Mengapa Apra Dianggap Sebagai Gerakan Pemberontakan – Raymond Pierre Paul Westerling (31 Agustus 1919 – 26 November 1987) adalah seorang komandan militer Belanda yang memimpin upaya kudeta APRA di Sulawesi Selatan dan Bandung, Jawa Barat selama Pembantaian Westerling (1946–1947). Dia adalah salah satu orang yang paling dibenci dalam sejarah Indonesia.

Westerling lahir sebagai anak kedua dari Paul Westerling (Belanda) dan Sophia Moutzou (Yunani). Westerling, dijuluki “Si Turki” karena lahir di Istanbul, mendapat pelatihan khusus di Skotlandia. Dia bergabung dengan tentara di Kanada pada 26 Agustus 1941. Dia tiba di Inggris pada 27 Desember 1941 dan bertugas di Brigade Putri Irene di Wolverhampton, dekat Birmingham. Westerling termasuk di antara 48 orang Belanda pada gelombang pertama yang menjalani pelatihan khusus di Pusat Pelatihan Dasar Komando di Achnacarry, di pantai Skotlandia yang tandus, dingin, dan tak berpenghuni. Dengan latihan yang sangat keras dan intensif, mereka siap menjadi panglima pasukan Belanda di Indonesia. Seorang guru bahasa Inggris sendiri mengatakan pelatihan ini: “Ini neraka di bumi”. Pelatihan dan pelajaran yang mereka terima adalah “pertarungan tangan kosong”, “penembakan siluman”, “hukuman mati”, “cara bertarung dan membunuh tanpa senjata api” (berkelahi dan membunuh tanpa senjata api), “.Killing Sentry” dan sebagainya pada. Setelah bertugas di Eastbourne dari 31 Mei 1943, Sersan Westerling berangkat ke India bersama 55 sukarelawan Belanda lainnya pada 15 Desember 1943 untuk bertugas di bawah Wakil Laksamana Mountbatten Panglima. Mereka tiba di India pada 15 Januari 1944 dan tinggal di Kedgaon, 60 km sebelah utara Poona.

Mengapa Apra Dianggap Sebagai Gerakan Pemberontakan

Pada tanggal 20 Juli 1946, Westerling diangkat menjadi komandan pasukan khusus, Depot Speciale Troepen – DST (Depot Pasukan Khusus). Awalnya, penunjukan Westerling untuk memimpin DST bersifat sementara sampai komandan yang lebih cocok ditemukan, dan dia tidak ditugaskan, tetap sebagai Letnan Dua (Cadangan). Namun, ia berhasil meningkatkan kualitas pasukan sebelum Sulawesi Selatan ditugaskan, dan setelah “berhasil” menekan perlawanan pendukung republik di Sulawesi Selatan, ia dielu-elukan sebagai pahlawan dan namanya melambung.

Kahar Muzakkar Culik Komandan Lembong Karena Dianggap Intel Belanda

Westerling tiba di Makassar pada tanggal 5 Desember 1946 dan memimpin pasukan khusus 120 DST. Dia menetap di Mattoangin. Di sana ia menyusun strategi kontra-pemberontakan (menekan pemberontakan) dengan caranya sendiri, dan Voorschrift voor de verfrechting van de Politiek-Politionele Taak van het Leger – VPTL (Instruksi pelaksanaan pasukan untuk tugas-tugas politik dan politik) ), di mana proyek-proyek intelijen dan di mana ada ketentuan untuk perawatan warga dan tahanan. Buku Pegangan Taktik Pemberontakan. Kemudian Pembantaian Westerling terjadi.

Baca Juga  Sperma Pada Manusia Diproduksi Di

Popularitas pasukan khusus DST dan komandan Westerling melonjak. Media Belanda meliputnya dengan gemilang. Ketika tentara DST kembali ke markas DST pada tanggal 23 Maret 1947, mingguan militer Het Militair Weekblad menyambut berita tersebut: “Tentara Turki telah kembali.” Pers Belanda sendiri yang mengkritik pembantaian di Sulawesi Selatan baru muncul pertama kali pada Juli 1947.

Pada tanggal 5 Januari 1948, DST berganti nama menjadi Korps Speciale Troepen – KST (Korps Pasukan Khusus) dan kemudian juga memiliki unit parasut. Westerling sekarang memimpin pasukan yang lebih besar dan lebih kuat dan pangkatnya adalah kapten.

Setelah Perjanjian Renville, anggota KST juga ditugaskan antara lain untuk operasi pengawasan dan pembersihan di Jawa Barat. Namun, seperti di Sulawesi Selatan, banyak orang Westerling melakukan pembunuhan membabi buta terhadap tetangganya di Jawa Barat. Aksi ini menimbulkan protes di kalangan prajurit KL (Koninklijke Leger) Belanda yang semuanya terdiri dari prajurit muda dan relawan Belanda.

Pdf) Indonesia Dan Ancaman Terorisme: Dalam Analisis Dimensi Imaterial

Pada tanggal 17 April 1948, Mayor KL R.F. Schhill, Komandan Pasukan 1-11 RI di Tasikmalaya, melapor kepada atasannya, KL M.H.P.J. kepada Kolonel Paulissen dimana Schil mengadukan tindakan pasukan elit KST (Korps Speciaale Troepen) pada tanggal 13 dan 16 April 1948. Di dua tempat di Tasikmalaya dan Ciamis, tentara KST membunuh 10 warga tanpa alasan dan kemudian meninggalkan tubuh mereka tergeletak di tanah di tengah jalan.

Keluhan ini menyebabkan penyelidikan terhadap kekuatan khusus Westerling. Setelah investigasi, banyak pelanggaran HAM ditemukan dan kemudian terungkap. Selain pembunuhan acak, juga terjadi penurunan disiplin dan moral di kalangan tentara elite KST. Kritik sengit mulai mengalir masuk, dan pers menuduh Westerling menggunakan taktik Gestapo (Geheime Staatspolizei), polisi rahasia Jerman yang terkenal karena kebrutalannya selama era Hitler, membuat marah para petinggi tentara Belanda.

Meskipun Jenderal Spoor sendiri sangat menyukai Westerling, untuk menghindari penyelidikan lebih lanjut dan kemungkinan persidangan, Spoor memilih untuk menonaktifkan Westerling. Pada 16 November 1948, setelah dua setengah tahun memimpin Depot Specialiale Troepen (DST) dan kemudian KST, Westerling dinonaktifkan dan diberhentikan dari dinas militer. Penggantinya sebagai ketua KST KNIL W.C.A. Dia adalah seorang letnan kolonel. Van Beck. Setelah bebas, Westerling menikah dengan pacarnya dan menjadi pengusaha di Pacet, Jawa Barat.

Baca Juga  Jelaskan Yang Dimaksud Dengan Gambar Ilustrasi

Pada November 1949, dinas rahasia Belanda menerima laporan bahwa Westerling telah mendirikan organisasi rahasia dengan sekitar 500.000 pengikut. Kepala polisi Belanda J.M. Verburgh menyatakan pada tanggal 8 Desember 1949 bahwa nama organisasi yang didirikan Westerling adalah “Ratu Adil Persatuan Indonesia” (RAPI) dan memiliki satuan bersenjata bernama “Argentina Ratu Adil” (APRA).

Sadisnya Kudeta Apra Di Kota Bandung 68 Tahun Lalu

Westerling terus berhubungan dengan mantan anak buahnya dan menjalin hubungan dengan kelompok Darul Islam di Jawa Barat. Dia membangun pangkalan militer rahasia untuk digunakan menyerang Republik Indonesia, yang disadarinya pada 23 Januari 1950, dalam upaya yang dikenal sebagai “23. kudeta Januari’. Westerling dan anak buahnya menembak membabi buta ke setiap anggota TNI yang ditemui di jalan. Pembantaian tersebut menewaskan 94 anggota TNI dari divisi Siliwangi, termasuk Letkol Lembong, dan tidak ada korban jiwa APRA.

Operasi militer yang diprakarsai oleh Westerling dan APRA, termasuk prajurit elit tentara Belanda, tentu menjadi berita utama di media di seluruh dunia. Hugh Laming, koresponden Reuters pertama, menyampaikan berita sensasional pada 23 Januari 1950. Osmar White, reporter Australia untuk Melbourne Sun, mengatakan di halaman depan: “Krisis internasional telah melanda Asia Tenggara.” dunia, Belanda sekali lagi berada di kursi tertuduh. . Van Kleffens, duta besar Belanda untuk Amerika Serikat, melaporkan bahwa di mata Amerika, Belanda sekali lagi telah menipu Indonesia dan penyerangan ke Bandung dilakukan oleh de zwarte hand van Nederland (tangan hitam Belanda). .

Sejak kegagalan 23 Januari, Westerling bersembunyi di Jakarta dan membawa istri dan anak-anaknya ke Jakarta. Ia selalu berpindah-pindah, termasuk Kebon Sirih 62A, bersama keluarga De Nijs.

Pada 8 Februari 1950, istri Westerling bertemu dengan Jenderal Van Langen di kediamannya. Istri Westerling memberi tahu van Langen tentang kondisi suaminya. Di hari yang sama, Langen Gen. Dirk Cornelis Buurman van Vreeden, Hirschfeld dan Mr. W.H. Andreae Fockema, Menteri Luar Negeri Pemerintah Belanda, di Jakarta. Topik pembicaraan utama adalah masalah menyelamatkan Westerling yang merupakan pahlawan di mata banyak orang Belanda. Antara lain, direncanakan untuk membawa Westerling barat ke Papua. Namun keesokan harinya, 9 Februari, Hatta menyatakan jika Belanda berhasil merebut Westerling, maka pihak Republik akan menuntut agar Westerling diserahkan kepada pihak Indonesia. Hirschfeld melihat bahwa mereka tidak mungkin membantu Westerling, karena jika hal ini terungkap akan sangat memalukan bagi pemerintah Belanda. Oleh karena itu, dia mengatakan kepada para komandan Belanda untuk membatalkan rencana mereka untuk menyelamatkan Westerling.

Baca Juga  5000 Dollar Berapa Rupiah

Pembantaian Di Indonesia 1965–1966

Namun, tanpa sepengetahuan Hirschfeld, pada 10 Februari, Jenderal Van Langen memerintahkan Direktur Intelijen Umum, Mayor F. van der Veen, untuk menghubungi Westerling dan menyusun rencana kabur dari Indonesia. Lt. Kol. Johannes Josephus Franciscus Borghouts – pengganti Westerling sebagai komandan pasukan elit KST – pada 16 Februari di rapat perwira, di mana Ajudan KL H.J. van Bessem mengadakan pertemuan dengan Westerling di Kebon Sirih 66, tempat persembunyian Westerling saat itu. Borghouts melaporkan pertemuan tersebut kepada Kolonel Pereira KNIL, komandan, yang mengkomunikasikan hasil pertemuan ini kepada Jenderal. Van Langen.

Westerling berpindah tempat persembunyian lagi dan naik selama beberapa hari bersama komandan KNIL L.A. Savalle, lalu memberi tahu May. Van der Veen. Van der Veen sendiri yang memberi tahu Jenderal van Langen dan Jenderal. Buurman van Vreeden, Panglima Angkatan Darat Belanda. Dan kemudian Van Vreeden sendiri mempresentasikan perkembangan ini kepada Menteri Luar Negeri Andreae Fockema. Dengan demikian, kecuali Inspektur Belanda Hirschfeld, para pejabat tinggi Belanda di Jakarta, baik militer maupun sipil, mengetahui dan ikut serta dalam persekongkolan untuk menutupi Westerling dan rencananya untuk melarikan diri dari Indonesia. Andreae Fockema menyatakan bahwa dia akan bertanggung jawab penuh.

Pada tanggal 17 Februari, Letnan Kolonel Borghouts dan Mayor Van der Veen bertanggung jawab untuk menyusun rencana evakuasi. Sebuah rencana dibuat untuk mengangkut Westerling dari Indonesia dengan pesawat Catalina milik “Marineluchtvaartdienst – MLD” (Layanan Penerbangan Militer) J.W. balon Rencana ini disetujui oleh Van Langen dan pada hari itu Westerling diberitahu tentang rencana tersebut. Van der Veen berdiskusi lebih lanjut dengan Van Langen tentang perlunya uang, perahu karet dan paspor palsu. Pada tanggal 18 Februari, van Langen mengirimkannya ke Jenderal van Vreeden. Van der Veen menghubungi Kapten P. Vroon, pemimpin MLD, dan menyampaikan rencana tersebut kepadanya. Vroon memberi tahu Laksamana Kist bahwa ada permintaan dari KNIL untuk menggunakan Catalina untuk misi khusus. Kist memberikan persetujuannya, terlepas dari dirinya sendiri

Mengapa akuntansi dianggap sebagai sistem informasi di perusahaan, mengapa pluto tidak dianggap sebagai planet, mengapa yesus dianggap tuhan, pemberontakan gerakan aceh merdeka, mengapa budi utomo dianggap sebagai pelopor organisasi pergerakan nasional, makalah pemberontakan apra, pemberontakan apra, mengapa mesir dianggap sebagai negeri hadiah sungai nil, mengapa syiah dianggap sesat, mengapa nabi isa dianggap tuhan, mengapa magna charta dianggap sebagai akar demokrasi, latar belakang pemberontakan apra