Zaman Dahulu Negara Eropa Juga Menulis Catatan Pada – Awalnya terinspirasi oleh penemuan jalur laut di sekitar Afrika, Era Eksplorasi dimulai sekitar tahun 1453, dengan runtuhnya Kekaisaran Bizantium dan Jalur Sutra yang penting secara ekonomi (merah) dan jalur perdagangan rempah-rempah (biru) diblokir oleh Kekaisaran Ottoman. ,

Perdagangan rempah-rempah mengacu pada perdagangan antar peradaban bersejarah di Asia, Afrika Timur, dan Eropa. Rempah-rempah seperti kayu manis, cengkeh, kayu manis Cina, kapulaga, jahe, dan kunyit terkenal dan sangat dicari dalam perdagangan di seluruh dunia Timur Dekat kuno.

Zaman Dahulu Negara Eropa Juga Menulis Catatan Pada

Rempah-rempah tiba di Timur Tengah sebelum dimulainya era Kristen, dan asal usul rempah-rempah yang sebenarnya dirahasiakan oleh para pedagang yang mengaitkannya dengan cerita-cerita fantastis.

Sejarah Rempah Nusantara Yang Diburu Bangsa Barat

Pada pertengahan milenium pertama, rute ke Hindustan (sekarang India) dan Sri Lanka (Romawi-Taprobane) dikuasai oleh Hindustan, dan Etiopia menjadi kekuatan perdagangan maritim utama di Laut Merah. Kerajaan Axum (c. abad ke-5 SM – abad ke-11 M) mendominasi jalur pelayaran Laut Merah hingga abad ke-1 Masehi. Pada milenium pertama Masehi, Ethiopia menjadi kekuatan perdagangan maritim di Laut Merah. Pada periode ini, terdapat jalur perdagangan dari Sri Lanka (Thaprobana di dunia Romawi) dan India, yang memperoleh keterampilan pelayaran dari kontak awal dengan Austronesia. Pada pertengahan abad ke-7 M, setelah kebangkitan Islam, para pedagang Arab mulai melewati jalur laut ini dan mengukuhkan dominasi mereka di jalur laut Samudera Hindia bagian barat.

Dengan bangkitnya bangsa Turki Seljuk pada tahun 1090, pedagang Arab akhirnya mengambil alih pengiriman rempah-rempah ke Eropa melalui pedagang Levantine dan Venesia.

Pada tahun 1498, penjelajah dan pelaut Portugis Vasco da Gama membuka jalur dari Eropa melalui Tanjung Harapan mengelilingi Afrika hingga Samudera Hindia, membuka jalur maritim baru untuk perdagangan rempah-rempah.

Dominasi Eropa secara bertahap mulai terbentuk. Jalur perdagangan Portugal seringkali dibatasi dan dibatasi oleh penggunaan jalur pelayaran kuno, pelabuhan, dan negara-negara yang sulit diperintah. Kerajaan Belanda kemudian mengatasi banyak permasalahan tersebut dengan membangun jalur laut langsung dari Tanjung Harapan ke Selat Sunda di nusantara (sekarang Indonesia).

Tanah Air Si Eksil, Adakah?: Catatan Dari Ziarah “pengalaman”

Barang-barang mewah yang diperdagangkan di sepanjang jalur dupa termasuk rempah-rempah Hindustan (sekarang India), arang, sutra, dan tekstil berkualitas. Perdagangan rempah-rempah awalnya dikaitkan dengan jalur darat, namun jalur laut terbukti menjadi faktor yang membantu berkembangnya perdagangan ini.

Baca Juga  Contoh Teks Anekdot Singkat Beserta Strukturnya Brainly

Masyarakat Neolitik memperdagangkan rempah-rempah, obsidian, kerang, batu permata, dan bahan bernilai tinggi lainnya setidaknya sejak abad ke-10 SM (sekitar 10.000 SM). Menurut sejarahnya, perdagangan ini pertama kali disebutkan oleh bangsa Mesir kuno. Pada abad ke-3 SM (sekitar 3000 SM), mereka berdagang dengan tanah Punt, yang kemudian diyakini merupakan wilayah yang meliputi Somalia bagian utara, Djibouti, Eritrea, dan pesisir Laut Merah Sudan.

Pada milenium pertama SM (sekitar 1000 SM), orang Arab, Fenisia, Israel, dan India terlibat dalam perdagangan barang mewah melalui laut dan darat seperti perdagangan rempah-rempah, emas, batu permata, kulit binatang langka, arang, dan perdagangan mutiara. Perdagangan jalur laut ini terjadi di Laut Merah dan Samudera Hindia. Jalur lautnya adalah dari Bab-el-Mandeb di Laut Merah ke Berenike dan dari sana melalui darat ke Sungai Nil dan kemudian dengan perahu ke Alexandria. Perdagangan darat dilakukan di gurun Arabia bagian barat dengan menggunakan unta. Orang Indonesia memperdagangkan rempah-rempah (khususnya kayu manis Padang dan kayu manis Cina) dengan Afrika Timur menggunakan kapal katamaran dan angin barat untuk menyeberangi Samudera Hindia.

Pada paruh kedua abad pertama SM, suku-suku dari Arabia selatan dan barat menguasai perdagangan rempah-rempah melalui darat dari Arabia selatan hingga Mediterania. Suku-suku tersebut adalah Utama, Qataban, Hadramaut, Saba dan Himyarite. Di utara, suku Nabataean menguasai jalur perdagangan melalui Negev dari Petra hingga Gaza. Perdagangan ini membuat suku-suku Arab menjadi sangat kaya. Wilayah selatan Arabia disebut “Eudaimon Arabia” (Arab Bahagia) oleh orang Yunani, dan penaklukan adalah salah satu agenda Alexander dari Makedonia semasa hidupnya. Orang India dan Arab mengendalikan perdagangan maritim dengan Hindustan. Pada akhir abad ke-2 SM, bangsa Yunani di Mesir kuno belajar dari negeri Hindustan bagaimana memanfaatkan angin muson (hippalus) untuk berlayar langsung dari Aden ke pantai barat Hindustan dan menguasai perdagangan maritim.

Jejak Kolonialisme Eropa Dalam Dikotomi Agama

Rute Romawi-Hindustan sangat bergantung pada teknologi yang dikembangkan oleh pusat perdagangan maritim Kerajaan Aksumite (c. abad ke-5 SM hingga abad ke-11 M), yang menetapkan rute Laut Merah sebelum abad ke-1 Masehi. ketika mereka bertemu Roma (sekitar abad ke-5 SM – abad ke-11 M). Abad ke-30 SM – abad ke-10 M) Mereka bekerja sama dengan para pedagang Romawi untuk memanfaatkan angin muson musiman di Laut Arab dan pada pertengahan abad ke-7 M berbagi pengetahuan tentang cara menjaga hubungan baik.

Bahkan pada abad ke-80 SM, Alexandria menjadi pusat perdagangan utama rempah-rempah India yang mengalir ke dunia Yunani-Romawi.

Kapal dari Hindustan (India) berangkat ke Mesir. Jalur maritim yang dikembangkan di Asia Selatan tidak dikuasai oleh satu negara pun.

Baca Juga  Tuliskan Tiga Permasalahan Sosial Yang Sering Tampak Di Lingkungan Masyarakat

Namun melalui sistem yang berbeda. Rempah-rempah oriental ini dikirim ke pelabuhan perdagangan rempah-rempah utama di Hindustan seperti Barbaricum, Barygaza, Muziris, Korkai, Kaveripattinam ( Kaveripattinam) dan Arikamedu.

Mari Hidupkan Lagi Jiwa ‘asli’ Nusantara Kita

Perdagangan dupa dan rempah-rempah dengan Arab dan Hindustan menjadi semakin penting, dan Yunani mulai berdagang langsung dengan Hindustan untuk pertama kalinya. Jalur laut menuju Hindostan ditemukan atau ditemukan kembali oleh Eudoxus, yang diutus untuk tujuan ini menjelang akhir masa pemerintahan Ptolemy Eurgetus II (w. 116 SM). Eudoxus dua kali berlayar ke Hindustan dan kemudian, setelah bertengkar dengan tuan Ptolemeus, dalam upaya untuk membuat jalur laut alternatif ke Hindustan di sekitar Afrika, di luar kendali Ptolemeus, tetapi tidak berhasil. Terjalinnya kontak langsung antara Mesir dan Hindustan mungkin disebabkan oleh melemahnya kekuatan Arab selama periode ini, dengan runtuhnya kerajaan Saba di Arab barat daya sekitar tahun 115 SM dan digantikan oleh kerajaan Himyaritian. Impor Mesir terhadap rempah-rempah oriental lainnya seperti kayu manis dan lada meningkat secara signifikan, meskipun perdagangan di Samudera Hindia saat ini masih kecil, dengan tidak lebih dari dua puluh kapal Mesir yang berlayar melalui Laut Merah setiap tahunnya.

Namun, ketika Gallus menjadi gubernur Mesir, saya mengikutinya menyusuri Sungai Nil ke Siene dan perbatasan Ethiopia, di mana saya mengetahui bahwa sekitar seratus dua puluh kapal berlayar dari Miosholmos ke India Stan, padahal sebelumnya, di bawah pemerintahan Ptolemeus, hanya ada satu kapal. kapal yang hanya sedikit orang yang berani melakukan perjalanan dan menyelundupkan barang. – Strabo (II.5.12.)

Teks Yunani “Periplus Maris Erythraei” menyebutkan nama beberapa pelabuhan di India tempat kapal-kapal besar dapat berlayar ke timur menuju Heros.

Selama periode pra-Islam, Mekah terus mendapat keuntungan dari permintaan Romawi akan barang-barang mewah melalui jalur dupa kuno.

Catatan Jurnalistik Seorang Ningrat Jawa Kala Bertamu Di Rumah Raden Saleh

Mekah juga terlibat dalam ekspor komoditas yang sama: kemenyan Arab, gading dan emas Afrika Timur, rempah-rempah Hindustan, sutra Cina, dll.

Roma memainkan peran dalam perdagangan rempah-rempah pada abad kelima, namun peran ini, berbeda dengan Arab, berlanjut hingga Abad Pertengahan.

Kebangkitan Islam menutup jalur karavan darat melalui Mesir dan Terusan Suez, dan para pedagang Arab, terutama dari Mesir, akhirnya mengambil alih pengangkutan barang ke Eropa melalui Levant.

Perdagangan rempah-rempah membawa kekayaan besar bagi Kekhalifahan Abbasiyah dan bahkan menginspirasi legenda terkenal seperti Sinbad the Mariner. Para pelaut dan pedagang awal ini sering berlayar dari kota pelabuhan Basra, dan akhirnya kembali ke Bagdad setelah beberapa kali perjalanan untuk menjual barang-barang mereka, termasuk rempah-rempah. Banyak rempah-rempah, seperti pala dan kayu manis, terkenal karena para pedagang rempah-rempah awal ini.

Cerita Eksil Indonesia

Kepulauan Banda di Kepulauan Maluku di Indonesia telah lama menjadi satu-satunya sumber pala yang langka, sehingga Kepulauan Maluku mempunyai reputasi sebagai “Kepulauan Rempah-rempah”.

Baca Juga  Mozart Adalah Tokoh Komponis Yang Hidup Pada Zaman

Hubungan dagang Hindustan dengan Asia Tenggara terbukti sangat penting bagi para pedagang Arab dan Persia pada abad ketujuh dan kedelapan.

Pedagang Arab, sebagian besar keturunan pelaut Yaman dan Oman, mendominasi jalur laut di seluruh Samudera Hindia, meraup keuntungan besar dari sumber-sumber di Timur Jauh, termasuk “pulau rempah-rempah” yang rahasia (Kepulauan Maluku dan Banda). dengan koneksi. Kepulauan Maluku juga disebutkan dalam beberapa kronik: Kronik Jawa (1365) menyebutkan “Maluku” dan “Maloko”.

Referensi pertama dan paling jelas tentang Kepulauan Maluku yang ditulis oleh para pelaut Arab ditemukan dalam tulisan-tulisan bahari abad ke-14 dan ke-15.

Ada Sensasi Suasana Lift Zaman Belanda Hingga Seni Bernilai Tinggi Di Museum Ini

Sulaima al-Mahar menulis: “Di sebelah timur Timor (tempat ditemukannya kayu cendana) terdapat Kepulauan ‘Bandam’ dan pulau-pulau tempat ditemukannya pala dan pala. Kepulauan Cengkih disebut ‘Maluku’…”.

Produk-produk Maluku kemudian dikirim ke pusat-pusat perdagangan India melalui pelabuhan-pelabuhan seperti Kozhikode dan Ceylon (sekarang Sri Lanka).

Dari sana, barang-barang tersebut dikirim ke barat menuju pelabuhan-pelabuhan Arab dan Timur Dekat, mencapai Ormuth di Teluk Persia dan Jeddah di Laut Merah, dan terkadang ke Afrika Timur, di mana barang-barang tersebut digunakan untuk berbagai tujuan, termasuk penguburan.

Para saudagar yang datang dari India di kota pelabuhan Aden memberikan penghormatan kepada Sultan Yaman Ibnu Ziyad berupa jabat, kapur barus, ambergris dan kayu cendana.

Studi Koin Kuno Ungkap Krisis Keuangan Yang Terjadi Di Romawi Kuno

Ibnu Khurdadbeh (850), al-Ghafiqi (1150), Ishaq bin Imran (907) dan Karkashandi Ekspor rempah-rempah dari India disebutkan dalam tulisan (al-Kalkashandi, abad ke-14).

Dari sana daratan mengarah ke pantai Mediterania. Dari abad ke-8 hingga ke-15, Republik Venesia dan republik maritim tetangganya memonopoli perdagangan antara Eropa dan Timur Tengah. Perdagangan sutra dan rempah-rempah, serta rempah-rempah, dupa, jamu, obat-obatan, dan opium, menjadikan negara-negara kota di Mediterania ini lebih makmur dibandingkan sebelumnya. Rempah-rempah adalah salah satu produk termahal dan populer yang digunakan dalam pengobatan selama Abad Pertengahan. Semuanya diimpor dari Asia dan Afrika. Para pedagang Venesia mendistribusikan barang ke seluruh Eropa hingga munculnya Kekaisaran Ottoman, yang mencapai puncaknya dengan jatuhnya Konstantinopel pada tahun 1453, memutus jalur perdagangan darat dan laut yang penting ke Eropa.

Jalur perdagangan Armada Hindia Portugis sejak pelayaran Vasco da Gama tahun 1498 (biru).

Teknologi pada zaman dahulu, film pada zaman dahulu, sejarah pada zaman dahulu, lagu pada zaman dahulu, gambar pada zaman dahulu, pada zaman dahulu ara, youtube pada zaman dahulu, pada zaman dahulu download, pada zaman dahulu full movie, pada zaman dahulu kala, video pada zaman dahulu, pada zaman dahulu baru