Upaya Menyelesaikan Konflik Yang Didasarkan Pada Pemahaman Perbedaan Disebut – Peneliti Lembaga Informasi dan Kajian Pembangunan Indonesia | Pakar dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas | Kandidat Perencanaan dan Kebijakan Publik Universitas Indonesia

28 Juni 2014 16:49 28 Juni 2014 16:49 Diperbarui: 4 April 2017 18:30 35041 0 0

Upaya Menyelesaikan Konflik Yang Didasarkan Pada Pemahaman Perbedaan Disebut

Tidak ada seorangpun yang dapat hidup sendirian di dunia ini, seseorang akan membutuhkan, membutuhkan, melengkapi dan memenuhi kebutuhan hidupnya. Dengan demikian mereka berkomunikasi sehingga tercipta interaksi dan respon terhadap perilaku manusia, maka akan terjadilah interaksi tersebut, karena konflik menurut Coser adalah perbedaan antara perasaan dan pemahaman manusia.

Ayo Kakk Di Jawab Butuh Sekarang

Fakta-fakta yang menjadi akar konflik harus diungkapkan secara benar-benar transparan, karena dengan cara itulah kita bisa menemukan solusinya. Kelompok etnis atau etnis seringkali mempunyai kebudayaan yang berbeda-beda satu sama lain. Apa yang dianggap baik atau suci pada suatu generasi belum tentu demikian pada generasi berikutnya. Perbedaan etnis ini dapat menimbulkan konflik etnis.

Konflik etnis ini muncul karena konflik budaya, kepentingan, ekonomi politik, dan lain-lain. Dan untuk mewujudkan negara yang aman dan damai, pemerintah harus menyelesaikan masalah konflik etnis. Cara demokratis untuk mencegah perpecahan, dan penindasan terhadap yang lemah oleh yang kuat, merupakan suatu cara penyelesaian dari rencana mengambil sedikit dan memberi sedikit, berdasarkan itikad baik kompromi dan perencanaan.

Ada beberapa hal yang akan dijadikan permasalahan penelitian dalam makalah ini, antara lain sebagai berikut:

Para pemikir, ketika berbicara tentang pengertian ilmu-ilmu lain, ketika menjelaskan konflik-konflik yang berbeda. Beberapa definisi konflik adalah sebagai berikut: [1]

Peran Psikologi Dalam Mengatasi Konflik Kelompok Pada Anak Panti Asuhan

Dalam masyarakat akan selalu ada kelas atas yang menguasai kelas bawah, kelompok ini terbagi menurut kekuasaan, kemampuan, kekayaan, kekuasaan, dan lain-lain. kelas atas. Peristiwa ini akhirnya menimbulkan konflik antar kelompok. Selain itu, kurangnya persatuan dalam masyarakat, perbedaan pemahaman atau kepentingan juga menjadi penyebab munculnya konflik.

Berdasarkan definisi di atas, dapat disimpulkan bahwa konflik adalah suatu perbedaan tanggapan yang terjadi akibat interaksi orang-orang untuk mewujudkan/mengungkapkan keinginannya. Oleh karena itu, menurut penulis, konflik tersebut sifatnya dan kemanusiaan, karena para ahli berbeda pendapat menurut konflik di atas, dan itu juga merupakan konflik yang muncul. Namun, apakah dampak konflik tersebut akan negatif? Tentunya hal ini memerlukan tahapan dan penataan tersendiri yang terpisah dari arti kata konflik. Konflik yang buruk tentu akan merugikan kedua belah pihak dan masyarakat sekitar. Oleh karena itu, resolusi konflik harus dilakukan. Kita harus menghubungkan teori yang ada dengan praktik di lapangan untuk menyelesaikan konflik.

Baca Juga  Berdasarkan Koreografinya Tari Pemburu Kijang Termasuk Tari

Menurut Alo Liliweri, konflik adalah suatu sikap negatif yang mempengaruhi hubungan antara setiap bagian, orang dengan semua orang, kelompok dengan segala sesuatu. Konflik dapat berjalan dengan baik jika memperkuat tim dan akan berdampak buruk jika bertentangan dengan struktur.[2]

Konflik diartikan sebagai interaksi antara dua pihak atau lebih yang saling bergantung namun dipisahkan oleh perbedaan tujuan dimana setidaknya satu orang menyadari perbedaan tersebut dan mengambil tindakan atas tindakan tersebut.[ 3]

Tapak Jejak Menguasai Hubungan Intrapersonal Dan Interpersonal By Ditmawaipb

Konflik etnis adalah konflik yang melibatkan masalah politik, ekonomi, sosial, budaya, dan teritorial antara dua kelompok etnis atau lebih.[4]

Menurut Indrio Gito Sudarmo dan I Nyoman Sudita, banyak orang yang membahas “Teori Konflik” seperti Karl Marx, Durkheim, Simmel dan lain-lain dipengaruhi oleh permasalahan ekonomi dan sosial. Karl Marx melihat masyarakat manusia sebagai tahap perkembangan yang akan menghilangkan konflik melalui konflik. Ia berharap perdamaian dan keharmonisan akan menjadi hasil akhir dari sejarah perang yang penuh kekerasan dan kekacauan. Namun konflik kepentingan ekonomi ini akan menghasilkan masyarakat tanpa kelas, bebas konflik dan kreatif yang disebut komunisme.[5] Jika konflik ini terus berlanjut maka akan menimbulkan ketidakstabilan sosial. Orang akan merasa terancam dan tidak akan mengingat kehidupannya.

Durkheim menekankan norma sosial yang meningkatkan loyalitas dan solidaritas sosial. Meski mengakui konflik terjadi dalam kehidupan bermasyarakat, ia kerap menganggap konflik ekstrem sebagai sesuatu yang tidak lazim dalam integrasi sosial. Keterkaitan antara konflik dan kohesi juga ditunjukkan dengan kuatnya hubungan antara kelompok dengan kelompok luar.[6] Suatu kelompok atau komunitas seringkali mempunyai sumber daya yang dapat dikumpulkan dan kesatuannya diperkuat ketika kelompok tersebut terlibat konflik dengan kelompok atau organisasi lain. Pada saat terjadi ancaman atau konflik dengan organisasi luar, konflik atau konflik dalam kelompok cenderung semakin berkurang.

Konflik etnis adalah konflik yang melibatkan masalah politik, ekonomi, sosial, budaya, dan teritorial antara dua kelompok etnis atau lebih.[7] Konflik etnis sering kali berujung pada konflik kekerasan, namun hal ini mungkin tidak terjadi. Namun, konflik etnis seringkali melibatkan kekerasan dan kecelakaan. Kelompok etnis atau etnis seringkali mempunyai kebudayaan yang berbeda-beda satu sama lain. Apa yang dianggap baik atau suci pada suatu generasi belum tentu demikian pada generasi berikutnya. Perbedaan etnis ini dapat menimbulkan konflik etnis.

Baca Juga  Cara Menghindari Perhitungan Ganda Dalam Perhitungan Pendapatan Nasional Adalah

Portofolio :: Komunikasi Interpersonal Dalam Berbisnis

Faturochman mengatakan, setidaknya ada enam faktor yang kerap menimbulkan konflik etnis di suatu daerah.[8] Enam hal tersebut antara lain:

Konflik etnis yang muncul dapat dikatakan disebabkan oleh kepentingan segelintir orang atau pihak yang bertujuan untuk mengambil keuntungan dari konflik tersebut. Sangat mudah bagi suku-suku yang bertikai untuk berperang karena sumber daya manusia yang terbatas. Dalam artian mereka mempunyai pendidikan yang kurang dan status ekonomi yang rendah. Setiap kepala daerah yang berada di wilayah konflik hendaknya bertekad mengambil atau melaksanakan kebijakan ketika konflik etnis muncul.

Dalam konteks Indonesia sendiri, kita sering mendengar tentang konflik etnis. Padahal, akar konflik ini adalah keterbelakangan masyarakat di zona konflik. Sementara itu, Sukamdi mengatakan konflik etnis di Indonesia mempunyai tiga penyebab utama,[9] yaitu:

Menurutnya, konflik terbuka dengan etnis lain hanyalah bentuk perlawanan terhadap struktur politik dan ekonomi yang menindas mereka sehingga bisa saja terjadi konflik di antara mereka. Perbedaan identitas sosial, dalam hal ini ciri-ciri suku dan budaya, seringkali melahirkan sikap etnosentrisme yang kuat, dimana seseorang tidak dapat keluar dari cara pandangnya atau dapat memahami sesuatu dari sudut pandangnya serta tidak dapat memahami perilaku orang lain menurut pendapatnya. budaya mereka. Rasa kebangsaan yang tidak stabil inilah yang berperan besar dalam menciptakan konflik akibat ketidakmampuan masyarakat dalam memahami perbedaan.[10] Selain itu, kuatnya afiliasi seseorang terhadap suatu kelompok dapat membuat seseorang menjadi lebih bias sehingga akan menimbulkan konflik.

Akibat Negatif Konflik Sara & Upaya Pencegahan Dampak Gejala Sosial

Berdasarkan tulisan Stefan Wolff, konflik etnis ini sering terjadi di Afrika, Asia, dan sebagian Eropa Timur. Negara-negara Eropa Barat dan Amerika Utara dikatakan tidak terpengaruh dengan konflik etnis yang terjadi di dunia. Pertanyaan selanjutnya, mengapa konflik ini terjadi di wilayah yang ekonominya belum stabil? Pertanyaan ini belum terjawab. Jawaban logis atas pertanyaan ini didasarkan pada periode munculnya peradaban.

Asia dan Afrika merupakan dua benua dengan sejarah peradaban tertua di dunia. dan kebetulan kedua benua ini mempunyai suku, ras atau etnis yang berbeda. Tentu saja hal ini tidak dapat ditemukan di benua Amerika yang merupakan “perkembangan baru” yang diciptakan oleh Eropa. Peradaban ini telah terlibat dalam perang suku sejak zaman kuno. Sayangnya perang antar suku dan suku yang terjadi melibatkan seluruh kelompok yang bertikai dan masih berlangsung hingga saat ini. Dengan demikian, Wolff menyimpulkan bahwa “konflik etnis didasarkan pada kebencian kuno antara kelompok yang saling berperang dan itu”. Sebagian kecil dari konflik yang ada merupakan akibat dari permasalahan politik atau agama saat ini.

Baca Juga  Manakah Sikap Dibawah Ini Yang Meneladani Nilai Kepahlawanan Pantang Menyerah

Keberagaman ras, agama, suku dan golongan menjadikan Indonesia sebagai negara konflik. Dari ujung timur hingga ujung barat bangsa ini sering kita mendengar jeritan bahkan tetesan darah menutupi daratan. Motto Kaki Kuat Burung Garuda “Bhinneka Tunggal Ika” nampaknya belum menginspirasi seluruh warga bangsa ini.[11] Rasa persatuan sebagai warga negara bukanlah hal yang utama, namun makna semboyan bangsa ini hanyalah bahasa. Beberapa peristiwa akibat konflik pasca tumbangnya Rezim Baru dan lahirnya era reformasi adalah sebagai berikut:

Faktanya, masih banyak kejadian lain yang timbul akibat konflik, seperti kurangnya kontrol antara pekerja dan perusahaan, masyarakat dan perusahaan, serta aktivitas kriminal yang terjadi di setiap kota besar.

Pluralisme Pengertian, Pilar, Manfaat, Bentuk Dan Contohnya

Pasca konflik antar ras yang berbeda-beda di Indonesia yang memecah belah persatuan bangsa, jika dikaji secara mendalam, ada sebuah institusi yang membuat setiap ras menunjukkan rasa jati dirinya, rasa “kita” dan “mereka”, lihat lainnya. ras sebagai kelompok luar. dan suku luar memandang suku lain sebagai musuhnya. Setiap konflik yang berakhir dengan SARA diawali dengan konflik individu yang berujung pada konflik kolektif yang mengatasnamakan suku. Kasus perang Tarakan Kalimantan Timur bermula ketika seorang pemuda suku Tidung menyeberang ke tengah kerumunan orang Bugis dan dipukuli oleh lima orang hingga tewas akibat tertembak senjata tajam. Konflik Tarakan berkobar dan pada hakikatnya menimpa marga Bugis yang terus mendominasi sektor perekonomian. Faktor ekonomi juga menjadi penyebab utama terjadinya konflik di masyarakat ini, seperti halnya kelompok kafe di Bilangan Jakarta Selatan “Dari Blowfish ke Ampera” antara Suku Ambon dan Suku Flores yang mulai berkelahi dengan jasa penjaga preman di hingga . konflik tersebut berujung pada konflik etnis. Hingga Rapat Dewan, masing-masing pihak yang bertikai masih menunjukkan nasionalismenya.

Menjadikan konflik tersebut bersifat keagamaan. Konflik agama yang terjadi di Poso jika dikaji secara mendalam bermula dari konflik antar generasi muda yang berbeda agama yang mabuk-mabukan, karena perasaan keagamaan bahkan meluas hingga konflik etnis.

Cara menyelesaikan konflik sosial, cara menyelesaikan konflik rumah tangga, upaya penyelesaian konflik kamboja, penyaringan didasarkan pada perbedaan, upaya mengatasi konflik, konsep pembagian kekuasaan yang didasarkan pada tingkatnya disebut, upaya mengatasi konflik sosial, cara menyelesaikan konflik, upaya yang dilakukan untuk menyelesaikan konflik kamboja, upaya penanggulangan konflik sosial, upaya pengendalian konflik, upaya penyelesaian konflik