Kepala Negara Singapura – Kepala Negara pertama Singapura berlatar belakang etnis Melayu. Dikenal sebagai perintis pers Malaysia yang kemudian menemukan jalannya sebagai pelayan publik.

Yusuf Ishaq, Presiden pertama Singapura, meninggal pada 23 November 1970, 49 tahun yang lalu hari ini. Meski citranya tak setinggi mendiang Perdana Menteri Lee Kuan Yew, Ensik Yusuf sangat disegani. Selain sosoknya tergambar pada mata uang, namanya juga masuk dalam banyak landmark di Singapura saat ini.

Kepala Negara Singapura

Ambil contoh Sekolah Menengah Yusuf Ishaq yang pertama kali dibuka pada tahun 1966. Namanya juga diabadikan sebagai nama masjid yang dibangun pada tahun 2014 di kawasan Woodlands. Setahun kemudian, namanya melekat pada Institute of Southeast Asian Studies terkemuka, ISEAS-Yusuf Ishaq Institute. National University of Singapore meluncurkan Yusuf Ishaq Professorship in Social Sciences yang berfokus pada bidang multikulturalisme.

Cara Menjadi Warga Negara Singapura

“Dia orangnya sederhana, pekerja keras, disiplin tapi pemalu. Seorang muslim yang taat dan modern,” tulis Singapore Monitor tentang Yusuf Ishaq (2/9/1983).

Ensik Yusuf lahir di Padang Gajah, Negeri Perak – sekarang bagian dari Malaysia – pada 12 Agustus 1910. Nama lahirnya adalah Yusuf. Nama ayah adalah Ishak. Menurut tradisi Malaysia, ia dikenal sebagai Yusuf bin Ishaq.

Nenek moyang Yusuf diketahui memiliki akar di Sumatera. Datuk Janaton, leluhurnya, adalah seorang bangsawan Minangkabau. Pada abad ke-18, Datuk Janatan beserta keluarga dan banyak pengikutnya merantau ke Semenanjung Melayu. Dia kemudian bersumpah setia kepada Sultan Kedah.

Ayah Yusuf, Ishaq bin Ahmed, adalah seorang birokrat kolonial terkemuka. Dia memulai karirnya sebagai pegawai Layanan Administrasi Kolonial Inggris untuk orang Melayu dan kemudian bekerja di Kementerian Perikanan. Laman Singapore Infopedia menyebutkan bahwa Ishaq adalah orang non-Eropa pertama yang berhasil menduduki jabatan Direktur Departemen Perikanan di departemen kolonial Inggris.

Mengenal Negara Singapura,thailand,dan Vietnam Disusun Oleh Kelompok 4

Yusuf memulai pendidikan dasarnya di negara asalnya Perak sampai keluarganya pindah ke Singapura pada tahun 1923. Setelah menamatkan SMA di Raffles Institute, Yusuf yang sejak kecil bercita-cita menjadi raja sebenarnya ingin belajar hukum di Inggris dan menjadi hakim. Sayangnya, ayahnya tidak dapat memenuhi keinginan tersebut karena kendala keuangan.

Baca Juga  Kata Priok Pada Nama Tanjung Priok Memiliki Arti

“Dia sangat tertarik pada keadilan. Hakim memberikan keadilan, jadi raja harus menjadi orang yang bertanggung jawab dan dapat memperbaiki keadaan,” kenang putra Yusuf, Imran Yusuf, seperti dikutip situs berita Straits Times.

Menjadi Wartawan Malaysia di Luar Kelas Yusuf dikenal sebagai pemuda energik yang gemar berolahraga. Di Raffles Institute, dia adalah anak sekolah dengan banyak talenta. Mulai hoki, kriket, renang, polo air, bola basket, tinju hingga angkat besi. Tapi prestasinya yang paling menonjol adalah dalam tinju dan angkat besi.

Jurnalisme adalah kegiatan lain yang dia lakukan sejak kecil. Dia adalah editor Majalah Sekolah Rafflesian. Tidak dapat melanjutkan studi hukumnya di Inggris, Yusuf mencoba masuk Akademi Polisi Kolonial di Kuala Lumpur tetapi keluar setelah perselisihan.

Usai Lawatan Dari Singapura, Presiden Tiba Di Tanah Air

“Setelah lulus SMA pada tahun 1929, Ensik Yusof bermitra dengan dua temannya Tionghoa dan mulai menerbitkan Sportsman, majalah olahraga dua mingguan,” tulis The Straits Times (12/02/1959).

Sayang sekali majalah olahraga tidak memberi manfaat lebih. Tiga tahun kemudian, atas undangan sahabat lamanya, Syed Hussain bin Ali Alsagof, ia bekerja di Warta Malaya. Saat itu, Warta Malaya merupakan surat kabar dengan jaringan distribusi terbesar di Semenanjung Malaysia. Meski ibu kotanya dikuasai klan Arab Alsagof, Warta Malaya aktif menyuarakan aspirasi Muslim Melayu karena keberadaan On Jaafar – yang belakangan menjadi salah satu pendiri United Malays National Organization alias UMNO, partai terbesar di negara. Malaysia.

Di Warta Malaya, karier Yusuf menanjak pesat dari asisten manajer hingga kemudian editor. Yusuf berkembang pada awal tahun 1930-an ketika bisnis pers Malaysia berkembang pesat. Bahkan, dekade itu disebut sebagai masa keemasan pers Malaysia.

“Varta Malaya melahirkan jurnalis Melayu yang produktif saat itu. Yang menonjol di antaranya adalah almarhum Ensik Abdul Rahim Kajai yang dijuluki bapak jurnalisme Melayu dan Ensik Yusuf Ishaq yang kemudian menjadi kepala negara pertama Singapura,” tulis Jeman Sulaiman dalam artikel tersebut. The Rise of Malay Newspapers’ terbitan The Straits Times (7/11/1988).

Epyardi Asda Satu Satunya Bupati Di Sumbar Yang Diundang Digital Leadership Academy Ke Singapura

Kedua perusahaan sekunder ini kemudian membentuk perusahaan media yang dimiliki dan dikelola sepenuhnya oleh orang Melayu. Jadi dia meninggalkan Warata Malaya pada tahun 1938 untuk mewujudkan ide ini. Keduanya kemudian mulai membangun perusahaan dengan bermitra dengan eksponen Singapore Malay Union.

Sebelum pergantian tahun, Yusuf dan rekannya berhasil mendirikan Utus Melayu Press Ltd. Surat kabar terbitannya, Utusan Melayu, mulai beredar pada 29 Mei 1939. Yusuf Ishaq sendiri diangkat sebagai redaktur dan direktur pelaksana pertama.

Baca Juga  Berikut Faktor-faktor Penyebab Kelangkaan Kecuali

Menjadi Pegawai Negeri Pekerjaan utusan Melayu terhenti ketika Jepang memulai invasi mereka ke Semenanjung Melayu. Yusuf Ishaq sendiri dipenjarakan oleh tentara Jepang karena menerbitkan artikel-artikel yang menentang para pedagang. Perusahaan Pers Utus Melayu kemudian dipaksa tutup dan Jepang menggunakan peralatannya untuk menerbitkan surat kabar propaganda.

Yusuf berhenti bekerja sebagai jurnalis selama pendudukan Jepang dari tahun 1942 hingga 1945. Namun segera setelah kekalahan Jepang, ia menerbitkan kembali Utus Melayu.

Direksi Uob Indonesia

Iklim pascaperang berubah ketika saya menjadi lebih sadar akan hak politik mereka. Yusuf kemudian merekrut banyak tokoh muda Melayu progresif untuk bergabung dengan Utusan Malaysia. Beberapa di antaranya kemudian menonjol dalam gerakan kemerdekaan di Malaya dan Singapura. Duta Besar Melayu juga mendorong sentimen ini dan mendukung pembentukan UMNO pada tahun 1946.

Namun, visi UMNO untuk memulihkan Kesultanan Melayu segera berbenturan dengan cita-cita demokrasi Yusuf. Ketegangan di antara mereka berulang kali muncul di Utusan Melayu,” tulis laman Singapore Infopedia.

Pasca perang, Yusuf semakin sibuk dengan sejumlah kegiatan di luar pers. Pada tahun 1948, ia diangkat sebagai anggota Komite Banding Film Singapura. Tidak lama kemudian dia mengambil pekerjaan baru sebagai birokrat, saat dia pergi pada tahun 1950 dan kembali sebagai kepala Utusan Malaysia.

Paruh pertama tahun 1950-an merupakan periode penting dalam pembentukan embrio Singapura yang otonom. Encyclopaedia Britannica menyatakan bahwa setelah perang berakhir, Inggris menjadikan Singapura sebagai koloni otonom yang terpisah dari negara-negara Semenanjung Melayu. Penduduk Singapura yang mayoritas Tionghoa diyakini menghambat integrasi dengan negara-negara di Semenanjung Melayu.

Masa Depan Pemimpin Singapura Dipertanyakan

Kabinet Singapura dan Dewan Legislatif didirikan pada tahun 1955. Pada tahun 1959 sebuah konstitusi baru dan pemerintahan otonom secara resmi didirikan. Namun, Singapura hanya berdaulat secara internal, sedangkan masalah pertahanan dan kebijakan luar negeri tetap berada di bawah kendali Inggris.

Pada masa transisi inilah peran politik Yusuf Ishaq meningkat. Ia semakin tidak nyaman bekerja di Utusan Melayu yang mulai dikuasai UMNO. Perbedaan pendekatan menjadi titik kunci yang mempererat hubungannya dengan UMNO. Yusuf benar-benar percaya pada multikulturalisme demokratis, yang sepertinya tidak selalu cocok dengan nasionalisme Melayu ala UMNO.

“Ayah saya selalu mengingatkan saya bahwa setiap orang harus diperlakukan sama. Tidak peduli warna kulitnya, seseorang tidak boleh dinilai berdasarkan warna kulit, ras atau agamanya,” kata Imran Yusuf seperti dikutip dari Straits Times.

Maka, Yusuf memilih untuk mundur secara bertahap dari Utus Melayu – bahkan ketika ia mulai memperluas media. Yusuf kemudian menjual seluruh sahamnya dan pada tahun 1959 meninggalkan semua posisinya di Utus Melayu. Alasan lain pengunduran dirinya adalah pengangkatannya sebagai Ketua Komisi Pelayanan Publik Singapura pada bulan Juli tahun yang sama.

Baca Juga  Pengertian Teknik Pengolahan Bahan Pangan Buah Segar

Sertijab Kepala Bpk Provinsi Jabar, Ema: Selalu Bersinergi Dan Berkola

Di penghujung tahun, bintang Yang D-Pertuan Negara semakin bersinar ketika mendapat penunjukan resmi dari Inggris untuk mengisi jabatan warga negara Singapura. Yusuf menggantikan Sir William Good sebagai kepala negara. Saat itu, kabinet Perdana Menteri Lee Kuan Yew juga sudah terbentuk.

“Yang Di-Pertuan Negara, bagi Ensik Yusuf Bin Ishaq sendiri, penunjukan ini bukanlah pencapaian ambisi pribadi melainkan realisasi dari cita-cita kemajuan, harkat dan martabat kemanusiaan yang telah dicanangkan untuk dicapai dengan penuh integritas. berkarier sebagai jurnalis Malaysia.”, bunyi pernyataan resmi Straits Great Britain atas pengangkatan Yusuf Ishaq seperti dikutip The Times (2/12/1959).

Ketika Singapura lepas dari Federasi Malaya dan merdeka pada 9 Agustus 1965, Yusuf Ishaq otomatis menjadi Presiden pertama Republik Singapura. Dia tetap dalam posisi itu sampai kematiannya. Presiden Singapura menyatakan keprihatinannya atas jajak pendapat online yang menunjukkan pelecehan seksual terhadap guru perempuan Muslim, “Apakah tidak ada batasan seberapa rendah beberapa orang akan membungkuk untuk mempermalukan dan merendahkan perempuan?” Ledakan seksis yang langka, kata Halimah Yacob.

Presiden Singapura Halimah Yacob dan Menteri Urusan Muslim Masagos Zulkifli telah menyatakan keprihatinan atas survei online terhadap guru agama Muslim yang berhubungan seks, yang sedang diselidiki oleh polisi, media lokal melaporkan pada hari Jumat.

Carilah Informasi Mengenai Hal Hal Berikut Berkaitan Dengan Kondisi Sosial Budayasingapura!ibu

Dalam sebuah posting Facebook, presiden, dalam protes publik yang jarang terjadi, berkata, “Apakah tidak ada batasan seberapa rendah beberapa orang akan membungkuk untuk mencemarkan nama baik dan menghina wanita? Tidak hanya mereka yang memilih (online) tetapi juga mereka yang berpartisipasi di dalamnya. kutukan terkuat kami.”

“MUIS (Dewan Agama Islam Singapura) dan polisi harus mengusut tuntas dan menghukum para pelakunya. Ini bukan hanya bentuk pelecehan terburuk terhadap hukum kita, tapi undangan terbuka untuk kekerasan seksual terhadap perempuan.

“Kita tidak boleh membiarkan anonimitas web mendorong mereka yang ingin melecehkan, mempermalukan, dan menganiaya wanita,” katanya.

Menanggapi tudingan online bahwa mereka yang mengikuti jajak pendapat termasuk orang-orang yang belajar untuk menjadi guru agama, Halimah mengatakan masyarakat harus “mempertimbangkan dengan serius apakah mereka layak berdakwah di masyarakat setelah menyelesaikan pendidikan mereka”.

Sekretariat Kabinet Republik Indonesia

Kepolisian Singapura mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah menerima laporan tentang pemungutan suara dan penyelidikan yang sedang berlangsung.

Menanggapi pertanyaan media, MUIS menggambarkan pendapat tersebut sebagai “menghina dan mempermalukan kesopanan beberapa ustadz perempuan”. Karena itu, mereka yang disebutkan namanya sangat menderita, kata Departemen Urusan Muslim.

“MUIS sangat concern dengan hal ini. Kami

Kepala negara singapura sekarang, kepala pemerintahan negara singapura adalah, kepala pemerintahan negara singapura, wisata negara singapura, kepala negara singapura adalah, pakaian adat negara singapura, simbol negara singapura, kenampakan alam negara singapura, peta negara singapura lengkap, gambar lambang negara singapura, lambang negara singapura adalah, nama kepala negara singapura