Permukaan Bumi Menjadi Hangat Akibat Dari Radiasi Sinar – Fenomena efek rumah kaca semakin meresahkan makhluk hidup di bumi. Efek rumah kaca disebabkan oleh adanya gas radiasi infra merah di atmosfer. Gas-gas ini disebut gas rumah kaca.

Gas rumah kaca menyerap panas infra merah yang dipancarkan oleh permukaan bumi, panas yang dihasilkan oleh penyerapan radiasi matahari oleh atmosfer itu sendiri, dan panas yang diserap oleh awan. Akibat penyerapan ini, atmosfer di dekat permukaan bumi menjadi lebih hangat.

Permukaan Bumi Menjadi Hangat Akibat Dari Radiasi Sinar

Pada akhirnya, atmosfer memancarkan panas infra merah ini ke segala arah, termasuk di bawah permukaan bumi. Jika siklus ini terjadi secepat itu, panas bumi atau yang disebut pemanasan global akan semakin cepat.

Pengertian Iklim Tropis ,ciri Dan Persebaran

Mengutip buku 7 teori alam paling berpengaruh dan kontroversial karya Febri Prasetyo Adi (2017:31), berikut prinsip kerja gas rumah kaca yang diklaim sebagai penyebab sebenarnya pemanasan global. .

Bumi diselimuti oleh lapisan udara yang disebut atmosfer. Atmosfer terdiri dari berbagai gas yang memiliki fungsi berbeda. Salah satunya berfungsi untuk menjaga suhu permukaan bumi agar tetap hangat. Sebagian panas ini dalam bentuk radiasi infra merah.

Saat sinar matahari mencapai atmosfer bumi, atmosfer akan memantulkan sebagian panasnya kembali ke angkasa dalam bentuk sinar infra merah. Sisanya akan berlanjut ke permukaan tanah. Ini membuat permukaan bumi tetap hangat.

Sebagian radiasi yang sampai ke permukaan bumi akan diserap, sedangkan sebagian lainnya akan dipantulkan kembali ke atmosfer. Ketika konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer tinggi, lapisan ini menyerap radiasi yang seharusnya dikembalikan ke luar angkasa.

Penyebab Perubahan Iklim Global Dan Dampaknya

Akibatnya, radiasi ini akan tetap berada di permukaan bumi. Semakin banyak radiasi yang tertahan di permukaan bumi, semakin tinggi suhu bumi. Inilah penyebab utama pemanasan global.

Setelah memahami cara kerja gas rumah kaca, penting untuk mengetahui gas mana yang termasuk dalam kategori gas rumah kaca.

Sebagaimana dirangkum dalam buku Global Warming: Business Solutions and Opportunities (2013: 13) oleh Tim SOS (2013: 13), kategori gas rumah kaca dijelaskan di bawah ini beserta sifat-sifatnya yang terkait.

Baca Juga  Tentukan Wujud Dari Udara

Uap air memiliki efek besar pada penyerapan radiasi infra merah, tetapi konsentrasinya di atmosfer bergantung pada suhu udara.

Dampak Kerusakan Hutan Bagi Manusia (update 2022)

Karbon dioksida memiliki masa hidup variabel di atmosfer. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa karbon dioksida dari pembakaran bahan bakar fosil memiliki umur efektif sekitar 10.000 tahun.

Metana adalah gas yang tidak berwarna, tidak berbau, tetapi mudah terbakar. Metana diproduksi oleh dekomposisi tanaman dalam kondisi kering. Metana sering disebut “gas rawa” karena ditemukan melimpah di perairan dan rawa-rawa.

Ozon adalah lapisan langit di stratosfer pada ketinggian 30 km. Ozon bertindak untuk memblokir radiasi sehingga tidak terkena radiasi matahari yang kuat.

Campuran ini terbuat dari unsur-unsur buatan manusia klorin, karbon, hidrogen, dan fluor untuk senyawa kimia pendingin yang disebut Freon.

Proses Terjadinya Rumah Kaca

Freon ditemukan di perangkat elektronik seperti lemari es dan AC, bahkan di semprotan deodoran. Gas CFC ini dapat merusak lapisan ozon dan memperkuat efek rumah kaca.Matahari memancarkan cahaya ke bumi dalam bentuk sinar ultraviolet, yang diterima bumi dan dipantulkan kembali dalam bentuk sinar infra merah. Sinar matahari memasuki Bumi sebagai panas, sebagian dipantulkan kembali ke angkasa (dari permukaan Bumi yang berwarna terang – lapisan salju, awan, dll.), sebagian dari permukaan Bumi yang sedikit lebih gelap atau ” Diserap oleh “gas”. “Rumah kaca” di lingkungan. Gas rumah kaca ini bertindak sebagai “benda hitam”, di mana cahaya yang datang dipantulkan kembali sebagai panas (cahaya dengan panjang gelombang lebih pendek disebut inframerah. Semakin pendek panjang gelombangnya, semakin panas). Is). Semakin tinggi kandungan atau konsentrasi gas-gas rumah kaca ini, semakin banyak panas yang dilepaskan, maka semakin hangat atmosfer bumi. Ini disebut efek rumah kaca.

Lapisan atmosfer bumi adalah troposfer, stratosfer, mesosfer, dan termosfer. Lapisan paling bawah (troposfer) merupakan bagian terpenting dari efek rumah kaca. Sekitar 35% radiasi matahari tidak mencapai permukaan bumi. Hampir semua radiasi gelombang pendek (sinar alfa, beta, dan ultraviolet) diserap oleh tiga lapisan teratas. Lainnya tersebar dan dipantulkan kembali ke angkasa oleh molekul gas, awan, dan partikel. 65% sisanya memasuki troposfer. Di troposfer ini, 14% diserap oleh uap air, debu, dan gas tertentu sehingga hanya 51% yang mencapai permukaan bumi. Dari 51% ini, 37% adalah radiasi langsung dan 14% adalah radiasi difus yang tersebar di troposfer oleh molekul gas dan partikel debu. Radiasi yang mencapai bumi sebagian diserap dan sebagian dipantulkan. Radiasi yang diserap dipancarkan kembali dalam bentuk cahaya inframerah.

Baca Juga  Dzuhur Jam Berapa

Sederhananya, efek rumah kaca dimulai ketika panas matahari memancar dan menembus permukaan bumi. Panas matahari kemudian akan dipantulkan kembali ke angkasa melalui atmosfer di permukaan bumi. Sebagian panas matahari yang dipantulkan akan diserap oleh gas rumah kaca di atmosfer. Panas matahari kemudian terperangkap di permukaan bumi, tidak dapat melewati atmosfer, sehingga suhu bumi menjadi lebih hangat.

Daerah hangat menjadi lebih lembab karena lebih banyak air yang menguap dari lautan. Para ilmuwan tidak yakin apakah kelembapan akan meningkat atau pemanasan akan semakin menurun. Ini karena uap air merupakan gas rumah kaca, sehingga keberadaannya meningkatkan efek isolasi atmosfer. Namun, uap air juga akan menciptakan lebih banyak awan, yang akan memantulkan sinar matahari kembali ke angkasa, sehingga akan mengurangi proses pemanasan.

Faktor Faktor Penyebab Perubahan Iklim Bumi, Biologi Kelas 7 Smp

Lebih banyak curah hujan akan meningkat, rata-rata, sekitar 1 persen untuk setiap derajat Fahrenheit pemanasan. Badai datang dan pergi. Selain itu, air akan lebih cepat menguap dari tanah. Akibatnya, beberapa daerah akan menjadi lebih kering dari sebelumnya. Angin akan kencang dan mungkin dengan pola yang berbeda. Badai (badai laut) yang digerakkan oleh uap air akan lebih besar. Berbeda dengan cuaca hangat, beberapa mantra yang sangat dingin mungkin terjadi. Pola cuaca menjadi kurang dapat diprediksi dan lebih ekstrim. Padahal, perubahan iklim ini telah terjadi berkali-kali dalam sejarah dunia, dan karena masalah ini, manusia akan menghadapi risiko populasi yang sangat besar.

Lapisan es di Greenland dan Antartika berkurang 0,4 mm per tahun. Salah satu dampak terbesar dari pemanasan global adalah kenaikan permukaan air laut. Selama sepuluh tahun terakhir, lapisan es di benua Arktik telah berkurang rata-rata 2,7%. Suhu rata-rata lautan global telah meningkat setidaknya sedalam 300 meter. Perubahan permukaan laut rata-rata diukur oleh wilayah lingkungan geologi yang stabil. Saat atmosfer menghangat, lapisan permukaan lautan juga akan menghangat, sehingga volumenya akan meningkat dan permukaan laut akan naik. Permukaan laut global naik 10–25 cm (4–10 in) selama abad ke-20, dan ilmuwan IPCC memperkirakan kenaikan 9–88 cm (4–35 in) lainnya di abad ke-21.

Baca Juga  Sebutkan Empat Gerakan Menggiring Bola Dengan Punggung Kaki

Pemanasan sistem iklim bumi jelas dirasakan, seperti terlihat peningkatan suhu udara dan lautan, mencairnya es dan salju di berbagai belahan dunia, serta kenaikan permukaan laut global.Ada cukup bukti. Perubahan yang diukur oleh para ilmuwan di atmosfer, lautan, permukaan es, dan gletser menunjukkan bahwa Bumi telah menghangat akibat emisi gas rumah kaca di masa lalu. Perubahan ini adalah bagian dari pola konsisten yang dibuktikan dengan lebih banyak gelombang panas, pola angin baru, kekeringan yang lebih parah di beberapa wilayah, peningkatan curah hujan di wilayah lain, mencairnya gletser dan es di Kutub Utara, dan naiknya permukaan laut.

Selama pemanasan global, hewan bermigrasi ke kutub atau pegunungan. Tumbuhan akan mengubah arah pertumbuhannya, mencari area baru karena habitatnya menjadi terlalu hangat. Namun, perkembangan manusia akan menghambat perubahan ini. Spesies yang bermigrasi ke utara atau selatan tanpa hambatan dari kota atau peternakan dapat punah. Beberapa spesies yang tidak dapat bergerak cepat ke kutub juga dapat punah.

Sebab Sebab Pemanasan Global [bag. 01]

Perubahan iklim dan lautan dapat menyebabkan penyakit akibat panas (heatstroke), penyakit yang terbawa air (water-borne diseases) dan penyakit yang ditularkan melalui vektor (vector-borne diseases). Suhu yang lebih hangat menyebabkan gagal panen dan menyebabkan kelaparan dan kekurangan gizi. Perubahan cuaca yang ekstrim dan naiknya permukaan laut akibat pencairan es di Kutub Utara menyebabkan bencana alam (banjir, badai, dan kebakaran) dan kematian yang mengejutkan. Bencana alam biasanya dibarengi dengan pemindahan penduduk ke tempat-tempat pengungsian yang sering menimbulkan penyakit, seperti diare, malnutrisi, kekurangan gizi, trauma psikologis, penyakit kulit dan lain-lain.

Dengan perubahan iklim, vektor penyakit (eq Aedes Egypty), virus, bakteri, beberapa strain Plasmodium menjadi lebih resisten terhadap obat tertentu yang menargetkan organisme ini. Selain itu, dapat diperkirakan bahwa ada beberapa spesies yang akan terseleksi secara alami atau punah akibat perubahan ekosistem yang besar. Hal ini juga akan berdampak pada perubahan iklim yang dapat menyebabkan peningkatan kejadian penyakit tertentu seperti ISPA (Perpanjangan Musim Kemarau/Kebakaran Hutan, DBD terkait dengan curah hujan yang tidak teratur). Permukaan bumi akan menghangat dan bumi akan menghangat.

Rumah kaca yang dapat menahan panas. Ini adalah efek rumah kaca di atmosfer bumi. (Katrin von Kromberg, gratis untuk digunakan di bawah Lisensi InSplash)

Sebagian dari panas ini akan dipantulkan kembali ke luar angkasa sebagai radiasi infra merah gelombang panjang di permukaan bumi.

Belajar Pintar Materi Smp, Sma, Smk

Sebagian dari panas matahari dipantulkan olehnya.

Bentuk permukaan bumi akibat tenaga eksogen, akibat dari radiasi hp, sinar radiasi kanker, gambar struktur permukaan bumi, sinar radiasi untuk kanker, efek sinar radiasi kanker, sinar radiasi, lapisan permukaan bumi, akibat radiasi hp, permukaan bumi terdiri dari, permukaan bumi, radiasi sinar uv