Hasil Pertanian Atau Perkebunan Utama Di Asia Antara Lain – Seorang peneliti pangan asal Tiongkok menjelaskan kepada sekelompok petani tentang varietas padi unggul hasil penelitiannya di sawah di Afrika. Para peneliti di Chinese Academy of Agricultural Sciences berhasil merekayasa genetika varietas padi super hijau (GSR) yang menawarkan hasil tinggi namun tetap ramah lingkungan. (Xinhua)

/CAAS) di utara Beijing, para peneliti mengidentifikasi dan mengedit gen varietas padi sebagai salah satu komponen kunci dalam proses pemuliaan kompleks padi super hijau.

Hasil Pertanian Atau Perkebunan Utama Di Asia Antara Lain

“Kami menerapkan teknik penyaringan genetik untuk menentukan kualitas atau sifat yang kami perlukan pada beras ini,” kata Xu Jianlong, seorang profesor di Laboratorium Pemuliaan Padi Molekuler di Institut Provinsi Tanaan.

Mengenal 5 Negara Yang Jadi Lumbung Padi Di Asia Tenggara, Salah Satunya Indonesia

Sejak tahun 2008, dukungan dari pemerintah Tiongkok dan Bill & ap; Laboratorium Elinda Gates Foundation mulai mengembangkan varietas GSR untuk merangsang pembangunan pertanian di daerah miskin sumber daya di Afrika dan Asia.

“Kami telah membiakkan varietas GSR berbeda yang dapat beradaptasi dengan lingkungan berbeda di berbagai negara. Misalnya, di Afrika kami telah membiakkan varietas yang lebih tahan terhadap kekeringan dan suhu tinggi. Sementara itu, padi ditanam di Asia Tenggara yang sering terjadi angin topan. Produksinya meningkat, tidak busuk dan tahan terhadap berbagai penyakit, seperti tahan terhadap bakteri hama,” jelas Xu.

Menurut ahli tersebut, ketika topan super “Haiyan” melanda Filipina pada tahun 2013, semua varietas padi lokal hilang di Pulau Leyte. “Namun, varietas GSR8 yang kami coba tanam di sana menunjukkan toleransi yang lebih baik terhadap banjir, kekeringan dan kerusakan, dengan hasil 1,2 ton per hektar.”

Pemerintah Filipina kemudian memutuskan untuk mempromosikan penggunaan benih GSR8, sehingga varietas GSR berkembang pesat hingga mencakup 430.000 hektar pada tahun 2014.

Wujud Keberhasilan Pembinaan, Lapas Kelas Iia Tanjungpinang Panen Sawi Hasil Berkebun Warga Binaan

Pada tahun 2018, varietas GSR diperbanyak di lahan seluas 1,09 juta hektar di Filipina, yang mencakup 22,64 persen luas lahan persawahan di negara tersebut. Mulai tahun 2021, total luas areal varietas GSR di negara Asia Tenggara ini mencapai 10,8 juta hektar.

Baca Juga  Contoh Seorang Siswa Yang Berperilaku Tasamuh Adalah

Kisah sukses juga ditemukan di negara-negara Asia lainnya. NIBGE-GSR1 yang diperbanyak di Pakistan menghasilkan rata-rata sekitar 9,5 ton per hektar, dibandingkan dengan 7 ton untuk varietas lokal. Menurut CAAS, saat ini seluruh varian GSR termasuk NIBGE-GSR1, 2, 3, 7, 8 dan NIAB GSR39 telah disertifikasi oleh otoritas Pakistan.

Dua peneliti pangan asal Tiongkok menjelaskan kepada petani Afrika tentang varietas padi unggul yang dikembangkan melalui penelitian di Afrika yang lebih tahan terhadap kekeringan dan suhu tinggi. Bagi para ahli CAAS, komersialisasi varietas GSR di Afrika sangat sulit karena infrastruktur pertanian di sana relatif lemah. (Xinhua)

Green Agriculture West Africa Ltd., bagian dari perusahaan konstruksi Tiongkok CGCOC Group, dengan dukungan teknis dari CAAS. untuk membantu meningkatkan produksi padi, GSR GAWAL mengembangkan varietas R1.

Mantap, Perusahaan Indonesia Dipercaya Ikut Dalam Transformasi Pertanian Malaysia

Disetujui di Nigeria pada tahun 2017, GAWAL R1 menghasilkan sekitar 30 persen lebih banyak dibandingkan varietas lokal Faro 44. Dengan mempopulerkan varietas ini, rata-rata hasil padi di Nigeria meningkat dari 1,98 ton per hektar pada tahun 2019 menjadi 2,5 ton per hektar pada tahun 2022. .

“Kami akan melakukan lebih banyak upaya untuk membantu negara-negara Afrika Barat membangun sistem industri benih padi dan meringankan persyaratan pangan mereka yang lebih ketat,” kata Xu.

Menurut CAAS, selama dekade terakhir, 78 varietas GSR yang dikembangkan oleh tim proyek GSR telah diuji, disertifikasi dan diperbanyak di 18 negara dan wilayah di Afrika dan Asia dengan luas kumulatif lebih dari 6 juta hektar. Lebih dari 1,6 juta petani.

Xu mengatakan pengalaman Tiongkok dalam budidaya dan produksi padi telah memberikan kontribusi signifikan terhadap ketahanan pangan negara-negara Asia dan Afrika sepanjang Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang diluncurkan hampir 10 tahun lalu.

Alasan Mengapa Kuliah Agrikultur Di Australia Adalah Pilihan Tepat?

Mengenai rencana masa depan mereka, pakar tersebut mengatakan bahwa sangat penting untuk “mengajari mereka cara menanam padi” daripada hanya “memberi mereka beras”.

Saat ini, 58 lulusan dari 15 negara sedang menempuh pendidikan jenjang magister atau doktoral di sejumlah lembaga penelitian Tiongkok.

“Selain itu, kami telah memberikan pelatihan lanjutan mengenai teknik pelatihan GSR kepada sekitar 943 ilmuwan dan teknisi dari 15 negara, dan pelatihan lebih lanjut akan diadakan di masa mendatang,” lanjut Xu.

Pakar tersebut percaya bahwa penggunaan teknologi Tiongkok untuk meningkatkan ketahanan pangan di negara-negara berkembang sangat penting bagi pengembangan BRI dan pengembangan masyarakat dengan harapan masa depan bersama bagi umat manusia. Wilayah Asia Tenggara secara astronomis terletak pada 28°LU-11°C dan 93°LU. Letaknya antara E-141° BT. Letaknya di antara dua benua, Samudera Hindia dan Samudera Pasifik.

Produktivitas Lahan Sawit Indonesia Dan Malaysia: Perbandingan Dan Faktor Utama Yang Perlu Diselesaikan

Di akhir pertemuan dengan tempatnya, Dr. Sugiharyanto, M.Sc. Pada Geografi dan Sosiologi 3 menjadikan kawasan Asia Tenggara sebagai tempat yang strategis bagi kehidupan perekonomian dunia, terutama didukung oleh kekayaan sumber daya alamnya.

Baca Juga  Upaya Untuk Memperkukuh Integrasi Nasional Dapat Dilakukan Dengan Cara

Selain itu, letaknya yang berada pada garis lintang 23,5° LU-23,5° LS menjadikan negara-negara yang terletak di kawasan Asia Tenggara memiliki iklim tropis.

Karena terletak di dekat garis khatulistiwa, dimana jarak bumi dan orbit matahari sangat dekat, maka intensitas sinar matahari yang diterima di daerah ini cukup tinggi.

Selain itu, dampak dikelilingi oleh dua samudera dan dua benua juga mengakibatkan kawasan Asia Tenggara mempunyai dua musim, yaitu musim hujan dan musim kemarau.

Hasil Pertanian Di Indonesia, Manfaat Dan Contohnya

Pergantian musim dalam setahun ini terjadi kira-kira setiap enam bulan sekali, ditandai dengan musim pancaroba. Seperti musim peralihan dari musim kemarau ke musim hujan atau sebaliknya.

Keberadaan sebagian penduduk Asia Tenggara bergantung pada kondisi alam yang ada. Letaknya yang berada di pertemuan daratan benua dan lautan menjadikan kawasan Asia Tenggara memiliki kekayaan sumber daya alam dan kekayaan strategis yang berlimpah.

Sumber daya alam yang terdapat di kawasan ini antara lain kaya akan flora, fauna, pertambangan dan sumber daya lainnya seperti pertanian.

Oleh karena itu, mayoritas penduduk di kawasan Asia Tenggara bermata pencaharian sebagai petani. Bahkan negara-negara kawasan ASEAN mempunyai produk pertanian yang bernilai tinggi di dunia.

Kerja Sama Pertanian Bri Bantu Kurangi Angka Kelaparan Negara Mitra

Hal ini dibuktikan dengan 6 negara yang memiliki gudang beras di kawasan Asia Tenggara yaitu Thailand, Vietnam, Myanmar, Laos, Filipina, dan Indonesia.

Di Indonesia sendiri, tingkat produktivitas berasnya cukup tinggi sehingga masuk dalam daftar negara penyimpan gabah beras. Data BPS menunjukkan produksi beras pada tahun 2020 sebanyak 54,65 juta ton gabah kering giling (GKG).

Total produksi beras tersebut meningkat sebesar 45,17 ribu ton atau 0,08 persen dibandingkan tahun 2019. Jika dikonversi menjadi beras, total produksi tahun 2020 mencapai 31,33 juta ton.

Jumlah tersebut sebesar 31,31 juta ton, meningkat 21,46 ribu ton atau 0,07 persen dibandingkan tahun 2019. Sayangnya, total produksi beras tersebut tidak mencukupi kebutuhan masyarakat Indonesia sehingga harus mengimpornya dari luar negeri.

Hasil Sensus Pertanian, Jumlah Usaha Pertanian Tirun 7,42%

Sementara itu, lembaga penelitian padi internasional beroperasi di Los Banos, Filipina untuk mendukung produk pertanian di kawasan Asia Tenggara.

Lembaga tersebut adalah International Rice Research Institute (IRRI) yang hasil penelitiannya digunakan tidak hanya di Asia Tenggara, namun oleh banyak negara. Siapa yang tidak tahu betapa beragamnya potensi sumber daya alam yang ada di Indonesia? Hampir semua negara mengakui bahwa Indonesia merupakan negara dengan sumber daya alam yang sangat kaya. Oleh karena itu, banyak negara yang ingin menguasai Indonesia. Negara-negara asing sangat tertarik dengan sumber daya alam yang dimiliki Indonesia, baik berupa tanaman herbal, minyak bumi maupun sumber daya alam lainnya. Tidak semua negara memiliki sumber daya alam seperti Indonesia. Setiap benua juga memiliki peluang dan kekayaan yang berbeda-beda.

Baca Juga  Sebutkan Tiga Bahan Untuk Membuat Boneka

Nah, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan betapa kayanya sumber daya alam yang ada di benua Asia dan Afrika. Potensi apa yang dimiliki masing-masing benua? Ayo dengarkan dan lakukan dengan benar, oke?

Benua Asia mempunyai banyak lembah sungai yang besar dan subur serta terletak di pertemuan Samudera Pasifik dan Laut Mediterania. Oleh karena itu, benua Asia mempunyai potensi alam yang luar biasa di bidang pertanian dan pertambangan.

Tercemar Limbah Nikel, Hasil Pertanian Beresiko

Di benua Asia, potensi lahan pertanian terletak di sekitar lembah sungai besar. Soalnya, banyak sekali negara penghasil beras di Asia Tenggara, khususnya Myanmar, Thailand, Vietnam, dan Indonesia. Sedangkan produksi beras berada di kawasan Asia Selatan, India, Bangladesh, dan Pakistan. Selain itu, India juga memiliki sumber daya alam lainnya seperti sorgum, gandum, dan kapas. Kemudian, Asia Tengah terkenal dengan tanaman pokoknya yaitu gandum, kapas, dan buah-buahan, sedangkan Asia Barat merupakan penghasil utama beras dan kopi.

Di benua Asia, produk mineral yang menonjol adalah minyak bumi. Negara-negara penghasil minyak berada di Timur Tengah, Asia Tenggara, dan Asia Timur. Timah putih banyak ditemukan di Indonesia, Malaysia dan Filipina. Kemudian batubara terdapat di Siberia, Jepang dan Indonesia. Selain itu, beberapa wilayah penting seperti Semenanjung Korea juga mengandung mineral seperti bijih besi, batu bara, emas, perak, timbal, seng, tungsten, dan grafit.

Di benua Afrika, pertanian dapat ditemukan di lembah sungai besar seperti Lembah Sungai Orange di Afrika Selatan, Lembah Sungai Zambesi di Zambia dan Mozambik, Lembah Sungai Niger di Nigeria, dan Lembah Sungai Kongo di Zaire.

Hasil pertanian di lembah sungai antara lain buah-buahan, jagung, kacang-kacangan, ubi jalar, dan beras. Sementara tanaman budidaya lainnya seperti kapas, jagung, dan kopi terdapat di Etiopia dan Sudan.

Menakar Manfaat Koperasi Multi Pihak Untuk Sektor Pertanian

Sebagian besar benua Afrika merupakan dataran tinggi yang terjal dan luas. Meski demikian, kawasan ini memiliki kekayaan mineral alam yang besar. Mineral termasuk tembaga, emas, uranium dan timah ditemukan di Zaire. Kemudian Sudan memiliki mangan, kromium, minyak, tembaga, gas alam, dan emas. Ethiopia memiliki mineral berupa emas, tembaga, mangan, dan platinum. Sedangkan Nigeria memiliki hasil pertambangan berupa minyak bumi, batu bara, timah, bijih besi, marmer, dan batu kapur.

Berdasarkan penjelasan tersebut, kita mengetahui bahwa Asia dan Afrika sama-sama memiliki sumber daya alam berupa pertanian

Hasil pertanian utama thailand, zakat hasil pertanian dan perkebunan, hasil pertanian utama di malaysia adalah, hasil utama pertanian negara vietnam adalah, hasil utama pertanian myanmar, hasil pertanian utama di malaysia, impor utama dari indonesia antara lain, pertanian dan perkebunan di indonesia, hasil pertanian utama dari negara myanmar adalah, hasil pertanian dan perkebunan, hasil utama pertanian australia, contoh hasil pertanian dan perkebunan