Kitab Injil Pada Awalnya Ditulis Dengan Bahasa – Mungkin selama berabad-abad, tidak ada buku yang lebih unik dan lebih banyak dibicarakan selain Kitab Suci. Meskipun sebagian orang meragukan atau membencinya, Alkitab tetap merupakan buku yang paling banyak dibaca dalam sejarah. Banyak orang sepanjang sejarah telah mencoba untuk menghancurkan kitab suci, misalnya pada abad-abad awal beberapa kaisar Romawi mengeluarkan perintah untuk membakar semua kitab suci.

Orang Prancis, yang dikenal karena skeptisisme mereka tentang gereja, meramalkan pada abad ke-19 bahwa Alkitab akan menjadi buku antik dan hanya dipajang di museum. Namun nyatanya, perkiraan Voltaire sangat jauh dari kenyataan, karena yang terjadi justru sebaliknya. Setelah kematiannya, nama dan tulisan Voltaire mungkin hanya dikenal dalam buku-buku sejarah, namun Alkitab tetap hidup dan dibaca oleh banyak orang setiap hari dan masih menjadi dasar kehidupan banyak orang hingga saat ini.

Kitab Injil Pada Awalnya Ditulis Dengan Bahasa

Dari penulisan hingga pelestariannya, Kitab Suci memiliki ciri khas tersendiri yang tidak dimiliki kitab-kitab lain.

Pdf) Buku I Tadzkiroh Kepada Penguasa Presiden, Dkk (lengkap)

73 buku dari Kitab Suci ditulis selama berabad-abad, sekitar 1600 tahun, oleh sekitar 50 orang yang berbeda dari berbagai negara atau tempat. Tetapi mereka semua mengacu pada Kristus dan menulis tentang rencana keselamatan Allah. Kitab-kitab Perjanjian Lama menggambarkannya secara samar-samar melalui nubuatan atau gambaran karakter, tetapi kitab-kitab Perjanjian Baru dengan jelas dan lengkap menyampaikan penggenapannya, di dalam Kristus, Anak Allah yang menjadi manusia. Koherensi atau keharmonisan dari semua bagian dari buku-buku ini yang ditulis oleh penulis yang berbeda selama berabad-abad, sekitar 17 abad, membuktikan bahwa buku ini bukan hanya karya tulis manusia, tetapi Tuhanlah yang mengilhami penciptaannya. saya sedang menulis

Kita hidup di zaman menulis, baik melalui buku atau sekarang melalui internet. Oleh karena itu, sulit bagi kita untuk membayangkan bahwa kitab suci berasal dari ucapan lisan. Berikut ilustrasi yang diambil dari buku tersebut.

Kitab suci kita yang tampak relatif seragam saat ini sebenarnya terdiri dari beberapa komponen. Sebelum ungkapan-ungkapan ini dicetak dalam buku-buku, ada suatu masa ketika para pembawa Injil membacakan kata-kata ini terlebih dahulu kepada para pendengarnya. Sebelum dicetak, Alkitab pada dasarnya adalah ajaran lisan. Wujud adalah cerita naratif yang diceritakan dengan pola tertentu, yaitu irama dan sajak puitis tertentu, rangkaian kata-kata pendek yang pandai atau dengan pengulangan kata-kata tertentu dengan cara yang sama. Hal ini memungkinkan teks diwariskan dari generasi ke generasi, meskipun bahasa tertulis belum menjadi alat komunikasi yang umum. Hal ini sesuai dengan keadaan budaya, spiritualitas, dan sastra di masyarakat tempat kitab suci berasal. Kitab Suci berkembang dengan model masyarakat yang komunal dan tidak individualistis, spontan dan hidup; Sangat berbeda dengan budaya kertas di zaman modern, di mana bahasa tulisan bersifat otomatis dan normal. Sulit bagi kita untuk membayangkan suatu masa dalam sejarah ketika orang bisa hidup tanpa aturan tertulis.

Baca Juga  Yang Bukan Merupakan Tujuan Proses Penjernihan Air Adalah

Kehidupan orang Israel kuno, hingga zaman Kristus, sangat berbeda dengan zaman kita. Pada saat itu orang berbicara dengan lancar berdasarkan kemampuannya mengingat fakta/fakta. Maka sistem pendidikan pada masa itu bertujuan untuk mendidik anak didik agar memiliki ingatan yang baik yang tidak hilang setetes pun dari ajaran guru. Sehingga dapat dilihat dari seni menghafal dan menyusun komposisi tekstual. Ada ritme atau pengulangan kata-kata tertentu atau kesamaan bunyi untuk membantu teks agar lebih mudah diingat. Kita tahu bahwa ajaran sudah ada jauh sebelum dituliskan, seperti nubuatan nabi Yeremia, yang diajarkan secara lisan tujuh puluh dua tahun sebelum dituliskan dalam sebuah buku. Hal yang sama berlaku untuk buku-buku kenabian lainnya seperti Mazmur dan Kidung Agung.

Berita Dan Informasi Kitab Zabur Terkini Dan Terbaru Hari Ini

Namun, bukan berarti bahan tulisan tidak ada pada masa itu. Kitab Suci sendiri secara tidak langsung merujuk pada keberadaan sebuah buku tertentu. Dalam kitab Yosua disebutkan bahwa ada “kitab orang jujur” (Yosua 10:13). Hari ini, setelah penemuan arkeologi dari Sinai hingga Ras Shamra, B.C. Diketahui bahwa ada tulisan kitab suci yang berasal dari abad ke-10 dan ke-12. Menulis telah umum digunakan di wilayah Nil selama lima belas abad, sejak zaman nabi Musa di Mesir. Namun, bahan-bahan tertulis tersebut merupakan sarana mengingat sebelum bahan-bahan tersebut disusun menjadi buku seperti yang kita kenal sekarang.

Proses yang sama ditemukan dalam kitab-kitab Perjanjian Baru, yaitu Injil, Kisah Para Rasul, Surat-surat, dan Wahyu. Surat-surat Rasul Paulus didiktekan, dan di sini muncul gaya lisan. Juga, Injil jelas merupakan ajaran lisan sebelum ditulis. Generasi pertama gereja hidup dengan mengandalkan ajaran lisan ini. Selama empat atau lima generasi, orang Kristen telah mendengar Alkitab sebagai cerita yang diturunkan secara lisan dari para saksi yang dapat dipercaya. Sekitar tahun 130, ketika keempat penginjil menulis buku mereka, Uskup S. dari Hierapolis di Frigia. Papias, bagaimanapun, menekankan bahwa dia sangat menghargai suara/ajaran lisan para rasul yang hidup dan berakar di gereja. ((Bdk. St. Papias,

Baca Juga  Alat Pemuas Kebutuhan Yang Berwujud Pelayanan Disebut

, ch. I. Dari Exposition of the Oracles of the Lord in the Anti-Nicene Fathers: S. Papias berkata: “Oleh karena itu, ketika seseorang datang yang telah mendengarkan ajaran para penatua, saya bertanya secara rinci apa yang mereka ajarkan, apa itu? adalah S. Andrews, atau Santo Petrus, atau Filipus, atau Tomas, atau Apa yang Yakobus, atau Yohanes, atau Matius atau murid-murid Tuhan lainnya katakan… buku. Berguna bagi saya untuk keluar dari suara / ajaran lisan yang hidup dan mapan.)) Demikian pula, S. Irenaeus di Lyon, S. Uskup Agung Smyrna. Mengingat hari-hari ketika dia mendengarkan Polycarp, dia sendiri mendengar semuanya dari S .. Rasul Yohanes Namun, Alkitab akhirnya ditulis untuk kepentingan membimbing mereka yang mewariskan Alkitab dan keinginan untuk menghindari penyimpangan, kesalahan, distorsi.

Transisi dari instruksi lisan ke tertulis menimbulkan pertanyaan. Yang pertama adalah masalah waktu, yaitu kapan teks itu ditulis? Dalam teks Perjanjian Lama, ada tiga kemungkinan periode penulisan intensif: 1) Ajaran lisan dan tertulis kemungkinan besar disusun di Kerajaan Selatan (Yehuda) pada masa Hizkia putra Raja Ahas / Hizkia (Hizkia). 722 SM Perbandingan harus dilakukan dengan ajaran yang dikumpulkan oleh Kerajaan Utara (Israel) yang dibawa oleh para guru Samaria yang melarikan diri ke Yerusalem pada ca. (lih. Proc. 25). 2) Selama masa Yosia, edisi lengkap pertama atau Pentateuch of Deuteronomy dan lima kitab pertama Musa ditemukan. Pekerjaan ini diselesaikan setelah kembalinya orang Israel dari pengasingan, ketika pada tahun 538 Raja Cyrus (Koresh) mengizinkan sisa orang Israel yang diasingkan di Babel untuk kembali ke tanah mereka dan mendirikan semacam kerajaan kecil di bawah perlindungan orang Israel. Persia. Negara. 3) Seperti Nehemia sekitar tahun 445 SM. Dalam membangun kembali tembok Yerusalem, Ezra (Ezra) membangun tembok benteng rohani yaitu Bible/Kitab Suci. Dia dikatakan telah mendikte kitab suci dan membuat bangsa mengikuti perintahnya. Pada abad kelima SM ini. c., versi fragmen lama dikumpulkan, ajaran lisan ditulis, dan semua elemen yang berbeda ini disatukan menjadi satu kesatuan yang koheren. Sejumlah kecil teks spiritual ditambahkan ke sistem tulisan suci ini di abad-abad berikutnya.

Baca Juga  Pancasila Terdiri Atas Lima Sila Yang Setiap Silanya

Tolong Di Jawab Secepat Ny No 8 Sja

Fakta tentang Perjanjian Baru, mungkin lebih dikenal. Seperti berdiri, Kisah Para Rasul, Surat-surat, dan Wahyu adalah teks tertulis atau didiktekan. Adapun keempat Injil, peralihan dari lisan ke kitab terjadi pada waktu yang berbeda, karena alasan yang berbeda, dan dalam keadaan yang berbeda. Kesaksian Papias mengatakan hal yang sama: “Matius adalah orang pertama yang menulis firman Tuhan dalam bahasa Ibrani.” Maka rasul Matius, seorang pemungut cukai, diperkirakan adalah orang pertama yang menulis Injilnya dalam bahasa Aram sekitar tahun 50-an. Segera setelah itu, Santo Petrus, yang saat itu berada di Roma, bergabung dengan Markus, seorang pemuda Yahudi yang mengerti bahasa Yunani. Mendengarkan Rasul Petrus, Markus menuliskan apa yang didengarnya dan membandingkan catatannya dengan bantuan ingatan banyak orang/saksi pada saat itu dan menulis Injilnya pada 55-62. Injil Markus ditulis dalam bahasa Yunani populer dan ditujukan kepada orang Kristen kelas bawah di Roma. Pada saat yang sama, sarjana kedokteran/dokter Lucas, yang pernah menjadi rekan seperjalanan Rasul Paulus, tiba di Roma. Dia belajar banyak dari Rasul Paulus dan mengumpulkan informasi langsung dari para saksi selama dia tinggal di Yerusalem, bahkan mungkin dari Bunda Maria sendiri. Lukas kemudian menulis Injilnya dalam bahasa Yunani yang sempurna dan berbicara kepada semua sarjana di sekitar rasul Paulus. Injil Yunani ini kemudian diketahui orang-orang, dan rasul Matius juga kemudian menerjemahkan Injilnya dari bahasa Aram ke dalam bahasa Yunani, mungkin sekitar tahun 64-68. Sedangkan Injil keempat, yaitu rasul Yohanes, ditulis di Efesus setelah ketiga Injil lainnya ditulis. Injil Yohanes adalah campuran dari otobiografi, dokumentasi, dan refleksi spiritual, dan umumnya berasal dari akhir abad ke-1, mungkin sekitar tahun 96-98. Urutan penulisan Injil adalah sebagai berikut: Matius, Markus, Lukas dan Yohanes, S. yang merupakan murid Rasul Yohanes. Murid Policarpo S. Tercatat dalam kesaksian Irenio. ((lih. St. Irenaeus,

1. Bahasa Ibrani, digunakan dalam buku-buku dari tradisi Yahudi. Penemuan Gulungan Laut Mati semakin menguatkan dirinya. Kaum Eseni masih menggunakan bahasa Ibrani dalam teks-teks mereka hingga hari ini.

2. Bahasa Aram, yang terkait dengan bahasa Semit, yaitu dialek sehari-hari bahasa Ibrani. Sebuah buku yang ditulis dalam bahasa Aram