Peristiwa Pasukan Bergajah Terjadi Pada Tahun Kelahiran Nabi – Jakarta – Surat Al-Fiil terdiri dari lima ayat, menempati urutan ke-105 dalam urutan mushaf Alquran dan termasuk dalam kelompok surat Mekkah. Kata ‘Al-Fiil’ yang berarti “gajah” diambil dari ayat pertama surah ini, dan dinamakan demikian karena menceritakan kisah pasukan gajah. Apa ceritanya?

M. Qurish Shihab melalui Tafsir Al-Mishbah Jilid 15 menjelaskan tema utama Surat Al-Fiil mengenai gambaran kegagalan perluasan wilayah oleh Abrahah al-Asyram al-Habasyi dengan pasukan gajahnya yang dikerahkan dari Yaman ke Makkah untuk menghancurkan Ka’bah.

Peristiwa Pasukan Bergajah Terjadi Pada Tahun Kelahiran Nabi

Tafsir Tahlili dari Kementerian Agama (Kemenag) Jilid 10 juga menyebutkan isi Surat Al-Fiil yang mengacu pada kisah pasukan gajah menuju Allah (swt)

Peristiwa Besar Menjelang Kelahiran Nabi Muhammad

Sudah dari Tafsir Tahlili Kemenag Jilid 10 diketahui peristiwa ini terjadi pada tahun 570 Masehi, bertepatan dengan tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW. Ada yang mengatakan bahwa kejadian ini tidak terjadi lebih dari dua bulan sebelum kelahiran SAW.

Komentator dan sejarawan Arab berpendapat bahwa peristiwa itu dimulai ketika Zu Nuwaz, raja terakhir Himyar yang beragama Kristen Yahudi, dibantai.

Mendengar hal tersebut, raja Abyssinia segera mengirimkan pasukan besar setelah mengulurkan tangan untuk meminta bantuan. Pasukan tersebut dipimpin oleh dua pangeran, Aryat dan Abrahah sebagai wakil raja, dan pasukan ini dikirim untuk menaklukkan Yaman.

Namun tak lama kemudian pertengkaran itu meningkat menjadi pertengkaran antara Aryat dan Abrahah. Pertengkaran itu berakhir dengan pembunuhan Aryat. Oleh karena itu, Yaman berada di bawah pengawasan Abrahah sebagai wakil dan penguasa raja.

Kisah Kelahiran Nabi Muhammad Saw

Kemudian Abraham membangun katedral besar Shaan. Dan konon dibangun dengan barang-barang mewah, marmer yang dibawa dari sisa-sisa istana Ratu Sheba, ornamen salib dari emas dan perak, serta pulp dari gading dan kayu hitam.

Tujuannya untuk menatanya dengan megah dan megah dengan maksud merebut hati sang raja atas perbuatannya. Pada saat yang sama, ia ingin menarik perhatian komunitas Arab yang melakukan ziarah tahunan ke Ka’bah di Mekah, ke Gereja Sa’an yang agung.

Karena harapannya tidak terwujud dengan berbagai cara, dia tidak punya pilihan selain menghancurkan Ka’bah.

Didorong oleh ambisi dan fanatisme agama, Abrahah mengerahkan dan memimpin pasukan besar dengan kompi gajah – saat itu orang Arab masih serba asing – menuju Mekah. Dia ingin menyerang Ka’bah, dan Abraha bahkan berada di depan dan di atas gajah besar.

Baca Juga  Kelir Yaiku

Viral Pendeta Hindu Ingin Serang Mekkah Dan Rebut Ka’bah, Kisah Raja Abrahah Dan Pasukan Gajah Zaman Now?

Singkatnya, setelah Ibrahim dan pasukannya memasuki wilayah Hijaz dan hampir mendekati Mekkah, dia mengirimkan kavaleri sebagai pembawa pesan. Di tengah jalan, mereka menyita harta milik kaum Quraisy, termasuk 200 ekor unta milik Abdul Muthalib bin Hasyim, kakek Nabi. Kaum Quraisy sama sekali tidak mampu bertempur ketika melihat jumlah tada Abrah yang sangat banyak.

Kemudian Abraha mengutus salah satu pengikutnya Himiyar untuk pergi ke Absalom, yang saat itu adalah kepala Mekkah. Utusan Ibrahim memisahkan Ka’bah, sehingga pihak Mekah tidak akan berperang.

Mendengar hal tersebut, disebutkan bahwa Abdul Muthalib pergi ke markas tim, didampingi oleh utusan Ibrahim, diikuti oleh keluarganya dan beberapa orang terkemuka Mekkah lainnya.

Ketika Abdul Muthalib tiba, Abraha melihat sosoknya yang tinggi dan tampan turun dari singgasananya untuk menyambutnya dengan hormat dan duduk bersama tamunya.

Peristiwa Besar Menjelang Kelahiran Nabi Muhammad Saw

Menanggapi pertanyaan Abraha melalui penerjemahnya apa yang diinginkan Abdul Muthalib ketika dia tiba, dikatakan bahwa dia ingin menyita 200 hewan untuk merebut kembali pasukannya.

Mantan Abrahah menghormati dan menghormati Abdul Muthalib ketika melihatnya, dia menjadi kurang setelah mengetahui kedatangannya yang hanya berbicara kepadanya tentang 200 ekor unta yang ditangkap anak buahnya. Landasan keimanannya dan keimanan nenek moyangnya bukanlah tentang rumah suci. Adapun kedatangannya untuk menghancurkan Ka’bah, tidak disebutkan sama sekali.

Namun, Abdul Muthalib menjawab bahwa dia adalah pemilik unta, bukan pemilik Ka’bah. Rumah suci itu milik Allah, dan Dia akan menjaganya. Abdul Muthalib dan beberapa pemimpin Mekkah kemudian menawarkan kepada Abrahah sepertiga dari kekayaan Tihama selama dia tidak mengganggu Ka’bah.

Tapi tawaran itu ditolak. Kemudian Abdul Muthalib kembali ke Malka setelah membawa kembali 200 untanya, dan dia yakin bahwa mereka tidak boleh berperang, karena mereka yakin ada yang melindungi Ka’bah.

Tujuh Peristiwa Besar Menjelang Kelahiran Nabi Muhammad Saw

Ketika Abdul Muthalib kembali ke Mekkah, ia kemudian memerintahkan suku Quraisy untuk meninggalkan kota Mekkah agar tidak menjadi korban pasukan Abra. Setelah mereka pergi, mereka berdoa untuk perlindungan kota Macac.

Setelah semua orang pergi dan kota Mekkah hening, Ibrahim datang dengan pasukannya siap menghancurkan Ka’bah. Setelah penghancuran Ka’bah, dia berencana kembali ke Yaman. Tapi rencana itu gagal.

Harapannya sia-sia karena saat itu pasukannya tiba-tiba dihujani batu yang dibawa oleh sekelompok burung besar. Sekawanan burung menyebarkan virus pes yang sangat berbahaya dan mematikan berupa borok dan erupsi kulit, yang diduga merupakan salah satu bentuk penyakit campak yang mematikan.

Baca Juga  Berikut Unsur-unsur Dari Kebugaran Jasmani Kecuali

Mereka belum pernah mengalami kejadian seperti itu sebelumnya dan mengira wabah itu dibawa oleh angin laut. Lagi pula, banyak tim Abraham yang kalah. Abrahah sendiri meninggal dalam perjalanan kembali ke Yaman.

Sejarah Singkat Kelahiran Nabi Muhammad Sampai Menjadi Rasulullah

Cerita lain mengatakan bahwa Abrahah takut melihat wabah mengerikan yang menyebabkan banyak anggota pasukannya mati. Dia kemudian bergegas kembali ke Yaman, tetapi tubuhnya ditemukan terinfeksi penyakit. Dan segera dia dibesarkan seperti anggota timnya yang lain. Nabi Suci Muhammad saw. yang lahir pada tanggal 12 Rebiul Evval tahun 570. Hari kelahirannya, atau lebih dikenal dengan sebutan Maulid Nabi, masih dirayakan oleh sebagian besar umat Islam di berbagai belahan dunia.

Dalam berbagai kitab Sirah Nabawiyah, tahun kelahiran Nabi saw disebut Tahun Gajah. Nama ini merujuk pada penyerangan ke Mekkah oleh seorang raja Abyssinia (Ethiopia) bernama Abrahah.

Peristiwa keabadian ini ada dalam Al-Qur’an terbitan awal periode Mekkah, dengan nama surat “Gajah” (Al-Fil). Bunyi firman Tuhan diterjemahkan secara lengkap seperti ini.

“(1) Apakah kamu tidak melihat bagaimana Tuhanmu memperlakukan pemilik gajah? (2) Bukankah Dia mengakhiri perang mereka dalam kekacauan? (3) Dan dia mengirim sekawanan burung untuk bertarung dengan mereka? (4) (burung) melemparkan batu pecah ke arah mereka. (5) Maka dibuatnya mereka seperti jerami untuk dimakan.”[1]

Peristiwa Peristiwa Istimewa Saat Kelahiran Nabi Muhammad Saw

Dalam pengantar surat ini, Maulana Muhammad Ali dalam The Holy Qur’an: Translation and Commentary (terbit pertama kali tahun 1917) mengatakan bahwa judul surat ini adalah “Al-Fîl” (artinya gajah), mengacu pada adanya satu atau lebih gajah dalam pasukan yang menyerbu Mekkah dengan tujuan menghancurkan Ka’bah, yang terjadi pada tahun kelahiran Nabi Suci.

Menafsirkan ayat pertama Surat Al-Fil, Maulana Muhammad Ali menulis: “Ayat pertama Surat Al-Fil memberikan peristiwa penyerbuan Abrahah ke Mekkah untuk menghancurkan Ka’bah. Abrahah adalah perwakilan Kristen dari Abyssinia dan tinggal di Yaman .”

Tujuan Abrahah menghancurkan Ka’bah, Ali mengikuti, adalah untuk mengganggu semangat agama dan bisnis orang Arab ke Sana’a (ibu kota Yaman). Dan untuk tujuan itu, Abrahah membangun sebuah katedral besar di Sanaa.

Dalam buku Sirah Rasulullah yang ditulis oleh Muhammad bin Ishaq bin Yasar dan diterjemahkan oleh Alfred Guillaume dengan judul The Life of Muhammad: A Translation of Sirat Rasul Allah karya Ibnu Ishaq, dijelaskan bahwa Abrahah adalah seorang gubernur Kristen dari sekte Miafisite, yang menjadi wakil penguasa Kerajaan Aksum di Yaman.

Fakta Dibalik Penyerangan Ka

Ia membangun Katedral Al-Qalis di Sana’a dan berharap katedral tersebut menjadi satu-satunya tujuan para peziarah yang datang ke Jazirah Arab. Dan merupakan satu-satunya bangunan suci yang dapat dibandingkan dengan Ka’bah di Mekkah yang terletak sekitar 1000 km barat laut kota Sana’a.

Saat itu, Mekah merupakan kota perdagangan selama berabad-abad, sekaligus menjadi tempat ziarah spiritual bagi bangsa Arab, karena adanya bangunan suci Ka’bah. Karena itu, Abrah ingin menghancurkan Ka’bah, agar tidak ada uang untuk katedral yang dibangunnya.

Baca Juga  Cerita Rekaan Sering Disebut

Maka ia kemudian menyerbu Mekkah dengan ribuan prajurit, diperkuat dengan beberapa ekor gajah yang siap menggempur Ka’bah.

Muhammad Ali, memulai penafsirannya terhadap empat ayat terakhir Surat Al-Fil, mengatakan bahwa tidak ada satu pun hadits shahih yang berbicara tentang bagaimana pasukan Ibrahim dimusnahkan.

Peristiwa Besar Yang Mengiringi Kelahiran Nabi Muhammad ﷺ

Ia kemudian menambahkan pernyataan Ikrame Abu Abdillah, seorang komentator populer, yang dikutip Ruhul Ma’ani, Kitab tafsir Al-Quran karya Abu Fadl Syahabuddin Sayyid Mahmud Alusi. Ikramah mengatakan bahwa kalimat “dilempar batu” pada ayat ketiga surat ini melambangkan penularan penyakit cacar.

Muhammad Ali juga mengacu pada tafsir Ibnu Katsir yang mengutip sebuah hadits dari kisah Ya’qub, yang menjelaskan bahwa kata tarmîhim bihijâratin dalam ayat keempat surah ini dapat berarti “burung melempari mereka dengan batu, atau mereka melemparkannya sampai mereka memukul . batu mereka.” Namun kalimat ini juga bisa berarti “burung pemakan bangkai yang mencabik-cabik dagingnya (pasukan Ibrahim)”.

Muhammad Ali kemudian berkesimpulan bahwa yang terjadi pada pasukan Abrah sehingga mereka kacau balau dan mati adalah penyebaran penyakit cacar (wabah) yang mematikan di antara mereka, termasuk Abrah sendiri, hingga sampai di kota Mekkah.

Merujuk pada William Muir dalam bukunya The Life of Mohammed (terbitan tahun 1861), Muhammad Ali mengatakan bahwa pasukan Abrahah berakhir dalam keadaan kacau dan putus asa. Kebanyakan dari mereka tidak dapat menemukan jalan pulang dan mati di jurang. Beberapa lainnya hanyut terbawa banjir.

Al Ulum Terpadu

Leopold Weiss, wartawan kelahiran Ukraina, mendukung tafsir Maulana Muhammad Ali yang mengubah namanya menjadi Muhammad Asad setelah masuk Islam.

Dalam buku tafsirnya, The Message of the Qur’an (terbitan tahun 1980), Asad menjelaskan bahwa batu sijil dalam surat Al-Fil ayat ketiga sebenarnya bukan batu panas.

Kata Asad, ayat ketiga ini merupakan alegori atau alegori wabah yang menimpa Ibrahim dan timnya. Epidemi itu adalah wabah cacar, berdasarkan jejak dari sumber-sumber tradisional sejarah Islam.

Pendapat Maulana Muhammad Ali dan Muhammad Asad ini semakin diperkuat dengan penelitian tiga ahli sejarah epidemiologi yaitu John S. Marr, Elias J. Hubbard dan John T. Cathey.

Kelahiran Nabi Muhammad ﷺ Membawa Berkah Bagi Semesta Alam

Dalam sebuah makalah berjudul “The Year of the Elephant”, yang diterbitkan dalam wikiJournal of Medicine (diterbitkan pada tahun 2015), tiga peneliti

Perpindahan panas secara konveksi terjadi pada peristiwa, peristiwa yang terjadi pada bulan ramadhan, peristiwa yang terjadi, peristiwa kelahiran, peristiwa sumpah pemuda terjadi pada tanggal, pasukan nabi, pasukan bergajah yang menyerang kota mekkah dipimpin oleh, peristiwa bandung lautan api terjadi pada tanggal, peristiwa kelahiran nabi, peristiwa malari terjadi pada tanggal, peristiwa yang terjadi pada masa orde baru, peristiwa isra miraj terjadi pada tanggal