YouTube mengumumkan pengenalan fitur Creator Music Catalog untuk para kreator di platformnya. Fitur ini memungkinkan kreator untuk memasukkan musik populer ke dalam videonya tanpa mengkhawatirkan masalah hak cipta.

Pasalnya, seperti dikutip dari balitteknologikaret.co.id, Selasa (14/2/2023), fitur Creator Music ini memungkinkan kreator untuk menggunakan lagu-lagu yang sedang trending secara legal. Dengan cara ini, produser dapat membeli lisensi atau membagi hasilnya dengan musisi atau pemilik hak cipta lagu tersebut.

Saat ini, fitur ini hanya tersedia bagi pembuat konten YouTube di AS sebagai bagian dari Program Mitra YouTube (YPP). Namun, YouTube mengatakan akan memperluas fitur tersebut ke lebih banyak negara pada tahun 2023.

Meski baru diperkenalkan, YouTube menyebut katalog fitur ini akan terus bertambah seiring waktu. Dengan cara ini, pembuat konten dapat menemukan lebih banyak lagu mainstream favorit mereka untuk disertakan dalam video mereka.

Namun, lagu Creator Music hanya bisa digunakan untuk video berdurasi panjang, sehingga tidak bisa digunakan untuk live streaming. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan Shorts, para kreator dianjurkan untuk terus menggunakan katalog musik yang telah disediakan.

“Kami berharap Creator Music akan membantu Anda membawa konten Anda ke level selanjutnya dengan menambahkan musik,” kata YouTube di blog perusahaannya. Sementara itu, YouTube telah mengumumkan bahwa pembuat konten kini dapat memperoleh pendapatan iklan dari video pendek.

Sebelumnya, opsi monetisasi film pendek dengan iklan disebut-sebut akan berlaku di YouTube pada September 2022.

Dikutip oleh The Verge, Selasa (1 Oktober 2023), perubahan ini hadir sebagai bagian dari pembaruan yang lebih luas untuk Program Mitra YouTube, juga dikenal sebagai Program Mitra YouTube. Program ini mengharuskan semua anggota untuk menyetujui ketentuan kontrak baru, terlepas dari apakah mereka ingin menghasilkan uang dari short selling.

Baca Juga  Fitur Situs Batoto Yang Membuat Pembaca Menjadi Nyaman

Pembuat film pendek saat ini dapat menghasilkan uang dengan fitur seperti Super Chat dan integrasi Shopping dan perusahaan menghemat uang produsen, untuk sementara, dalam format yang akan diluncurkan pada tahun 2021. Namun, model ini tidak seberapa jika dibandingkan dengan gambaran model monetisasi TikTok.

Tidak seperti YouTube Shorts, TikTok berbagi pendapatan iklan langsung dengan pembuat konten. Inilah yang telah dilakukan YouTube selama bertahun-tahun dengan video tradisional, dan sekarang metode yang sama berlaku untuk video yang diunggah ke YouTube Shorts.

Pembuat konten tidak harus memilih untuk memonetisasi film pendek jika mereka tidak mau. YouTube mengatakan sedang memperkenalkan sistem standar untuk persyaratan program mitra. Setiap orang yang berpartisipasi dalam program ini diwajibkan untuk menandatangani Perjanjian Dasar yang menjelaskan jenis item apa yang dapat diunggah ke web dan metode pembayaran.

Hal ini berlaku untuk kreator yang sudah menjadi partner di YouTube. Perusahaan mengatakan memiliki waktu hingga 10 Juli 2023 untuk menerima persyaratan baru atau menutup platform untuk memonetisasinya. Anda juga perlu mengajukan permohonan kembali ke program.

Ada juga perjanjian tambahan untuk memonetisasi film pendek dan halaman tontonan yang dapat disetujui secara terpisah oleh produsen. Perjanjian Program Singkat, tersedia mulai 1 Februari, memberi pembuat sebagian dari pendapatan “Iklan yang ditayangkan di antara video di feed shorts”.

Kontrak halaman tonton mencakup video live dan tradisional berdurasi penuh dari YouTube, YouTube Music, atau YouTube Kids.

Ada juga add-on untuk produk komersial seperti Keanggotaan, Super Chat, Super Stickers, dan Super Thanks, tetapi perusahaan mengatakan pengguna tidak perlu mengotorisasi mereka lagi setelah mereka mengaktifkan fitur ini di saluran mereka.

YouTube juga mengatakan bahwa pendekatan monetisasi untuk video dan cerita pendek YouTube “akan memungkinkan kami untuk menambah peluang monetisasi baru di masa mendatang tanpa memperbarui atau mengubah seluruh perjanjian monetisasi”.

Baca Juga  Dari Konvensional hingga Modern: Eksplorasi Gaya Huruf Font Gratis

Perusahaan juga mengatakan bahwa pembuat dapat memilih keluar dari modul monetisasi tertentu setelah mendaftar.