok Burma lainnya.

Yangon adalah pusat protes anti-pemerintah besar-besaran pada tahun 1974, 1988 dan 2007. Secara khusus, pemberontakan tahun 8888 menyebabkan kematian ratusan, bahkan ribuan, warga sipil Burma, banyak di antaranya berada di Yangon sementara ratusan ribu warga sipil lainnya berada di Yangon. Mereka membanjiri kota. jalan-jalan di ibu kota lama. . Revolusi Saffron menyebabkan penembakan massal dan penggunaan krematorium di Yangon oleh pemerintah Burma untuk menghapus bukti kekejamannya terhadap biksu, pengunjuk rasa tidak bersenjata, jurnalis, dan pelajar.

Jalan-jalan di Yangon menyaksikan pertumpahan darah ketika pemerintah membunuh para pengunjuk rasa, terutama selama protes massal tahun 1988.

Aku Mempunyai Ibukota Bernama Phnom Penh, Bahasa Yang Kugunakan Khmer, Dan Aku Memiliki Mata Uang

Pada bulan Mei 2008, Topan Nargis melanda Yangon. Meskipun kota ini hanya menderita sedikit korban jiwa, tiga perempat infrastruktur industri Yangon rusak dan hancur, dengan kerugian diperkirakan mencapai $800 juta.

Pada bulan November 2005, pemerintah militer menetapkan Naypyaw (320 kilometer utara Yangon) sebagai ibu kota administratif baru dan memindahkan sebagian besar pemerintahan ke kota yang baru dikembangkan tersebut. Yangon tetap menjadi kota terbesar dan pusat komersial, ekonomi, dan budaya terpenting di Myanmar. Pada tanggal 7 Mei 2005, serangkaian serangan bom terkoordinasi terjadi di kota Yangon, Burma. Serangan tersebut menewaskan 11 orang dan satu dari 162 orang yang terluka adalah anggota misi LCMS di Myanmar.

Yangon terletak di Burma Bawah (Myanmar) di pertemuan Sungai Yangon dengan Sungai Bago, sekitar 30 km dari Teluk Martaban pada 16°48’LU, 96°09’BT (16.8, 96.15 ). Zona waktu standar adalah UTC/GMT +6:30 jam. 23 meter di atas permukaan laut. Karena letaknya di Delta Irrawaddy, ekosistem dataran intertalal terletak dekat dengan kota.

Yangon memiliki iklim tropis. Pada periode November hingga April, curah hujan lebih sedikit di wilayah Yangon. Sementara itu, curah hujan lebih banyak terjadi antara bulan Mei dan Oktober. Menurut Köppen dan Geiger, iklim ini tergolong iklim muson tropis (Am). Suhu rata-rata di sini adalah 27.3 °C. Curah hujan tahunan rata-rata adalah 2378 mm.

Peta Fisik Myanmar Yang Sangat Rinci Dengan Pelabelan Vektor Stok Oleh ©delpieroo 544808058

Sebagian besar wilayah pusat Yangon masih terdiri dari bangunan-bangunan kolonial yang sudah lapuk. Bekas gedung Pengadilan Tinggi, gedung Sekretariat, Sekolah Menengah Bahasa Inggris St. Mary Pavla dan Hotel Štrand adalah beberapa contoh bangunan dari masa lalu. Sebagian besar bangunan di pusat kota pada masa itu merupakan bangunan serba guna (perumahan-komersial) berlantai empat dengan langit-langit setinggi 4,3 m, sehingga memungkinkan untuk dibangun mezanin. Meskipun kondisinya tidak sempurna, bangunan-bangunan ini masih memiliki permintaan yang tinggi dan merupakan yang termahal di pasar real estat kota.

Baca Juga  Keseimbangan Merupakan Kemampuan Menyeimbangkan Tubuh Dalam Berbagai

Pada tahun 1996, Komite Pembangunan Kota Yangon membuat Daftar Warisan Kota Yangon, yang mencantumkan bangunan dan struktur kuno di kota yang tidak dapat diubah atau dihancurkan tanpa persetujuan.

Pada tahun 2012, kota Yangon memberlakukan moratorium 50 tahun terhadap pembongkaran bangunan yang berusia di atas 50 tahun.

Yangon Heritage Trust, sebuah LSM yang didirikan oleh Thant Myint-U, bertujuan untuk menciptakan kawasan warisan budaya di pusat Yangon dan menarik investor untuk merenovasi bangunan untuk penggunaan komersial.

Plis Jwab Sekarang Di Kumpulin Tentang Bentuk Negara,mata Uang,lagu Kebangsaan

Berbeda dengan kota-kota besar lainnya di Asia, Yangon tidak memiliki gedung pencakar langit. Hal ini disebabkan adanya peraturan yang melarang pembangunan lebih dari 75% di atas permukaan laut, seperti Pagoda Shwedagon yang tingginya sekitar 160 meter. Misalnya saja pada tahun 2015, sebuah proyek pembangunan perumahan mewah dibatalkan karena lokasinya yang dekat dengan Pagoda Shwedagon. Kritikus mengatakan proyek tersebut dapat menyebabkan kerusakan struktural pada pagoda.

Selain beberapa hotel dan menara perkantoran, sebagian besar gedung pencakar langit (biasanya 10 lantai atau lebih) adalah “apartemen” yang tersebar di lingkungan kaya di utara pusat kota, seperti Bahan, Dagon, Kamayut dan Mayangon.

Yangon adalah pusat utama perdagangan, industri, real estate, media, hiburan dan pariwisata. Kota ini mewakili sekitar seperlima perekonomian nasional. Menurut statistik resmi untuk tahun fiskal 2010-2011, ukuran perekonomian wilayah Yangon adalah 8,93 triliun kyat atau 23% dari PDB nasional.

Yangon adalah pusat perdagangan utama untuk semua jenis barang dari Burma Bawah, mulai dari makanan pokok hingga mobil bekas, meskipun perdagangan masih terhambat oleh sektor perbankan dan infrastruktur komunikasi yang sangat terbelakang di kota ini. Pasar Bayinnaung adalah pusat grosir beras, kacang-kacangan dan kacang-kacangan terbesar di negara ini, serta produk pertanian lainnya.

Myanmar Peta Hitam Dan Putih Yang Sangat Rinci Ilustrasi Vektor Vektor Stok Oleh ©gt29 522035930

Sebagian besar impor dan ekspor legal dilakukan melalui pelabuhan Thilawa, pelabuhan terbesar dan tersibuk di Burma. Terdapat juga banyak perdagangan informal, terutama di pasar jalanan di sepanjang peron.

Nama ibukota timor leste, myanmar ibukota, ibukota myanmar yang baru, ibukota myanmar sekarang, ibukota myanmar adalah, nama provinsi dan ibukota, nama myanmar dulu, nama ibukota, ibukota negara myanmar, ibukota myanmar saat ini, nama sungai di myanmar, nama lambang negara myanmar