Apa Tujuan Masuknya Pasukan Voc Di Ambon – Penaklukan Belanda atas Kepulauan Banda dilakukan oleh Vereenigde Oostindische Compagnie (VOC, “Perusahaan Hindia Timur Belanda”) dari tahun 1609 hingga 1621. Kepulauan Banda pernah menjadi bagian dari jaringan perdagangan besar di Nusantara. Pada tahun 1609 VOC mengklaim memonopoli perdagangan pala dan menginvasi Kepulauan Banda. Jamu ini sangat menguntungkan untuk dijual di Eropa pada saat itu, karena tidak dapat ditemukan di tempat lain di dunia. Banda yang kaya menolak permintaan itu. Negara itu sendiri bergantung pada perdagangan internasional karena harus mengimpor makanan dan barang-barang penting lainnya. Kematian seorang perwira VOC bernama Pieter Willemszoon Verhoeff kemudian menjadi alasan VOC memulai perang.

Setelah menjarah beberapa desa di pulau Banda Neira, Belanda membuat perjanjian damai dengan Bandane dan membangun Benteng Nassau di pulau itu pada tahun 1609. Namun, Bandane membenci monopoli Belanda, jadi mereka meninggalkan monopoli ini dan memulai kesepakatan perdagangan dengan Belanda. Pedagang Inggris dan lainnya. pedagang Nusantara lainnya. Belanda kemudian melakukan ekspedisi untuk menaklukkan Pulau Ay. Meski tidak berhasil, pada tahun 1616 VOC berhasil menaklukkan pulau tersebut dan membunuh semua penduduk asli yang melawan.

Apa Tujuan Masuknya Pasukan Voc Di Ambon

Meski VOC sengaja menghukum penduduk Pulau Ay untuk mengintimidasi penduduk pulau lainnya, orang Banda tetap berusaha melawan. Pada Desember 1616, Bandane di Pulau Rhun mendapat bantuan dari Inggris bahkan siap menerima kedaulatan Raja James I untuk mempertahankan diri dari ancaman Belanda. Namun, VOC membalas dengan menyerang Pulau Rhun. Meski Inggris bertahan lebih dari empat tahun, pulau itu akhirnya jatuh ke tangan Belanda. Setelah itu, Belanda membantai dan menangkap semua pria dewasa di pulau ini, serta menebang semua pohon pala di Pulau Rhun.

Sejarah Pindahnya ‘ibu Kota’ Voc Dari Ambon Ke Batavia

Bandane di Pulau Lontor (atau Banda Besar) juga mengabaikan monopoli VOC. Alhasil, Gubernur Jenderal VOC Jan Pieterszoon Coen melakukan ekspedisi ke pulau tersebut pada tahun 1621. Ekspedisi ini berujung pada pembantaian Banda yang menewaskan sekitar 2.500 orang Bandana dan 1.700 orang Bandana lainnya ditangkap oleh VOC. Bandane yang tersisa diasingkan ke Batavia dan banyak yang menjadi budak di sana. Dengan ditekannya perlawanan Bandane, VOC dapat menguasai perdagangan rempah-rempah, sementara Inggris secara resmi melepaskan klaim mereka atas Pulau Rhun berdasarkan ketentuan Perjanjian Breda tahun 1667.

Baca Juga  Jelaskan Perbedaan Antara Antiklinal Dan Sinklinal

Pada akhir abad ke-16, pala dan fuli hanya dapat ditemukan di Kepulauan Banda, sehingga mereka yang menguasai perdagangan barang-barang tersebut dapat memperoleh keuntungan yang sangat besar.

Kepulauan Banda sendiri telah menjadi bagian dari jaringan perdagangan besar di Nusantara, dan para pedagang dari Jawa sering datang ke pulau-pulau tersebut untuk memperdagangkan beras Jawa dan tekstil India dengan pala dan fuli. Dia juga membawa Islam ke wilayah ini. Secara politis, Kepulauan Banda terdiri dari sekelompok desa. Desa-desa ini dipimpin oleh orang kaya (pemimpin rakyat atau orang yang dihormati) yang berkumpul di Pulau Banda Neira untuk menghindari konflik antar desa dan menyepakati kesepakatan dagang.

Kerajaan Bandane melawan upaya Portugis untuk mendirikan kekuasaan. Mereka tidak pernah mengizinkan Portugis mendirikan pos atau benteng perdagangan.

Sejarah Kristen Di Maluku, Awal Mula Kristen Masuk Ke Indonesia

Menurut sejarawan Inggris John Villiers, perlawanan kerajaan ini mencegah orang asing memonopoli perdagangan rempah-rempah di Kepulauan Banda, sementara di wilayah Maluku lainnya (seperti Kesultanan Ternate dan Tore) orang Eropa bisa melakukannya. untuk meyakinkan otoritas lokal untuk memberikan monopoli dan mengizinkan pembangunan benteng.

Situasi di Kepulauan Banda dihidupkan kembali dengan kedatangan Belanda pada akhir abad 16. Pada tanggal 1 Mei 1598, armada yang dipimpin oleh Laksamana Jacob Corneliszoon van Neck berlayar dari kota Teksel. Ekspedisi tersebut, yang dibiayai oleh beberapa pra-kompi (secara harfiah berarti “pra-kompi”), melibatkan Jacob van Heemskerck, yang sebelumnya dikenal melakukan dua upaya untuk menemukan Jalur Timur Laut dan bertahan selama musim dingin di pulau Bumi Baru.

Setelah itu, pada tahun 1602 serikat buruh VOC resmi dibentuk. VOC sendiri merupakan hasil penggabungan beberapa front company. Perusahaan mendapat hak eksklusif dari pemerintah Belanda untuk berdagang di Asia. VOC juga berhak membuat perjanjian dengan negara lain dan membangun benteng serta pos perdagangan.

Pieter Willemszoon Verhoeff meninggal di Banda Neira pada tahun 1609 setelah mencoba memonopoli perdagangan jamu dan mendirikan benteng Belanda.

Superioritas Voc Ditengah Ekspansionisme Eropa

Meski hubungan antara orang Banda dan Belanda berjalan baik, tidak lama kemudian orang Banda mulai menyadari bahwa kedatangan Belanda justru lebih merugikan daripada Portugis.

Pada awal April 1609, armada VOC yang dipimpin oleh Pieter Willemszoon Verhoeff tiba di pulau Banda Neira dan hendak meletakkan dasar benteng.

Baca Juga  Paragraf Terakhir Dari Teks Eksplanasi Merupakan

Selain itu, VOC juga ingin memonopoli perdagangan jamu, sehingga menuntut Bandane hanya menjual jamu kepada Belanda.

Di sisi lain, orang Banda bergantung pada perdagangan dengan negara lain karena mereka harus mengimpor makanan dan barang-barang penting lainnya.

Keserakahan Dan Kekejaman Voc » Synaoo.com

Bandana juga tidak ingin kehilangan kemandirian ekonominya, karena mereka ingin menjual rempah-rempah kepada penawar tertinggi, tidak peduli apakah penawar itu dari Jawa, Inggris atau Portugal. Negosiasi sengit terjadi antara Belanda dan Banda.

Pada akhir Mei 1609, pemimpin Bandane membawa Verhoeff dan dua komandan lainnya ke dalam hutan, dan membunuh mereka di sana.

Peristiwa ini disaksikan oleh salah seorang anggota ekspedisi yang kemudian menjadi Gubernur Jenderal VOC, Jan Pieterszoon Coen.

Sebagai balas dendam, tentara Belanda menjarah beberapa desa Bandane dan menghancurkan kapal mereka. Pada bulan Agustus, Belanda dan Banda menyetujui perjanjian damai. Perjanjian ini menguntungkan Belanda, karena orang Banda harus mengakui monopoli Belanda atas perdagangan jamu.

Pdf) Kekerasan, Perang, Jihad: Diskursus Tentang Kekerasan, Perang Dan Jihad Dalam Konteks Peristiwa Ambon Tahun 1999

Orang Bandan mulai berdagang dengan Inggris (dengan harga yang lebih menguntungkan) serta pedagang Melayu, Jawa dan Makassar (yang menjual rempah-rempah Banda ke Portugis).

Tidak diketahui apakah orang-orang kaya ini tidak memahami isi dari “perjanjian” yang mereka buat dengan mengikuti sistem hukum Barat, atau apakah mereka memang tidak mau mengikutinya, karena perjanjian tersebut menghilangkan kebebasan ekonomi. Namun, itu membuatnya menjadi “teman” yang “tidak bisa dipercaya” di mata Belanda.

Sedangkan Piet menggantikan Hein Verhoeff sebagai komandan armada Belanda. Setelah pembangunan Benteng Nassau selesai, armada Belanda bergerak ke Ternate di utara. Sultan Ternate telah mengizinkan Belanda untuk membangun kembali benteng Melayu yang telah hancur. Nama benteng ini kemudian diubah menjadi Benteng Orange pada tahun 1609. Benteng ini merupakan ibu kota VOC secara de facto hingga ibu kota dipindahkan ke Batavia (sekarang Jakarta) di pulau Jawa pada tahun 1619. VOC mengalami perang dengan Ternate dan Merobek. . Pada Maret 1610, Hein tiba di Ambon. Setelah melalui proses negosiasi yang panjang dari Maret hingga November 1610, ia berhasil membeli cengkih dari Ambon. Di awal tahun 1611, dia melakukan ekspedisi hukuman ke pulau Lontor dan Rhun di pulau Banda. Dia kemudian ditugaskan untuk membangun Benteng Belgica di pulau Banda Neira.

VOC tidak dapat menerima kenyataan bahwa Bandane masih mengabaikan monopoli Belanda, sehingga administrator perusahaan, Pangeran XVII, memutuskan pada tahun 1614 bahwa VOC akan menaklukkan seluruh Kepulauan Banda, bahkan jika itu akan menyebabkan kehancuran. penduduk asli dan kerugian finansial.

Baca Juga  Presiden Dan Dpr Mempunyai Kedudukan Yang Sama Artinya

Kronologi Sejarah Sulawesi / Celebes (40.000 Sm

Untuk mewujudkan rencana tersebut, Gubernur Jenderal Gerard Reynst memimpin pasukannya ke Banda Neira pada 21 Maret 1615, sebelum menyerang Pulau Ay pada 14 Mei 1615.

Inggris telah mundur ke Pulau Rhun, berkumpul kembali, dan kemudian pada malam hari juga melancarkan serangan mendadak yang menewaskan 200 tentara Belanda dan merebut pulau itu.

Reynst kemudian memutuskan untuk mundur dari Pulau Ay. Dia berencana untuk menghentikan upaya Inggris mengambil cengkih di Ambon, kemudian menaklukkan Ay. Namun, dia meninggal karena sakit pada Desember 1615.

Sementara itu, Bandanes meminta bantuan Inggris untuk mempertahankan diri dari serangan Belanda. Mereka mengirim utusan ke pos perdagangan Inggris di Banten dan membawa surat:

Kronologi Sejarah Sulawesi (40.000 Sm

Itu sebabnya kami semua ingin setuju dengan Raja Inggris, karena sekarang Belanda menggunakan segala cara untuk menjajah negara kami dan menghancurkan agama kami dan karena itu kami semua di Kepulauan Banda sangat membenci karakter Belanda ini, anak-anak. pelacur, karena mereka unggul dalam berbohong dan melakukan kejahatan dan ingin menaklukkan setiap negara dengan pengkhianatan… Jika raja Inggris karena cinta kepada kita siap untuk melindungi negara kita dan agama kita dan membantu kita dengan bubuk mesiu dan peluru meriam dan bantu kami untuk merebut kembali Kastil Neira agar kami dapat melawan Belanda, dengan pertolongan Tuhan kami akan menjual semua tumbuhan yang diproduksi negara kami hanya kepada Raja Inggris.[a]

Pada April 1616, Jan Dirkszoon Lam membawa 263 tentara. Meski mendapat perlawanan sengit, dia mampu merebut Pulau Ay. Lam memutuskan untuk menghukum penduduk pulau dan membunuh semua penduduk asli yang melawan, sementara 400 penduduk lainnya (termasuk wanita dan anak-anak) tenggelam saat mencoba melarikan diri ke Pulau Rhun.

Ini memaksa orang-orang kaya di pulau lain untuk menandatangani perjanjian yang menguntungkan Belanda. Lam kemudian memerintahkan pembangunan Benteng der Wrake (“Benteng Balas Dendam”) di Pulau Ay untuk menunjukkan konsekuensinya jika Bandane berani melanggar perjanjian dengan Belanda. Namun, tindakan ini tetap tidak menjamin monopoli Belanda atas perdagangan pala dan runtuh.

Meski awalnya ditakuti, masyarakat Lontor akhirnya tetap berdagang dengan mitra dagangnya, termasuk Inggris yang sudah hadir di Kepulauan Rhun dan Nailaka.

Sejarah Nusantara (1602–1800)

Pedagang Inggris Nathaniel Courthope mendarat di Rhun dengan 39 orang dan mendirikan benteng di pulau itu. Ia berhasil meyakinkan penduduk Pulau Rhun untuk menandatangani perjanjian yang menyatakan bahwa penduduk Rhun menerima Raja James I sebagai penguasa pulau tersebut. Belanda kemudian mengepung benteng Inggris. Dengan bantuan penduduk setempat, Inggris bertahan selama beberapa tahun, namun akhirnya Courthope tewas dalam pertempuran pada tahun 1620 dan benteng Inggris jatuh ke tangan Belanda. Bahasa Inggris juga

Apa tujuan belanda mendirikan voc, sejarah masuknya voc ke indonesia, tujuan voc di indonesia, masuknya voc ke indonesia, tujuan voc ke indonesia, tujuan pembentukan voc, tujuan didirikan voc di indonesia, tujuan dibentuknya voc, tujuan voc, tujuan didirikan voc, tujuan di bentuknya voc, apa tujuan pembentukan voc