Ceritakan Secara Singkat Tentang Sultan Baabullah – Sultan Baabullah (10 Februari 1528 (?) – Juli 1583) atau Babulla, juga dikenal sebagai Baab atau Babu dalam sumber-sumber Eropa, adalah Sultan ke-7 dan penguasa ke-24 Kesultanan Ternate di Maluku Utara, yang memerintah dari tahun 1570 hingga 1583. Sultan terbesar dalam sejarah Ternate dan Maluku, ketika berhasil mengusir penjajah Portugis dari Ternate dan membawa kesultanan ke puncaknya pada akhir abad ke-16. Sultan Baabullah juga dikenal dengan gelar “Penguasa 72 Pulau”, berdasarkan wilayah kekuasaannya di Indonesia bagian timur yang meliputi sebagian besar Kepulauan Maluku, Sangihe dan sebagian Sulawesi. Pengaruh Ternate pada masa kepemimpinannya bisa sampai ke Solori (Lamaholot), Bima (Sumbawa Timur), Mindanao dan Raja Ampat.

Peran Maluku dalam jaringan perdagangan Asia tumbuh secara signifikan berkat perdagangan bebas rempah-rempah dan hasil hutan Maluku pada masa pemerintahannya.

Ceritakan Secara Singkat Tentang Sultan Baabullah

Menurut tradisi, Baabullah lahir pada tanggal 10 Februari 1528. Namun, tanggal tersebut mungkin terlalu dini, karena ayahnya, Sultan Khairun Jamil (1535–⁠1570), lahir sekitar tahun 1522 menurut catatan Portugis.

Kunci Jawaban Sejarah Indonesia Semester 1 Kelas 11 Sma Halaman 101

Kayil (Pangeran) Baab adalah putra sulung, atau setidaknya salah satu putra sulung, dari Sultan Khairun dan pendampingnya Boki Tanjung.

Menurut sebuah hikayat yang dikompilasi lama kemudian oleh penulis Ternate Naah, Baab juga merupakan anak angkat Sultan Bakan.

Tidak banyak yang diketahui tentang masa kecilnya, kecuali bahwa ayahnya mengenyam pendidikan tinggi dalam urusan agama; dia diajari untuk “berdakwah kepada orang-orang”, yang ditafsirkan sebagai tanda pengetahuan yang mendalam tentang Al-Qur’an.

Sejak kecil ia menemani ayahnya kemana-mana, bahkan saat Sultan diasingkan sementara ke Goa pada 1545-1546.

Hasanuddin Dari Gowa

Tumbuh dewasa, ia membantu ayahnya menjalankan administrasi kerajaan dan menandatangani Perjanjian Vassal Ternate kepada Portugis pada tahun 1560, dokumen Indonesia tertua yang masih ada dengan segel Kesultanan.

Sumber Portugis pada saat itu mengidentifikasi Baab sebagai calon pewaris tahta (herdeiro do reino) Ternate, meskipun ada sumber lain yang mengatakan dia memiliki satu atau dua saudara laki-laki dengan klaim tahta yang lebih kuat.

Baca Juga  Tuliskan Kapan Kain Adat Biasanya Digunakan

Ternate, pusat utama perdagangan cengkeh, sangat bergantung pada Portugis sejak mereka mendirikan benteng di sana pada tahun 1522.

Awalnya, elit Ternate memandang Portugis, yang menguasai pelabuhan transit Melaka dan bersenjata relatif lengkap, sebagai sekutu yang berguna. Namun, selang beberapa waktu, tingkah tentara Portugis yang tidak disukai penduduk setempat itu berujung penolakan. Hubungan antara Sultan Khairun dan para kapten Portugis tidak mulus, meskipun mereka tetap membantunya mengalahkan negara lain di Maluku, seperti Kesultanan Tore dan Jailolo.

Jelaskan Latar Belakang Berdirinya Kerajaan Demak!

Konflik antara Ternate dan Portugis dimulai pada tahun 1560-an, ketika umat Islam di Ambon meminta bantuan Sultan untuk mencegah orang Eropa mengubah daerah itu menjadi Kristen. Sultan Khairun juga mengirimkan armada yang dipimpin oleh Qaili Baab untuk mengepung desa Kristen Nusaniwi pada tahun 1563. Namun, pengepungan ini dicabut setelah tiga kapal Portugis tiba.

Beberapa waktu setelah tahun 1564 Portugis terpaksa meninggalkan Ambon sama sekali, meskipun mereka kembali menetap di sana pada tahun 1569.

Baab juga ikut serta dalam ekspedisi tahun 1563 ke Sulawesi utara untuk membawa wilayah itu di bawah kendali kesultanan ayahnya. Para pejabat Portugis menyadari bahwa penaklukan tersebut akan diikuti oleh penyebaran Islam yang dapat melemahkan kedudukan mereka di Nusantara, maka mereka berusaha mencegahnya dengan berusaha membunuh penduduk Manado, Pulau Siau, Kaipang dan Toli-Toli untuk berpindah agama. kepada agama Kristen. diantara yang lain.

Terlepas dari semua perselisihan ini, hubungan Ternate-Portugis tidak sepenuhnya terputus. Misalnya, ketika Gonzalo Pereira mengirimkan ekspedisi ke Filipina pada tahun 1569, gubernur Torre, Bacan, dan Ternate memintanya untuk menemaninya. Kaili Baab dari Ternate memimpin armada lima belas kora-kora (kapal besar). Karena Ternate menunjukkan sedikit minat dalam ekspedisi tersebut, Baab mengalihkan armadanya ke Selat Malaka untuk terlibat dalam pembajakan di sana. Meskipun desersi, dia masih kehilangan sekitar 300 orang dalam perjalanan ini. Ekspedisi Portugis berakhir dengan kegagalan, yang diam-diam disyukuri oleh Sultan Khairun.

Gasal Xii 5. Dakwah Islam Dengan Kearifan Dan Kedamaian Di Nusantara

Pasca sengketa kepemilikan pulau Ambon, Khairun makin hari makin meningkatkan kekuasaan Ternate. Perkembangan ini mengkhawatirkan para pemimpin Portugis. Daerah pengaruh Portugis di Halmahera diserang pasukannya. Sebagai penguasa jalur laut, Khairun juga mampu menghentikan pasokan makanan penting dari Moro di Halmahera ke pemukiman Portugis di Ternate.

Pada tahun 1570, Kapten Diogo López de Mesquita (1566-1570) secara resmi berdamai dengan Sultan, tetapi hal ini tidak meredakan ketegangan antara kedua belah pihak.

Baca Juga  Hitunglah Luas Persegi Panjang Berikut Ini

Pada tanggal 25 Februari 1570, López de Mesquita mengundang Khairun ke kediamannya di São João Baptista (Castella Castle) untuk berpesta, dengan dalih ingin mengundang Sultan untuk membicarakan suatu hal yang serius. Khayrun menerima undangan ini dan memasuki benteng sendirian, karena para pengawal tidak diizinkan masuk. Keponakan kapten, Martim Afonso Pimentel, diperintahkan berjaga di pintu gerbang. Saat Khairun hendak pergi, Pimentel menikamnya dengan belati hingga Sultan meninggal.

Kematian Sultan Khairun membuat marah rakyat Ternate dan raja-raja Maluku lainnya. Dewan kerajaan Ternate, didukung oleh para qaijlis dan sangaji (penguasa daerah), mengadakan konferensi di Pulau Hiri dan mengangkat Baab Qayili sebagai Sultan Ternate selanjutnya, dengan gelar Sultan Baabullah Datu Syah. Menurut sejarah yang tercatat kemudian, dalam pertemuan itu mereka bersumpah. “Bagaimana kita harus menghormati Portugis ketika kita menyadari kekuatan kita?” Apa yang harus kita takuti, apa yang bisa membuat kita putus asa? dan kejahatan dan dosa besar… Negara kita adalah tugas kita, perlindungan orang tua, istri, anak dan kemerdekaan kita juga”.

Buku Siswa Kelas Xii

Sultan ingin berjuang untuk menegakkan kembali Islam di Maluku, mendirikan Kesultanan Ternate dengan kekuatan besar dan mengusir Portugis dari negerinya.

Tak lama setelah penobatannya, Sultan Baabullah bersumpah untuk melakukan permusuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Portugis di seluruh kerajaannya.

Beberapa raja Maluku lainnya mengesampingkan sejenak perselisihan mereka dan bersatu di bawah pasukan Baabulla dan bendera Ternate. Begitu pula sejumlah bupati di sekitar Maluku. Baabulla juga didukung oleh beberapa panglima yang ahli dalam peperangan, seperti Sultan Jailolo penguasa Sula Kapita Kapalaya, serta panglima laut Ambo Kapita Ru Liei dan putranya Kapita Kalasinka.

Sebagai balas dendam atas pembunuhan Khairun, Baabulla menuntut agar López de Mesquita diadili. Benteng-benteng Portugis di Ternate, yaitu Toluco, Santa Lucia, dan Santo Pedro, gagal total, menyisakan São João Baptista (kursi Mesquita) sebagai perhentian terakhir. Di bawah komando Baabulla, pasukan Ternate mengepung São João Baptista dan memutus komunikasi kastil dengan dunia luar; Pasokan makanan dari luar dilarang, kecuali sejumlah kecil sagu, yang hampir tidak membantu penduduk benteng untuk bertahan hidup. Namun demikian, pasukan Ternate kadang-kadang mengizinkan pertemuan antara penduduk kastil yang terkepung dan komunitas pulau lainnya, karena banyak penduduk asli Ternate pada waktu itu berhubungan dengan Portugis melalui perkawinan. Di bawah tekanan tersebut, Portugis menunjuk Alvaro de Ataye sebagai kapten baru menggantikan López de Mesquita. Namun pergantian kepemimpinan ini tidak menggoyahkan niat Baabullah untuk mengusir bangsa Eropa.

Baca Juga  Sebutkan Judul Cerita Fiksi Yang Menggambarkan Kecerdikan Si Kancil

Sejarah Kerajaan Ternate Tidore, Kesultanan Islam Di Tanah Maluku

Sementara pengepungan sedang berlangsung, pasukannya menyerbu tempat misionaris Yesuit di Halmahera, memaksa penguasa Bakan yang telah dibaptis untuk kembali ke Islam pada tahun 1571.

Pasukan Ternate juga berhasil merebut wilayah Hoamoal (Seram), Ambelau, Manipa, Kelang dan Boano. Tentara Portugis, di bawah pimpinan Sancho de Vasconcelos, berjuang untuk mempertahankan benteng mereka dan kehilangan kekuatan karena perdagangan cengkeh di laut.

Dengan bantuan penduduk setempat yang telah memeluk agama Kristen, Vasconcelos berhasil untuk sementara waktu mencegah serangan orang Ternate di pulau Buru,

Namun, wilayah tersebut jatuh ke tangan Ternate tak lama setelah serangan baru dilancarkan di bawah komando Capita Rudindingi.

Sultan Baabullah, Pahlawan Islam Dari Ternate

Pada tahun 1575, sebagian besar tanah Portugis di Maluku telah direbut oleh Ternate, dan suku serta negara pendukung Portugis telah dikepung seluruhnya. Hanya San Joao Baptista yang tetap dikepung. Selama lima tahun sebelumnya, Portugis dan keluarga mereka berjuang untuk tinggal di benteng yang terputus dari dunia luar. Sultan Baabullah menuntut agar Portugis di dalam benteng segera menyerah meninggalkan Ternate, dan berjanji akan menyediakan kapal dan perbekalan untuk memungkinkan mereka mencapai Ambo. Sementara itu, penduduk benteng dari Ternate diperbolehkan tinggal selama mereka mengakui kekuasaan kesultanan. Kapten Nuno Pereira de Lacerda menerima persyaratan ini.

Maka Portugis menyerah dan segera meninggalkan Ternate. Sultan Baabullah menepati janjinya dan tidak ada yang dirugikan. Ia mengatakan, orang Portugis masih bisa berkunjung sebagai pedagang dan harga cengkeh bagi mereka tidak akan berubah. Sebuah kapal datang dari Malaka untuk menjemput sisa-sisa orang Portugis di Ternate dan melanjutkan perjalanan ke Ambon.

Beberapa dari mereka melanjutkan ke Melaka sementara yang lain pergi ke Solor dan Timor untuk ikut serta dalam perdagangan kayu cendana.

Baabullah menahan sejumlah kecil orang Portugis di dalam benteng dan membebaskan mereka hanya setelah mereka yang terlibat dalam pembunuhan Khairun dihukum.

Malut Post, 12 Oktober 2015 By Malut Post

Pertemuan antara Francis Drake dan Pada tanggal 3 November 1579, Sultan Baabullah dikunjungi oleh penjelajah Inggris Francis Drake, yang saat itu memimpin ekspedisi keliling dunia (keliling dunia kedua yang berhasil setelah ekspedisi Magellan-Elcano). Drake mendeskripsikan Baabulla sebagai pria yang “tinggi, sangat gemuk dan kuat, dengan wajah yang baik dan aristokrat”.

Baabulla dengan senang hati menerima tamunya, dan datang ke armada Drake untuk menyambut mereka di sana. Sultan menyatakan persahabatan abadi dengan Ratu Elizabeth untuk membawa Inggris bersamanya.

Sultan baabullah, ceritakan secara singkat kisah sengsara wafat dan kebangkitan yesus, ceritakan secara singkat sejarah tentang berkurban, foto sultan baabullah, jelaskan secara singkat tentang cara membuat akun gmail baru, cerita singkat tentang sultan baabullah, perlawanan sultan baabullah, sejarah sultan baabullah, ceritakan secara singkat tentang luqman, biografi sultan baabullah, cerita singkat sultan baabullah, gambar sultan baabullah