Interest Group Theory Menurut Mancur Olson – Panglima perang adalah orang yang menguasai bidang militer, ekonomi, dan politik di negara yang tidak memiliki pemerintahan nasional yang kuat; terutama karena kontrol koersif atas angkatan bersenjata. Militan telah ada sepanjang sejarah, meskipun dengan berbagai tingkat pengaruh politik, ekonomi, dan budaya di negara bagian atau teritori. Istilah ini terutama digunakan pada pertengahan 1900-an dan awal abad ke-20 di Cina. Ungkapan ini juga dapat diterapkan pada pemimpin militer yang hebat.

Istilah “pejuang” pertama kali diciptakan pada tahun 1856, ketika filsuf dan penyair Amerika Ralph Waldo Emerson menggunakan istilah tersebut dalam esai yang sangat kritis terhadap kolonialisme: “Senjata dan perang diganti dengan perdagangan, politik, dan sastra.” ; ; akses Meskipun dilindungi, cara mendapatkannya telah berubah.”

Interest Group Theory Menurut Mancur Olson

Selama Perang Dunia I, istilah ini berasal dari Tiongkok sebagai Junfa (軍閥), yang berasal dari bahasa Jepang gunbatsu. Tidak banyak digunakan hingga tahun 1920-an, kata ini digunakan setelah tahun 1918 untuk menggambarkan periode ketika panglima perang regional merebut kekuasaan lokal dan memulai apa yang dikenal sebagai Era Panglima Perang di Tiongkok.

Solved] Run An Instruction In Pic18 Ide Simulator For A 10 Ms Delay…

Di Tiongkok, Junfa sering digunakan untuk menggambarkan pemimpin kelompok militer regional yang menggunakan kekerasan atau ancaman untuk memperluas kekuasaannya, termasuk mereka yang memimpin dan menyatukan kerajaan.

Militan terus ada di pemerintahan kontemporer atau “negara lemah”, serta di apa yang disebut “negara rapuh” atau “negara gagal” saat ini. Ada perbedaan besar dalam struktur, struktur, dan institusi politik, ekonomi dan sosial di negara-negara tempat militer berada. Ada juga perbedaan pendapat di bidang ilmu politik tentang apa itu perang, terutama dalam konteks sejarah.

Yang pertama adalah bahwa perwira militer bekerja dalam proses politik dengan bernegosiasi pada tingkat tertentu dengan pemerintah negara, sehingga prajurit bertindak dengan jelas, atau dalam pertemuan, terkadang secara individu dan terkadang bekerja sama dengan pejabat militer lainnya. dan proses. Ini dapat dilihat sebagai “politik operasi militer”.

Baca Juga  Dimana Hewan-hewan Tersebut Akan Tinggal Jika Hutan Telah Musnah

Yang lainnya adalah seorang prajurit di mana seorang prajurit bertindak secara independen dari pemerintah dan dipandang sebagai pemberontak, pemberontak atau lawan politik pemerintah. Ini sering dilihat sebagai “panglima perang tanpa kepemimpinan”.

Elites And Regimes In Malaysia

Pejuang juga dapat jatuh ke dalam kategori hibrida dengan bergabung sementara dengan koalisi militer dalam aliansi dengan pemerintah atau melarikan diri demi keuntungan politik – beralih dari satu ideologi ke ideologi lain berdasarkan kepentingan.

Aspek penting lainnya dalam menugaskan komandan militer adalah sumber sejarah. Kekuatan militer adalah kekuatan politik yang tersebar luas yang mendominasi banyak bagian dunia hingga dunia modern ada di seluruh dunia. Pemerintahan panglima perang dalam sejarah dunia awal sering kali dibangun menurut garis klan atau kekerabatan dan konsisten dengan konsep asli “ras”. Di kerajaan kolonial, komandan militer bertugas baik dalam administrasi politik negara maupun sebagai pemimpin angkatan bersenjata. Kehadiran penguasa militer di negara-negara modern sering dilihat sebagai tanda kelemahan atau kegagalan pemerintah. “Kekuasaan militer adalah keadaan umat manusia yang tidak menentu,” kata sejarawan Amerika David G. Herrmann.

Ekonom Stergios Skaperdas menggambarkan militer sebagai model ekonomi kompetitif, model sukses yang stabil-bahkan jika tidak efektif-yang terjadi di negara-negara dengan kekuasaan pemerintahan terbatas, tetapi yang secara alami berubah menjadi organisasi politik yang menggunakan kekerasan atau kekerasan . mengancam untuk melindungi hak istimewanya dari ‘rt’. “-sumber daya. Ini dapat memiliki efek permanen pada wilayah tersebut. Dalam kedua kasus tersebut, terdapat kinerja pewarisan yang buruk dalam model karena “sumber daya terbuang percuma untuk alat dan pertempuran yang tidak berguna.”

Namun, para birokrat seringkali bersikap pasif karena mereka tidak punya pilihan selain menerima pajak sebagai imbalan untuk melindungi warga negara. Charles Tilly, seorang ilmuwan politik dan sosiolog Amerika, berpendapat bahwa kejahatan terorganisir dapat berfungsi sebagai senjata perang dan pembangunan negara.

Pdf) Taking Institutions Seriously: Using The Iad Framework To Analyze Fisheries Policy

Dia berargumen bahwa kontrol pemerintah terhadap penjahat – dalam hal ini kombatan – adalah untuk memberikan perlindungan kepada pembangkang asing dan politik.

Ilmuwan politik Jesse Driscoll menggunakan istilah “politik redistribusi” untuk menggambarkan proses negosiasi antara angkatan bersenjata dan pemerintah di wilayah di mana politik operasi militer berlaku dan negosiasi ini mengarah pada kesepakatan atau pengaturan informal. kekayaan, berbagi, bekerja, kembali atau kesempatan. Dalam penelitiannya tentang pemerintahan militer di Georgia dan Tajikistan, Driscoll menyebutkan “reformasi tanah, kepemilikan properti dan pemindahan, pengasingan, pernikahan paksa, pencucian uang, skema penetapan harga, dan korupsi.” ” . Sumber utama pertukaran dalam politik redistributif.

Baca Juga  Bagaimana Struktur Fiberglass

Ahli teori terkenal Max Weber mengatakan bahwa feodalisme lama di Eropa sebelum hari ini adalah contoh panglima perang, karena pemerintah negara bagian “tidak dapat mengontrol penggunaan kekuasaan di wilayahnya”.

Dan raja bergantung pada dedikasi prajurit yang setia dan menteri lainnya untuk meningkatkan pasukan mereka untuk mendukung mahkota dalam perang tertentu. Seperti yang diamati oleh filsuf Prancis Alexis de Tocqueville dan ilmuwan politik seperti E. J. Hobsbawm dan Theda Skocpol dalam analisis mereka Anci Régime, Revolusi Prancis, dan demokratisasi di Eropa, komitmen menunjukkan bahwa raja atau que bergantung pada cara perdagangan. untuk menjamin bagian tambahan, pemulihan, posisi atau hak istimewa lainnya,

Donald Green, Ian Shapiro

Ini berarti bahwa negara-negara Eropa awal ini lemah, dan hubungan antara raja dan penguasa militer menciptakan sejenis peperangan internal yang dikenal sebagai politik militer.

Di bawah sistem kekuasaan Eropa, bangsawan, baik bangsawan, ksatria, pangeran atau baron, adalah komandan militer sambil menjabat sebagai pemimpin daerah yang mengendalikan urusan militer, ekonomi, dan politik negara-negara kecil dan memelihara tentara swasta untuk mempertahankan posisi ini. . Kekuatan politik mereka untuk membangun stabilitas, kemakmuran, dan keamanan teritorial di dalam wilayah mereka berasal dari hak turun temurun atau perintah kerajaan, sedangkan kekuatan militer mereka memberi mereka kekuatan untuk menegosiasikan hak dan hak istimewa. Jika seorang bangsawan atau bangsawan berhenti mendukung raja untuk memberontak atau bergabung dengan kerajaan saingan, panglima perang atau bangsawan akan mengatakan bahwa ini karena sistem politik panglima perang, yang tidak lagi berkuasa.

Dalam ilmu politik, banyak penelitian dan analisis tentang munculnya panglima perang di negara-negara lemah yang memperoleh kemerdekaan sebagai akibat dari runtuhnya kekaisaran.

Negara-negara yang bertikai dibagi secara tidak seimbang menjadi dua wilayah: bekas wilayah Eropa di Afrika dan bekas negara Soviet di Eurasia.

Solved] Please Help Me As Soon As Possible With This Question.. The Results…

Meskipun panglima perang sering dipandang sebagai pemimpin daerah yang mengancam kewibawaan negara, ada beberapa negara di mana pemerintah pusat menggabungkan kekuatan dengan komandan militer untuk mencapai tujuan menjalankan kekuasaannya atas wilayah yang berada di luar kendalinya. Di daerah-daerah di bawah kendali orang-orang seperti itu, terutama di mana kelompok bersenjata menentang otoritas nasional, para pejuang dapat menjadi sekutu pemerintah pusat yang tidak dapat mengendalikan penggunaan kekuatan di wilayah mereka.

Baca Juga  Tulislah Orang Yang Memiliki Sifat Sifat Berikut Ini

Pakar politik Dr. Contohnya, seperti yang ditulis oleh Ariel Hernandez, adalah Filipina, di mana rezim berturut-turut – sejak Ferdinand Marcos mengambil alih kekuasaan pada tahun 1965 – telah “mengizinkan kekerasan terhadap pejuang lokal” terhadap pemberontak komunis, pemberontak Islam, dan kelompok sekutu. .dan penjahat. Hal ini menyebabkan terciptanya setidaknya 93 “Kelompok Bersenjata Partisan”, kelompok bersenjata yang setia kepada komandan militer regional; otonomi di daerah-daerah tertentu, hak eksklusif untuk menggunakan kekerasan, dan “hak untuk menikmati ‘kekayaan kekerasan’ yang mereka bangun dalam komunitas mereka”.

Rezim militer di Afganistan, negara lain di mana pemerintah pusatnya tidak mampu memperluas kendali politik, militer, atau administratif atas wilayah yang luas di luar ibu kota, terkadang bekerja sama dengan pemerintah. Dengan angkatan bersenjata regulernya, para penguasa militer mampu membendung kekerasan di wilayah tertentu. Mereka bersekutu dengan veteran perang dan pemimpin lokal untuk menekan pemerintah pusat agar mengambil tindakan keras, dan pemerintah sering bernegosiasi untuk mendapatkan kekayaan, atau “rt”, kesetiaan dan kedamaian militer di wilayah tersebut.

Untuk hidup bersama dalam damai, organisasi militer diberi tanggung jawab khusus dan hak istimewa, termasuk hak untuk mempertahankan kendali politik di wilayah yang mereka sepakati, menggunakan kekuatan untuk mempertahankan kendali atas kekerasan, dan mengekstraksi sumber daya dan kekayaan. “Dengan mengurangi peluang ini, anggota kelompok militer besar menciptakan insentif yang kredibel untuk bekerja sama daripada berperang di antara mereka sendiri.”

Alsa Indonesia Law Journal

Dalam kasus Afghanistan, aliansi pemerintah-negarawan terkadang melampaui perjanjian informal ini dan meluas ke tingkat budaya politik, di mana veteran perang ditunjuk untuk fungsi publik seperti gubernur daerah; nama yang memberi mereka legitimasi politik. Pada bagian diskusi para pejuang Afghanistan, para pejuang Afghanistan memiliki insentif yang kuat untuk memperpanjang perang untuk menciptakan ketidakstabilan politik, mengekspos kelemahan pemerintah pusat, mengkritik pemerintah terhadap pemerintah, dan terus menggunakan ekonomi.

Dalam pekerjaannya

National interest theory, theory of interest kellison pdf, theory interest, bluetooth special interest group, membership group dan reference group adalah klasifikasi kelompok sosial menurut, letak air mancur menurut feng shui