Pada Zaman Dahulu Orang Menggambar Ilustrasi Menggunakan – Saat saya masih SD, media melukis yang pertama kali saya coba adalah cat air. Soalnya warna cat itu bukan berasal dari cat air, melainkan dari pewarna makanan. Nah, kalau masyarakat di Banyuwangi memanggilnya dengan nama depannya, Sumbo. Hei hei hei..ya teman-teman, kita menggambar sumbo! Karena ulasan saya tentang cat air agak beragam, mari kita mulai! Hehehehe…

Cat air atau biasa kita sebut dalam bahasa Inggris “Aquarelle” dan dalam bahasa Perancis “Aquarelle” adalah suatu metode melukis yang menggunakan pigmen berwarna dengan air sebagai media campurannya.

Pada Zaman Dahulu Orang Menggambar Ilustrasi Menggunakan

Kata cat air dapat digunakan dalam dua situasi. Pertama, hasil lukisannya disebut cat air, meskipun istilah ini juga berlaku untuk bahan yang digunakannya.

Pengertian Gambar Ilustrasi, Jenis, Teknik, Dan Cara Membuatnya

Cat air merupakan salah satu jenis lukisan yang sangat klasik atau dianggap kuno. Karena kemunculannya sudah lama sekali. Meskipun sebagian besar lukisan klasik dibuat dengan minyak, cat air telah ada sejak lama.

Seni cat air sudah ada sejak lama, sejak manusia tinggal di gua. Lukisan pada dinding gua merupakan bukti paling sederhana keberadaan cat. Lukisan tertua diyakini dibuat pada era Palétique di Eropa.

Tekniknya masih sederhana, manusia gua mencampurkan tanah liat merah dan air sebagai media melukis. Subjek yang mereka gambarkan adalah pemburu dan mangsanya. Hal ini dilakukan sebagai penanda lokasi mereka. Orang-orang saat ini dapat belajar tentang sejarah mereka di sini. [SAYA]

Sejak ditemukannya kertas, sejarah seni lukis cat air mulai berkembang pesat di Tiongkok. Sekitar tahun 1000 Masehi. Bangsa Moor (1) membawa kertas ke Spanyol pada abad ke-12. Kemudian menyebar ke Italia.

Sejarah Cat Air

Pabrik kertas tertua di dunia terletak di Fabriano, Italia. Pabrik ini dibangun pada tahun 1276. Pada saat yang sama, pada tahun 1492, Prancis membangun pabrik kertas pertamanya, “Arch”. Kedua nama ini mungkin sudah tidak asing lagi di telinga para pelukis cat air. Sebab di Indonesia banyak seniman cat air yang menggunakan kertas jenis ini meski harganya tidak murah. Hahaha…bahkan selembar kertas Arches berukuran sekitar 56 x 76 cm harganya sekitar Rs. 50.000 Tebal 185 g/m². Ini adalah harga beberapa tahun yang lalu. Halo halo halo..

Baca Juga  Apa Ciri-ciri Orang Yang Hidup Sederhana

Cat air tertua di atas kertas yang pernah ditemukan adalah karya Raffaello Santi (2). Ia kemudian mengembangkan desain yang bisa dijadikan pola pada gorden. Sedangkan di Jerman, Albrecht Dürer menciptakan cat air pada tahun 1502 yang diberi judul “Kelinci Muda”.

Albrech Dürer adalah seorang seniman yang menciptakan banyak ilustrasi cat air botani, satwa liar, dan lanskap. Pada zaman Barok, cat air hanya digunakan untuk membuat sketsa dan ilustrasi, serta berfungsi sebagai prototipe sebelum menyelesaikan karya di atas kanvas atau media lainnya. Seniman menggunakan cat air untuk membuat sketsa karena warnanya dapat dijadikan acuan/ilustrasi sebelum melukis pada medium sebenarnya.

Pada akhir abad ke-18, pendeta Inggris William Kipling menggambarkan rangkaian perjalanannya dalam sebuah buku yang menjadi populer. Dia menceritakan kisah kunjungannya ke pedesaan Inggris. Untuk melengkapi ceritanya, ia menyertakan ilustrasi cat air. Inilah saatnya era jurnal perjalanan pribadi dimulai. [dua]

Ilustrasi Gambarkan Seramnya Proses Operasi Bedah Orang Zaman Dulu

Saat ini, istilah tersebut mungkin disebut “sketsa perkotaan”, di mana sang seniman melukis ilustrasi yang sudah jadi dengan cat air. Anak-anak yang suka menulis jurnal mungkin juga memahami hal ini! Masalahnya, banyak majalah mereka yang disertai ilustrasi. Hehehehe…

Dari sini, banyak seniman cat air yang mengikuti ekspedisi terkait arkeologi dan geologi. Lagipula belum ada kamera seperti sekarang kan? Oleh karena itu, mereka menggunakan manuskrip bergambar untuk mempelajari dan memperdalam temuan mereka.

Oleh karena itu, tidak heran jika kita banyak menemukan ilustrasi karya cat air di buku-buku kuno. Ya, sampai sekarang pun masih eksis, meski mungkin banyak juga seniman yang membuat ilustrasi langsung menggunakan perangkat digital seperti iPad.

Kembali ke sejarah kuno! Sekolah pertama yang didedikasikan untuk lukisan cat air didirikan oleh Hans Bohr. Karena tidak banyak pelukis cat air terkenal pada saat itu, siswa di sekolah Hans Bohr (1534 – 1593) diajari lukisan yang dipengaruhi oleh karya Dürer. Seiring berjalannya waktu, banyak seniman cat air mulai bermunculan, antara lain Van Dyck, Thomas Gainsborough, dan Jones Constable. Yang paling terkenal adalah Paul Sandby, yang dianggap sebagai bapak cat air Inggris.

Baca Juga  Sebutkan Sifat Otot Sebagai Alat Gerak Aktif

Di 2023 Ini Metafora Tak Kedengaran Lagi? • Tengara.id

Pada zaman dahulu, cat air banyak digunakan dalam teknik mural. Ini adalah teknik mengecat dinding dengan mengaplikasikan pigmen pada plester yang baru diaplikasikan. Saat ini lukisan cat air banyak digunakan pada kertas khusus. Sebelumnya digunakan tidak hanya di atas kertas, tetapi juga di dinding. Saya biasanya melukis dengan tempera, tapi ada juga yang menggunakan cat air.

Cat air sepertinya kurang terkenal di benua Eropa. Bahkan, banyak seniman yang menggunakan guas karena dianggap lebih kaya warna dibandingkan cat air yang cenderung transparan. Marco Ricci dan Francesco Zuccarelli adalah seniman Italia yang menggunakan guas sebagai media melukis.

Namun di Inggris, situasinya berbeda. Haha… Setidaknya ada tiga seniman cat air asal Inggris yang berjasa membawa inovasi ke dunia cat air. Halo halo halo..

Di antara mereka adalah Paul Sandby (1730-1809), yang dikenal sebagai “bapak cat air Inggris”, dan Thomas Girtin (1775-1802), yang banyak menciptakan cat air dan menggunakan pionir gaya pelukis. (3) Terakhir, Joseph Mallord William Turner (1775-1851) membawa lukisan cat air ke tingkat berikutnya. Ratusan karya yang diciptakannya berupa cerita sejarah, arsitektur dan ilustrasi, menggambarkan mitologi dengan gradasi warna yang luar biasa. Teknik “mencuci” (4) yang ia gunakan memungkinkannya melukis cat air berskala lebih besar namun tetap efisien.

Sejarah Awal Daulah Abbasiyah

Dari sinilah lukisan cat air berkembang hingga seperti sekarang ini dan menyebar hingga ke Indonesia. Meski jarang kita melihat lukisan cat air berukuran besar, namun tetap ada di Indonesia. Agak tersegmentasi (5) karena bahannya sendiri cukup mahal. Apalagi jika Anda menggunakan cat berkualitas tinggi untuk mengecatnya. Harga pigmen Rembrandt 20ml saja bisa mencapai Rp. 200.000/tabung. Ha ha ha. . Apakah itu mahal? Namun secara alami, efek warnanya juga cukup menarik.

Sampai sekarang pun cat air masih menjadi yang terpopuler bukan? Meski seniman cat air di Indonesia belum setenar seniman cat minyak atau akrilik. Namun meski begitu, cat air tetap memiliki penggemarnya.

Saya juga senang bereksperimen dengan cat air akhir-akhir ini karena lebih menyenangkan untuk dijelajahi. Hahaha…ditambah kuasnya mudah dibersihkan dan catnya tidak berbau menyengat seperti cat minyak. Oleh karena itu, lebih aman digunakan untuk pengecatan di dalam ruangan. Hehehehe…

Baca Juga  Sumber Energi Yang Dimanfaatkan Oleh Kedua Gambar Diatas Adalah

Nah, meski pilihan warna pada zaman dahulu tidak begitu beragam seperti saat ini, ternyata banyak seniman yang menggunakan warna-warna alam. Warna-warna inilah yang kemudian menjadi standar pembuatan cat sintetis masa kini.

China Anime Ilustrasi Seni Cina Manga, Bahan Aksesoris Perhiasan Antik Kuno, Jaman Dahulu, Aksesoris Wanita, Mode Png

Sekarang kita telah mengetahui asal muasalnya, sekarang kita akan melihat bahannya. Sebenarnya cat air tersebut terbuat dari apa? Itu masalahnya, bukan? Cat air terlihat lebih berminyak di dalam tabungnya, tapi itu bukan minyak. (Oh, bagaimana caranya?) Diikat dengan perekat berbentuk minyak. Namun jika kita menambahkan air pada cat, cairan berminyak tersebut juga akan larut dalam air. Apakah Anda tertarik dengan jenis olinya?

Oh ya, syarat ini tidak berlaku untuk cat air berbentuk kue (setengah cetakan) bukan? Biasanya produk berbentuk persegi seperti eyeshadow terlihat lebih kering dibandingkan produk berbentuk tabung. Secara umum, seniman cat air yang bekerja dengan ukuran kertas besar lebih memilih tabung daripada setengah kaleng. Mungkin cara penggunaannya mudah dan bisa diketahui berapa banyak yang larut dalam air, bukan? Soalnya model setengah piring itu rumit, artinya akan rumit jika dicampur dalam jumlah banyak.

“Ini terdiri dari campuran pigmen, bahan pengikat seperti gom arab, dan humektan seperti gliserin, yang, bersama dengan bahan lainnya, memungkinkan pigmen berwarna bergabung dan membentuk pasta warna-warni yang kita sebut cat air.” – Vizcarra, Arunjan Della. Cara melukis dengan cat air dari awal (halaman 47). Versi Kindle[3]

Menurut Alejandra. Cat air dibuat dari pigmen berwarna (ada banyak jenisnya), dengan tambahan gum arabic sebagai bahan pengikat (zat yang mengikat pigmentasi) dan gliserin sebagai humektan (6). Karena adanya humektan, cat tetap lembab dalam waktu lama meskipun disimpan dalam waktu lama.

Keren, Hasil Karya Ilustrasi Beraliran ‘dark Art’ Seniman Asal Lingga

Selain gliserin, Anda juga bisa menggunakan humektan seperti empedu sapi dan madu untuk menjaga kelembapan cat. Hal ini juga memastikan kualitas kekentalan tinta, ketahanan pigmen warna, dan penguapan air tetap terjaga saat diaplikasikan pada kertas. [Empat]

Pada abad ke-16 dan ke-18, perekat cat air dibuat dari gula atau lem bening. Namun pada abad ke-19, penggunaan perekat beralih ke gom arab dan gliserin atau madu.

Wah, ternyata yang kukira minyak itu gum arabic ya? Ia menjadi bahan perekat atau pengikat yang memungkinkan pigmen warna dapat tercampur dan menyatu dengan sempurna. Halo halo halo..

Misalnya kita mempunyai cat air di dalam tabung, maka minyaknya akan terkumpul di beberapa bagian.

Hal Modern Ini Rupanya Sudah Ada Sejak Zaman Dahulu Kala

Pakaian orang zaman dahulu, video pada zaman dahulu, pada zaman dahulu episode 1, cerpen pada zaman dahulu, gambar orang zaman dahulu, pada zaman dahulu download, komik pada zaman dahulu, dongeng pada zaman dahulu, orang zaman dahulu, pada zaman dahulu cerita, foto orang zaman dahulu, film pada zaman dahulu