Gerak Yang Menekankan Pada Fungsinya Disebut Gerak – Muatan pokok kurikulum Olahraga terdiri atas berbagai jenis permainan, baik permainan beregu maupun perseorangan. Untuk permainan tim kompleks yang banyak menggunakan keterampilan terbuka, seperti bola voli, bola basket, sepak bola, atau bola tangan, permainannya sendiri memerlukan pertimbangan khusus.

Persiapan bermain tim tentunya tidak cukup hanya sekedar mempersiapkan individu untuk menguasai keterampilan permainan, namun mencakup persiapan bagaimana anak menggabungkan keterampilan tersebut, menggunakannya dengan cara yang lebih kompleks, dan menghubungkannya dengan anak lain dalam kaitannya dengan konsep permainan. bermain. pertahanan atau serangan. Bagian ini akan menyajikan cara melihat perkembangan pemain dari perspektif yang lebih makro yang memperhitungkan pengembangan keterampilan dan strategi mereka. Dalam pembelajaran permainan saat ini terdapat dua pendekatan yaitu pendekatan teknis dan pendekatan taktis. Pendekatan yang dipilih diserahkan kepada masing-masing guru, disesuaikan dengan pemahamannya untuk mencapai hasil yang dianggap optimal.

Gerak Yang Menekankan Pada Fungsinya Disebut Gerak

Pendekatan teknis dalam pembelajaran permainan didasarkan pada pemahaman bahwa siswa akan mampu memainkan permainan tersebut apabila menguasai teknik dasarnya. Oleh karena itu, dalam pendekatan ini guru akan memulai pembelajaran permainan dengan memberikan pelajaran teknis dasar.

Rangkuman Modul 1

Pandangan permainan ini menyajikan kerangka perkembangan dan disebut tahapan permainan. Pentingnya aspek tahapan permainan ini muncul dari studi tentang bagaimana keterampilan digunakan dalam permainan. Setiap langkah pengajaran harus mencakup gerakan (transisi) dari latihan yang tingkat kesulitannya meningkat secara bertahap ke kondisi seperti permainan.

Pada tahap pertama, guru tertarik pada kemampuan siswa dalam mengendalikan benda atau benda. Siswa sekolah dasar mempunyai masalah tidak mengetahui apa yang akan terjadi ketika mereka memukul, melempar, menangkap atau mengumpulkan benda tertentu. Tingkat kemampuan yang sangat dasar dalam mengendalikan objek akan dikuasai dalam tahap pembelajaran permainan ini. Properti berikut adalah kontrol yang dimaksud:

• Tindakan melempar (misalnya memukul, menendang, melempar). Anak dapat secara konsisten mengarahkan benda ke suatu lokasi dengan jumlah kekuatan yang sesuai dengan minatnya.

• Untuk mengambil (misalnya menangkap, mengumpulkan). Anak-anak dapat menguasai benda-benda yang datang padanya dari berbagai arah, kecepatan dan ketinggian.

Penulisan Naskah Tari

• Melakukan dan melepaskan tindakan (misalnya menggiring bola, menggiring bola, dan sebagainya). Anak-anak dapat mengontrol objek yang bergerak dengan cara berbeda dan kecepatan berbeda.

Baca Juga  Berikut Adalah Gerak Langkah Dalam Senam Irama Yang Benar Kecuali

Pengembangan keterampilan pada tahap pertama melibatkan pemberian pengalaman dalam menangkap dan melempar. Pengalaman seperti itu pertama-tama diberikan dalam kondisi yang paling mudah, dan kendali secara bertahap diperoleh dalam situasi yang lebih sulit dengan memanipulasi ketinggian, arah, kekuatan benda yang dilempar atau ditangkap. Pembangunan tahap satu juga mencakup perubahan dari lokasi benda diam menjadi bergerak dan dari lokasi penerima diam menjadi bergerak. Bandingkan tahapan pembelajaran antara siswa SD dan siswa SMA yang mempelajari passing tertinggi dalam permainan bola voli.

Meningkatkan panjang dan kekuatan lemparan Tempatkan bola hasil tangkapan sambil bergerak ke arah lain.

Pada contoh di atas, langkah-langkah tambahan dilakukan untuk mengarahkan anak pada peningkatan tingkat penguasaan dan penguasaan bola dengan mengubah posisinya. Semua tugas pengajaran manipulatif dapat dikurangi atau ditingkatkan kompleksitasnya dengan memanipulasi gaya (kecepatan), arah atau ketinggian benda, serta perubahan dari posisi diam ke posisi bergerak. Melempar dan menangkap dari posisi bergerak lebih sulit dibandingkan dari posisi diam.

Solution: Img 20220308 225019

Pada tahap kedua ini fokus pembelajaran masih pada peningkatan penguasaan dan penguasaan benda, namun latihannya lebih kompleks. Pada fase kedua ini dua keterampilan digabungkan (misalnya dribbling dan passing); aturan ditekankan untuk membatasi aktivitas yang dilakukan (misalnya aturan perjalanan dalam bola basket); dan keterampilan ini dipraktikkan bersama dengan anak-anak lain.

Melatih keterampilan komposisi merupakan aspek penting dan sering diabaikan dalam mempelajari permainan. Anak-anak yang dapat menggiring bola, mengoper, dan menembak sebagai suatu keterampilan mungkin tidak akan dapat dengan mudah menggiring bola menembak secara langsung atau menggiring bola secara langsung. Sebab, persiapan untuk melakukan skill kedua dilakukan pada saat skill pertama (transisi). Banyak anak pemula yang akan menggiring bola, berhenti, lalu menembak.

Oleh karena itu, fokus kegiatan pada pembelajaran tahap kedua adalah pada pergerakan antar keterampilan. Misalnya, bagaimana seorang anak dalam menggiring bola harus meletakkan bola di suatu tempat agar ia dapat langsung menembak setelah menggiring bola – tanpa berhenti terlebih dahulu, kemudian ia mundur dan mengambil posisi lalu menembak. Meskipun banyak anak yang dapat mencapai kemampuan ini dengan baik melalui latihan, akan banyak anak yang tidak dapat mencapai kemampuan ini tanpa bantuan guru. Berikut adalah contoh penggabungan keterampilan yang perlu dipelajari khususnya dalam sepak bola saat anak memasuki tahap kedua.

Bahkan dalam situasi permainan yang melibatkan keterampilan individu pendek (terisolasi), keterampilan gabungan ini tetap perlu dilatih. Dalam pertandingan bola voli, seorang anak dapat, misalnya, mengoper ke anak lain, anak berikutnya dapat mengangkat lima anak lainnya, atau berdiri agar anak pertama dapat melakukan spike.

Baca Juga  Sebutkan Kesalahan-kesalahan Dalam Menulis Surat

E Modul Pembelajaran Ipa Organ Gerak Hewan Dan Manusia Kelas 5 Sd By Amelia Asri Aini

Untuk menentukan keterampilan mana yang harus dilatih secara kombinasi, guru harus menganalisis permainan yang dipelajari untuk menentukan keterampilan mana yang harus dikombinasikan. Terakhir, keterampilan ini harus dilatih dengan cara yang sama seperti yang digunakan dalam permainan, termasuk saat melakukan servis dan berganti posisi (misalnya dalam bola voli).

Tahap kedua juga melibatkan siswa dalam kegiatan latihan kooperatif dengan siswa lain, seperti berusaha menjaga bola tetap di udara tanpa terjatuh dalam pertandingan bola voli atau menjaga shuttlecock selalu mampu melewati net dalam permainan bulu tangkis. Pada tahap ini tujuan permainan adalah menguasai dan menguasai bola atau tap, bukan bersaing dengan pasangan untuk saling mengalahkan.

Pada tahap ketiga, fokus pembelajaran adalah menerapkan taktik ofensif dan defensif sederhana dengan menggunakan keterampilan yang telah dikuasai. Setelah langkah ini selesai, siswa diasumsikan akan mampu menguasai dan menguasai bola tanpa kesulitan lebih lanjut, sehingga mereka dapat fokus menggunakan keterampilan tersebut dalam proses menyerang atau bertahan.

Fase ketiga mempertimbangkan strategi dasar yang ditemukan dalam permainan tertentu dan secara bertahap mulai membangun strategi tersebut ke dalam kehidupan siswa. Hal ini dilakukan, mula-mula pada kondisi yang sangat sederhana dan kemudian berpindah ke kondisi yang lebih kompleks.

Sebab Kapasitas Yang Setara Hanya Bualan Kecil Kapitalisme

Pada dasarnya taruhan olahraga dapat dibedakan menjadi dua jenis permainan dengan strateginya masing-masing. Yang pertama adalah permainan menyerang, ditandai dengan semua pemain menggunakan area yang sama dalam menyerang dan bertahan dengan peran yang terus berubah tergantung siapa yang menguasai bola. Bola basket, sepak bola, hoki, dan bola tangan adalah contoh permainan menyerang jenis ini.

Dalam jenis permainan ini, tujuan permainannya adalah untuk tetap menguasai bola dan segera mencetak gol saat menyerang. Sedangkan tim yang tidak menguasai bola bertindak bertahan untuk mencegah tim lain mencetak gol dan segera berusaha menguasai bola agar bisa menyerang dan mencetak gol. Kegiatan langkah ketiga dalam jenis permainan ini adalah memikirkan cara mengontrol bola untuk mencetak gol. Contoh strategi awal permainan invasi berikut ini menunjukkan keterampilan dan kemampuan yang harus diajarkan pada tahap ini.

Masing-masing ide yang diuraikan di atas memiliki sejumlah tanda penting terkait dengan strategi yang menjadi bagian dari permainan. Setiap pemain penyerang mempunyai peran yang berbeda-beda (pemain yang menguasai bola dan yang tidak). Begitu pula setiap pemain bertahan mempunyai peran yang berbeda-beda (pemain yang menguasai bola dan yang tidak). Jika peran-peran ini diajarkan sebelum permainan menjadi lebih kompleks, siswa mempunyai dasar untuk memainkan permainan dalam bentuk yang lebih kompleks.

Baca Juga  Kerukunan Umat Beragama Merupakan Bentuk Sosialisasi Yang Menghasilkan Toleransi

Jenis permainan yang kedua biasa disebut dengan permainan online. Contohnya adalah bola voli, bulu tangkis, tenis; dimana para pemain yang saling berhadapan dipisahkan pada jalur yang berbeda oleh sebuah jaring. Tujuan permainan net adalah mencetak gol dengan memaksa lawan atau tim lain kehilangan bola. Strategi menyerang dan bertahan meliputi belajar mempertahankan wilayahnya sendiri dan belajar mencegah lawan kehilangan bola. Strategi permainan bersih meliputi:

Macam Macam Gerak Otot Pada Manusia, Cari Jawaban Kelas 5 Sd Tema 1

Pada fase ini anak harus mampu menggunakan strategi menyerang dan bertahan dalam situasi permainan yang tidak terlalu rumit di awal, sehingga menjadi dasar strategi permainan selanjutnya. Seperti halnya game invasi, pengembangan keterampilan dalam game online dimulai dari yang sederhana hingga yang kompleks.

Kompleksitas tersebut dikembangkan dengan bertambahnya jumlah pemain, ukuran lapangan, penilaian dan aturan untuk melakukan kegiatan latihan. Ketika unsur-unsur kesulitan lain ditambahkan, siswa harus dibantu untuk menyesuaikan jawaban mereka dengan apa yang ditambahkan. Perlu juga diingat bahwa kompleksitas permainan meningkat secara bertahap.

Tren yang berkembang dalam pengajaran permainan saat ini, khususnya di Amerika Serikat dan Inggris, adalah bahwa siswa harus mulai belajar bermain permainan mulai dari kelas tiga, bukan kelas satu atau dua. Asumsinya adalah bahwa strategi dianggap sebagai bagian permainan yang paling bermakna dan siswa akan mengembangkan keterampilan yang diperlukan segera setelah keterampilan tersebut dibutuhkan. Pengajaran permainan seperti itu disebut pendekatan taktis, yang saat ini sedang dikembangkan di negara kita.

Dengan pendekatan ini siswa akan belajar mengarahkan bola ke area kosong tanpa mengetahui nama teknik yang digunakan. Guru dapat melakukan intervensi untuk membantu siswa meningkatkan keterampilannya ketika mereka merasa siap. Misalnya, siswa yang mempelajari sepak bola akan mempelajari permainan ini dengan cara yang paling sederhana namun paling strategis tanpa menekankan cara menggiring bola atau cara mengoper atau menembak.

Gerakan Sosial Lama Vs Gerakan Sosial Baru: Lembaga Kemahasiswaan Intra Kampus

Terdapat kesamaan antara pendekatan strategi permainan dengan permainan pengajaran dan pendekatan strategi kognitif. Ini adalah cara lain untuk melihat bagaimana mendekati suatu subjek atau materi pembelajaran. Dengan tidak adanya bukti penelitian yang mendukung pendekatan strategi demi keterampilan dan pendekatan keterampilan demi strategi, guru harus tetap terbuka dan mencoba kedua pendekatan tersebut dalam pengajaran mereka.

Tidak ada batasan yang jelas antara pengalaman fase tiga dan fase empat

Alat yang bisa merubah energi gerak menjadi energi listrik disebut, mengapa tulang disebut sebagai alat gerak pasif, penyakit yang menyebabkan nyeri pada persendian disebut, gerak matahari dari timur ke barat disebut gerak, tulang disebut alat gerak, gerak mata pada tari bali disebut, gerak euglena yang selalu mendekati cahaya disebut, gerak ritmik disebut juga, gerak ban mobil pada porosnya disebut, mengapa rangka disebut alat gerak pasif, tulang anggota gerak tubuh bagian atas dan bawah disebut, luka pada lambung akibat asam lambung yang berlebihan disebut