Which The Following Fact Is True About Kbo Iwo – Bisbol kembali hadir di Korea Selatan. Namun meskipun menonton berita utama lagi merupakan penyembuhan, sulit untuk menghindari apa yang bisa berarti kembalinya ke MLB secara keliru.

Ketika ESPN mengumumkan pada hari Senin bahwa mereka akan menyiarkan sepak bola langsung dari Korea Selatan, saya bereaksi dengan ambivalensi yang sangat besar. Kembalinya siaran langsung bisbol jelas disambut baik, meskipun disiarkan hingga larut malam dan menampilkan tim dan pemain yang belum pernah saya dengar. Namun tidak seperti Korea Selatan, kondisi terburuk akan menimpa Amerika Serikat, yang berarti ribuan orang akan meninggal setiap hari dan jutaan orang akan kehilangan pekerjaan. Lima hari yang lalu, kurang dari satu jam dari rumah saya, aktivis sayap kanan bersenjatakan senapan serbu menyerbu Gedung Kongres Michigan dalam upaya memaksa negara bagian tersebut menghapus tindakan antimonopoli yang ada saat ini. Bersorak untuk kembalinya bisbol seperti menyaksikan Roma terbakar sementara Nero bermain biola sejauh 10.000 mil dan mengalirkannya di Twitch.

Which The Following Fact Is True About Kbo Iwo

Dan ketika waktu yang dijadwalkan tiba — pukul 1 siang waktu bagian Timur — pertandingan larut malam ESPN antara NC Dinos dan Samsung Lions tertunda karena hujan. Tak lama kemudian, pertandingan KBO lainnya ditunda karena asap dari api di dekatnya. Pada tahun 2020, tidak ada yang berjalan sebagaimana mestinya.

Dodgers Sign Japanese Ace Yoshinobu Yamamoto To $325 Million Contract—biggest Rookie Mlb Deal Ever

Dua pemukul memasuki inning pertama, saya melihat mantan pemain luar Phillies dan Mets Aaron Altherr, sekarang dari Dinos, melawan jatuhnya starter Lions Baek Jung-hyun. Saya belum pernah mendengar tentang Baek sebelum dia mengambil gundukan itu, tapi saya telah melihat ratusan pelempar melompat-lompat di sekelilingnya dalam permainan hanya dengan kecerdasan dan kecepatan bola yang mencapai puncaknya di tahun 80an. Baek memilih di tepi kotak dengan miliknya yang lemah seperti seorang pelahap yang meminta sebagian kecil dari casserole yang tidak dapat dipercaya, lalu mendorong Altherr dengan cepat ke lapangan kanan.

Baca Juga  Tentukan Panjang

Lalu saya memikirkan sesuatu yang pernah saya dengar dari seorang dokter dahulu kala: Kadang-kadang, ketika kita menghabiskan waktu lama tanpa sesuatu yang kita butuhkan, kita belajar meyakinkan diri sendiri bahwa kita tidak pernah membutuhkannya. Ketika Baek turun ke lapangan karet di Daegu pada Selasa pagi, saya telah melewatkan 52 hari tanpa menonton pertandingan tersebut, dan turunnya lapangan tersebut membawa kelegaan yang tidak terduga namun secara fisik. Bisbol, bahkan jika ada orang tak dikenal yang berada dalam situasi paling menakjubkan selama saya tertidur, tidak kehilangan kekuatan emosionalnya.

Lima Pertanyaan yang Terus Menerus Seputar Ide Gelembung Disney NBA Newsom Jangan Banjir: Tim Pantai California dalam Pemberontakan Besar Bagaimana Korea Selatan Membawa Bisbol — dan Apa Bedanya dengan Amerika

Pertandingan berakhir 4-0. Starter Dinos Drew Rucinski, mantan pitcher Marlins, tampil sempurna melalui enam game, dan sementara Altherr menghasilkan 0-untuk-4, tiga pemukul Dinos lainnya menyentuh Baek untuk melakukan home run. Salah satu homer tersebut adalah baseman ketiga Park Suk-min, yang melakukan pukulan di base ketiga pada inning keempat tetapi pulih untuk melakukan permainan refleks seperti Adrián Beltré di akhir permainan. Keamanan besar di hot corner adalah salah satu permainan bisbol paling menarik dalam bahasa apa pun.

Seattle Mariners Do Something Not Done In Baseball In More Than 15 Years In Baseball History

Dan sementara beberapa orang Amerika yang terobsesi dengan bisbol Amerika pasti akan memasuki KBO pada akhirnya, menonton pertandingan Dinos-Lions sebagai pemain netral sangatlah menyenangkan. Dalam masyarakat yang mengutamakan produktivitas dan pemolesan, produksi televisi di bawah wabah menjadi sangat murah. Orang-orang TV yang gemuk dan bercat harus pergi tanpa penerangan, mikrofon, dan riasan yang memadai, dan produksi apik yang disukai ESPN memberikan kesempatan kepada para penyiar untuk melakukan apa yang mereka bisa dengan apa yang mereka miliki.

Penyiar ESPN Karl Ravech dan Eduardo Perez terkesan dengan profesionalisme dan kepeduliannya. Komunikasi antar rumah mereka terkadang sulit, dan nyanyian Ravech terkadang tertinggal. Pada satu titik, mereka kehilangan beberapa pukulan atas makanan manajer mereka, dan pada titik kesembilan, Perez mengambil alih tugas permainan ketika musik Ravech berakhir. Jelas bahwa tidak ada ahli di KBO, dan komentar mereka terkadang berubah menjadi komentar sedih tentang siaran Bat, namun tidak masuk akal untuk mengharapkan keahlian dari staf yang jaringannya mengumumkan siaran tersebut beberapa jam sebelumnya.

Baca Juga  Berikut Yang Bukan Termasuk Tanda Hari Kiamat Adalah

Saat ini, kemampuan alami untuk berguling dan memukul adalah apa yang kita harapkan, dan Ravech serta Perez mengatakannya. Meski tak mengaku ahli dalam KBO, ia mendatangkan sejumlah tamu yang benar-benar bisa mengedukasi penonton. Selama penundaan karena hujan, dia mewawancarai siput Washington Nationals Eric Thames, mendiang NC Dinos, tentang perannya di Korea. Setengah jam berlalu karena Thames, mantan MLB KBO, adalah salah satu pemain paling menghibur dan karismatik dalam permainan tersebut. Kemudian dalam permainan tersebut, dia berbicara dengan jurnalis Korea-Amerika Daniel Kim, yang menulis untuk KBO. Di tengah wawancara Thames dengan Kim, Ravech dan Perez memergoki reporter ESPN Jeff Passan mengenakan jaket dan dasi online pada tengah malam, mencoba membuka kembali KBO dalam kaitannya dengan acara olahraga Amerika.

Keseluruhan adegannya adalah 85 persen siaran bisbol reguler dan 15 persen saat Adam Pally dan Ben Schwartz menjadi pembawa acara episode Dadaist dari The Late Late Show di New York City yang bersalju. Saat ESPN mulai merotasi penyiar Jon Sciambi, Jessica Mendoza, dan Kyle Peterson — semuanya menggabungkan pengetahuan hebat tentang game dengan hasrat terhadap game dan jenis gaya sederhana yang menarik bagi penonton yang bermata gelap — jumlah penontonnya akan meningkat.

Baseball Resumes With Spectators In South Korea

Namun sekitar sesi dengan Passan, perasaan takut kembali muncul. Sungguh bodoh menonton bisbol kembali ke Korea Selatan tanpa MLB segera menggelengkan kepalanya, dan fitur Passan membahas kapan dan bagaimana hal itu bisa terjadi.

Siaran ESPN banyak berbicara tentang kebersihan penonton KBO – para pengisi acara mengenakan masker dan sarung tangan serta panggung dengan penonton yang semrawut – namun perbedaan reaksi antara Korea Selatan dan Amerika terhadap wabah tersebut tidak dibicarakan dalam siaran. Pengurangan ini mengarah pada kesimpulan yang berbahaya: dengan protokol yang sama, MLB bisa bermain sebaik KBO. Sejujurnya, itu sangat jauh dari kebenaran.

Meskipun COVID-19 berdampak pada masyarakat Korea Selatan dan Amerika pada saat yang hampir bersamaan, respons yang berbeda membuat masyarakat hidup dalam dua cara yang sangat berbeda. Korea Selatan melonggarkan tindakan penjarakan sosial setelah respons awal yang tidak hanya memperlambat tetapi juga mengurangi jumlah kasus baru harian menjadi satu digit. Sementara itu, angka kematian harian di Amerika Serikat diperkirakan akan meningkat menjadi 3.000 kematian per hari pada akhir bulan. Korea Selatan, negara dengan populasi yang hampir sama dengan Texas dan Florida, hanya mencatat kurang dari 300 kematian akibat COVID-19 selama pandemi ini.

Baca Juga  Tuliskan Kegiatan Ekonomi Di Kedua Negara Tersebut

Ketika pihak berwenang Korea berusaha menghentikan wabah mematikan ini, pihak Amerika merasa frustrasi, terkesan, dan enggan. Dia menggunakan pemotongan belanja bank sentral sebagai peluang untuk melakukan konsolidasi, berupaya untuk membuat sebanyak mungkin orang kehilangan pekerjaan, dan memotong utang bagi pekerja yang terkena dampak virus corona sesuai pilihan mereka untuk bekerja daripada berperang.

English Term 1 Online Exercise For

Ketika Korea Selatan mulai melonggarkan pembatasannya, langkah besar Gedung Putih berikutnya mungkin adalah mendorong kelompok pemantau daun ara untuk secara kolektif menanggapi krisis kesehatan masyarakat yang kita alami saat ini. Amerika Serikat, yang merupakan rumah bagi sekitar 4 persen populasi dunia, telah menderita hampir sepertiga dari seluruh kasus global COVID-19 yang dilaporkan dan hampir 28 persen kematian di dunia, dan berpura-pura mampu mengendalikan epidemi ini. itu lebih mudah daripada mengurangi. itu. Jika tidak baik bagi orang untuk pergi ke pemakaman, mungkin tidak ada yang memperhatikan bahwa kuburan akan cepat penuh.

Dalam hal ini, baseball menjadi bagian integral dari firasat itu. Menurut Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell, yang mengatakan kepada stasiun radio Louisville minggu lalu bahwa dia berbicara dengan Komisaris MLB Rob Manfred dan berkata: “Amerika membutuhkan bisbol. Ini adalah tanda untuk kembali normal. Mereka kehilangan pekerjaan – tampaknya itu adalah tidak masalah, jika sama sekali. Bayangkan kembalinya New York Yankees dengan penuh kemenangan pada tanggal 4 Juli kepada orang-orang yang haus olahraga yang begadang semalaman untuk menonton bisbol di Korea Selatan. Berapa banyak kematian yang bersedia dihadapi McConnell dan sejenisnya secara terorganisir

Which gili island is the best, which casio g shock is the best, which is the best psp, the text is about, which is the best tablet in samsung, select which of the following are public ip addresses, which is the best contact lens, which is the best vpn, which g shock is the best, which of the following are examples of data becoming information, which is known as the red planet, which of the following are valid ip addresses