Persamaan Dan Perbedaan Negara Indonesia Dan Malaysia – [dropcap]S[/dropcap] Setelah “ketahuan” tidur saat KTT ASEAN di Filipina, Perdana Menteri (PM) Malaysia, Najib Razak, kedapatan melakukan tindak korupsi dan suap dalam proyek infrastruktur terbesar, 1MDB (One Pembangunan Malaysia). Berhad). Alih-alih meringkuk, dia memecat siapa pun yang mencoba mengejarnya. Kini, Najib memundurkan jadwal pemilu yang seharusnya hanya digelar pada Agustus menjadi 9 Mei.

Strategi ini belum termasuk bagaimana penikmat quinoa (biji-bijian Peru) itu menutup partai bentukan oposisinya, Partai Persatuan Pribumi Malaysia yang didirikan Mahathir Mohamad. Alasan mereka memulai karena partai Mahathir tidak memenuhi syarat sebagai partai politik.

Persamaan Dan Perbedaan Negara Indonesia Dan Malaysia

Strategi pembungkaman lawan politik Najib untuk memperlancar jalannya pemilu 2018 dilakukan dengan membatasi media dan pers sebagai upaya membungkam kritik publik. Namun, yang mengejutkan, dengan garis-garis kontroversial tersebut, posisi Najib tidak bergeming. Ia tetap dianggap “layak” karena telah membawa manfaat bagi ras Melayu.

Apa Persamaan Dan Perbedaan Perekonomian Antara Malaysia Dan Filipina

Serangkaian peristiwa itu akhirnya membekas pada praktik demokrasi di Malaysia. Mahathir “Selamat tinggal, demokrasi!” Bisa dibilang, Najib mati-matian menghindarinya dan mengatakan bahwa Malaysia tidak jauh dari demokrasi. Tapi apakah istilah demokrasi masih berlaku untuk Malaysia? Dibandingkan dengan Indonesia, apakah praktik demokrasi jauh lebih baik?

Menelusuri praktik demokrasi mungkin, secara sederhana, mencerminkan ungkapan yang pernah diucapkan oleh Abraham Lincoln. Mantan Presiden Amerika Serikat ke-16 ini mengatakan, “Demokrasi adalah pemerintahan dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat. Jika ingin membedah secara etimologi, demokrasi berasal dari kata democrat, demos artinya rakyat dan kratia artinya kekuasaan. Jadi, demokrasi secara harfiah berarti kekuasaan rakyat.

Sementara itu, Samuel Huntington menekankan sifat “kolektivisme”. Secara khusus, kata Huntington, demokrasi adalah sistem di mana pembuat keputusan kolektif yang paling berkuasa dipilih melalui pemilihan umum yang adil, jujur, dan teratur. Dalam sistem ini, kandidat bersaing secara bebas untuk mendapatkan suara dan hampir seluruh penduduk dewasa dapat memilih.

Huntington secara khusus menjelaskan bagaimana pemilu seharusnya dilaksanakan dan sekaligus mengemukakan bahwa pemilu merupakan salah satu ciri dari eksistensi demokrasi. Apakah pemilu di Malaysia dan Indonesia cukup baik?

Baca Juga  Apakah Perbedaan Salat Sunnah Muakkad Dan Ghairu Muakkad

Konsulat Jenderal Republik Indonesia, Di Kota Kinabalu, Sabah, Malaysia

Menyelenggarakan pemilu saja tidak cukup untuk menjadi negara demokrasi. Harus ada ketulusan, kejujuran dan keterbukaan. Saat Malaysia menghadapi pemilihan umum, hal ini paling terlihat ketika praktik berlangsung tanpa unsur liberal dan adil (hak, publik, bersih, jujur, dan adil).

Di Malaysia, partai yang dominan masih sama seperti beberapa dekade lalu, yakni partai United Malays National Organization (UMNO). UMNO memiliki kelompok pendukung besar yang disebut Barisan Nasional (BN) untuk mengorganisir pemilih dan partai oposisi untuk mengumpulkan dan mempertahankan suara milik Najib Razak.

Menjelang pemilu, BN juga melindungi suara para pendukung Najib, yang banyak di antaranya berasal dari kantong Selangor, Johor, dan Kedah. Ketiga wilayah ini ditempati oleh para komuter dan menjadi rebutan bagi kelompok oposisi.

Praktik demokrasi Malaysia dirusak oleh keterlibatan badan penyelenggara pemilu Malaysia, Komisi Pemilihan Umum Malaysia (KPM), yang ikut serta dalam manipulasi pemilu. Bukan rahasia lagi bahwa badan ini, seperti Badan Antikorupsi Malaysia, ada di bawah Najib. Saat KPK menolak mengusut Najib atas tuduhan korupsi yang dilakukan FBI Amerika dan Prancis, KPM ikut melakukan gerrymandering, yakni manipulasi dapil.

Perbedaan Milo Malaysia Dan Indonesia, Mana Yang Lebih Enak?

Profesor ilmu politik Netina Tan dari Universitas McMaster mengatakan KPM meningkatkan penipuan untuk mengamankan kursi. Satu daerah pemilihan memiliki jumlah pemilih yang lebih kecil dari yang lain, tetapi keduanya menerima perwakilan yang sama, dan daerah pemilihan tersebut dibagi menjadi daerah perkotaan yang lebih padat penduduknya dan daerah pedesaan yang lebih besar dan kurang padat penduduknya. Belum lagi skala pemilih “hantu” dan tinta yang bisa dihapus.

Lebih gerah lagi, Najib yakin menang lagi. Rentetan kasus korupsi dan kebijakan kontroversial yang dihadapinya tidak merusak kariernya sebagai politikus. Sebaliknya, kelayakan saat ini tinggi, terutama di daerah dengan suara rendah dan di daerah pinggiran kota dan pedesaan dengan lebih dari dua pertiga dukungan rakyat.

Lantas, apakah menurut Anda keberlangsungan demokrasi di Indonesia, khususnya dalam penyelenggaraan pemilu, berada pada posisi yang lebih baik dibandingkan dengan pemilu Malaysia?

Praktik demokrasi di pemerintahan Presiden Jokowi tidak luput dari cela. Ia terang-terangan mengatakan bahwa demokrasi politik di Indonesia sudah keterlaluan sehingga menimbulkan protes politik yang ekstrim.

Ini Persamaan Dan Perbedaan Haji Di Indonesia Dengan Malaysia

Kalau mau menanggapi presiden sebenarnya tidak ada yang salah dengan demokrasi, tapi literasi politik warganya masih rendah sehingga sering terjadi distorsi informasi. Namun mirisnya, kata-kata Jokowi itu membuat indeks demokrasi merosot sejak 2016.

Baca Juga  Memahami Dan Menghargai Perbedaan Jumlah Bilangan Rakaat

Menurut The Economist of Intelligence Unit (EIU), peringkat demokrasi Indonesia turun dari 48 menjadi 68 sejak 2016. Isu ras dan agama yang mencuat di Pilkada DKI Jakarta 2017 menjadi indikator memburuknya situasi.

Tapi Indonesia jelas lebih baik dari Malaysia dalam hal demokrasi. Ras dan agama telah berkecamuk di Malaysia selama beberapa dekade. Apalagi, sejauh ini Komisi Pemilihan Umum (KPU) tidak terbukti melakukan manipulasi yang berpihak pada calon tertentu. Pasca tumbangnya Orde Baru, pemilu di Indonesia mampu menyelenggarakan pemilu yang sesuai dengan prinsip liberal dan berkeadilan.

Tanda penting dari praktik demokrasi yang baik di Indonesia adalah keberhasilan memperkenalkan tokoh-tokoh politik yang baru dan berbeda pasca reformasi. Meski belum sepenuhnya bebas dari kroni-kroni lama, para pemimpin politik Indonesia menunjukkan keragaman yang lebih besar dibandingkan Malaysia. Di Malaysia, bahkan Mahathir Mohamad, 92, masih lapar untuk menjabat sebagai perdana menteri. Dan selama beberapa tahun, dia harus berurusan dengan Najib Razak atau Anwar Ibrahim, yang saat ini dipenjara karena tuduhan pelecehan seksual.

Tuliskan Kesamaan Dan Perbedaan Negara Asean

Jusuf Kalla pernah mengatakan bahwa demokrasi di Indonesia lebih baik daripada di Malaysia dan Filipina. Pernyataan JK tidak bisa dianggap salah, karena pihak internasional tetap mempercayai Indonesia untuk menjaga toleransi dan demokrasi. Keyakinan ini tercermin dalam Bali Democracy Forum (BDF) yang berlangsung di Tunisia.

Mengomentari pemilu 2014, anggota parlemen Malaysia Rafizi Rizal mengatakan bahwa meski Malaysia mundur, praktik demokrasi yang baik menunjukkan bahwa demokrasi mengalami kemajuan di Indonesia.

Mantan Wakil Perdana Menteri Malaysia Tun Musa Hitam menanggapi pernyataan Rafizi Rizal: “Kami merayakan demokrasi dengan cara kami sendiri. Tidak mungkin metode Amerika dan Indonesia.

Dalam kata-kata Tun Musa Hitam, saya tidak tahu bagaimana Malaysia menerapkan demokrasinya. Namun, jika kita kembali ke deklarasi dan deskripsi “sederhana” dari sistem demokrasi ala Huntington, Malaysia jauh dari norma yang ada. Pemerintahan yang efektif bukanlah oleh rakyat dan untuk rakyat, tetapi oleh penguasa, oleh penguasa dan oleh penguasa, yaitu Najib Razak. Kelangsungan pemilu yang ada hanya untuk melegitimasi posisinya dan tidak memperhitungkan kepentingan kolektif seperti yang disebutkan oleh Huntington.

Ini Perbedaan Hari Lahir Pancasila Dan Hari Kesaktian Pancasila

Berbeda dengan Malaysia, pada masa reformasi di Indonesia, rakyat berhasil mengakhiri rezim otoriter. Sementara itu, Malaysia sejauh ini tidak memiliki masalah dalam menyelenggarakan pemilu yang jujur ​​dan adil. Menurut seri yang ada, Malaysia tampaknya semakin mendekati otoritarianisme daripada memperkuat demokrasi seperti yang diklaim oleh Najib Razak.

Baca Juga  Bisa Dipegang Gak Bisa Dilihat

Keberlangsungan demokrasi di Indonesia masih memerlukan banyak pemikiran dan reformasi, namun setidaknya demokrasi saat ini tidak seperti yang dicita-citakan Benito Mussolini, yang berarti praktik demokrasi hanya salah (wrong thinking). (A27)

Dalam rapat Pimpinan Nasional Partai Ummat, Ketua Umum Partai Ummat Ridho Rahmadi menegaskan partainya memiliki kebijakan identitas Islam. Di tengah banjirnya perasaan negatif terhadap politik identitas, mengapa…

Calon presiden 2024 potensial Anees Baswedan, Sandiaga Uno, Ridwan Kamil (RK), Prabowo Subianto, dan Ganjar Pranovo dianggap “narsis” di media…

Kamu Telah Memahami Isi Teks Diatas. Sekarang, Coba Temukan Persamaan Dan Perbedaan Karakteristik

Setelah sebelumnya membocorkan informasi kesepakatan politik antara Anies Basvedan dan Prabowo Subianto, Sandiaga Uno kembali muncul di Twitter. Kali ini menelan biaya sekitar Rp 1 triliun…

Sudah lama beredar rumor bahwa PDIP akan mendukung Gibran Rakbuming Raka di Pilgub DKI Jakarta. Jika rumor itu benar, mengapa PDIP mendatangkan Gibran…

Saat ini, Presiden PDIP, Megawati Soekarnoputri, bisa dibilang merupakan politikus paling berkuasa di Indonesia. Lantas mengapa Megawati begitu kuat dan berpengaruh? 23 Juli…

Eric Thohir terpilih menjadi Presiden Jenderal (Ketum) PSI dalam Kongres Luar Biasa (KLB). Jadi posisi Ketu PSSI memang lebih dari menteri yang “menguntungkan”…

Pdf) Perbandingan Sistem Hukum Antara Indonesia Dan Malaysia

Disebutkan, cara persuasif akan dilakukan untuk menyelamatkan pilot Susi Air yang disandera KKB. Namun, ada beberapa tanggapan yang mendesak sehingga diambil pendekatan yang lebih ketat. Jadi kenapa…

Baru-baru ini, Lembaga Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendapat tekanan politik. Bagaimana lensa politik memandang fenomena ini?

Ketidakhadiran menjadi momok meski berpotensi menimbulkan harapan politik baru. Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 sudah berlangsung. Sekarang adalah waktu untuk menganalisis sisa kegembiraan dan …

Berbeda dengan anggota DPR perempuan, anggota DPR laki-laki lebih skeptis dengan kebijakan kuota 30% untuk perempuan. Ella S. Prihatini menemukan fakta menarik…

Demokrasi Malaysia Vs Indonesia

Mendorong orang untuk menerima suap politik selama pemilu? Apakah Prabowo mengajak orang untuk menyimpang? Dalam pidato yang berlangsung sekitar 12 menit itu, Prabowo berhasil menuai reaksi beragam….

Persamaan politik indonesia dan malaysia, persamaan dan perbedaan qurban dan aqiqah, persamaan dan perbedaan asuransi syariah dan konvensional, perbedaan dan persamaan dna dan rna, persamaan budaya jepang dan indonesia, perbedaan dan persamaan administrasi dan manajemen, persamaan indonesia dan malaysia, persamaan dan perbedaan teks berita, persamaan dan perbedaan, persamaan jepang dan indonesia, perbedaan dan persamaan nabi dan rasul, perbedaan dan persamaan akhlak etika dan moral