Cannabinoid Merupakan Bahan Kimia Psikoaktif Berasal Dari – Oleh Samuel Bannister, Universitas Stanford; Ian S. McGregor, Universitas Sydney, Roy Gerona, Universitas California, San Francisco

XLR-11, PB-22, AB-FUBINACA, MAB-CHMINACA, 5F-AMB. Nama obat paling berbahaya yang pernah Anda dengar samar dan terkadang sulit diucapkan. Mereka bertanggung jawab atas gagal ginjal, psikosis, epilepsi, koma, dan kematian.

Cannabinoid Merupakan Bahan Kimia Psikoaktif Berasal Dari

Misalnya, AB-FUBINACA bertanggung jawab atas seri keracunan Universitas Wesleyan baru-baru ini. MAB-CHMINACA berafiliasi dengan lebih dari 100 rumah sakit di Baton Rouge. Tak satu pun dari obat ini diketahui komunitas ilmiah hingga akhir tahun lalu.

Parahnya Kerusakan Lingkungan Akibat Produksi Narkoba

Obat-obatan ini adalah kanabinoid sintetik — ratusan di antaranya telah diidentifikasi sebagai “obat perancang baru” selama lima tahun terakhir. Menurut Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC), lebih dari 150 kasus dilaporkan pada tahun 2013 saja. Polisi, dokter, ilmuwan, dan anggota parlemen mencoba mengidentifikasi obat baru saat mereka beredar di jalanan.

Cannabinoid sintetik adalah molekul yang dirancang untuk meniru efek tetrahydrocannabinol, atau THC. Seperti THC, kanabinoid sintetik ini menargetkan reseptor cannabinoid tipe 1 (CB1R) di otak, yang bertanggung jawab atas efek psikoaktif THC pada ganja.

Meskipun produk ini terkadang disebut “ganja sintetis” atau “pot palsu”, kedua istilah tersebut tidak akurat dan menyesatkan. Mereka disebut cannabinoids bukan karena mereka terlihat seperti mariyuana, tetapi karena mereka berinteraksi dengan reseptor cannabinoid di otak dan bagian tubuh lainnya.

Molekul-molekul ini terlihat berbeda secara kimia dari yang ditemukan di ganja, dan memiliki efek yang sangat berbeda pada tes laboratorium dan penggunanya daripada ganja yang sebenarnya.

Rahmatini Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas

Obat sintetik ini diproduksi di laboratorium rahasia (kebanyakan di China) untuk diekspor ke seluruh dunia. Biasanya ditaburkan di atas herba kering untuk diasapi dan dijual dalam kemasan foil murah dengan berbagai merek seperti Spice, K2, Black Mamba, Cloud Nine, Maui Wowie, Mr. Nice Guy, dan banyak lagi. Ada ratusan produk individual yang dikenal oleh penegak hukum. Saat obat berubah, merek juga berubah.

Baca Juga  Setelah Politik Etis Dilaksanakan Terjadi Banyak Penyimpangan Diantaranya

Ahli geokimia meniru struktur molekul ini menggunakan strategi yang digunakan dalam industri farmasi. Tidak seperti Big Pharma, yang tujuannya adalah untuk menciptakan obat yang lebih aman, para perancang kanabinoid sintetik ingin memastikan produk mereka dapat menghindari regulasi, tetapi tetap membuat pelanggan mereka “mabuk”. Laboratorium obat mengembangkan produk mereka untuk tetap selangkah lebih maju dalam hal mengidentifikasi dan menghambat molekul. Konsumen tidak dapat memastikan obat mana (atau kombinasi obat) yang mereka gunakan.

Sebagai bagian dari sekelompok peneliti dari Australia, Selandia Baru, dan Amerika Serikat, kami mempelajari kemampuan beberapa kanabinoid sintetik yang telah tersedia secara luas dalam beberapa tahun terakhir untuk mendapatkan tanggapan dari CB1R – reseptor cannabinoid di otak.

Antara 2011-2013 cannabinoid sintetis beberapa kali lebih kuat daripada THC diuji. Namun obat terbaru pada 2014-2015 ini 700 kali lebih efektif. Sebagian besar kanabinoid sintetik mengaktifkan CB1R sepenuhnya dalam pengujian ini. THC, sebaliknya, tidak sepenuhnya mengaktifkan reseptor. Perbedaan ini dapat menyebabkan toksisitas tonabinoid sintetik yang lebih besar.

Ganja Menjanjikan Untuk Kurangi Nyeri, Potensial Turunkan Permintaan Obat Penghilang Rasa Sakit Opioid

Penyakit serius yang disebabkan oleh ganja jarang terjadi, sedangkan penyakit yang disebabkan oleh penggunaan kanabinoid sintetik menjadi lebih umum. Sebuah laporan baru-baru ini dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengatakan kanabinoid sintetik menyumbang 3.572 panggilan ke pusat racun di Amerika Serikat pada paruh pertama tahun ini, meningkat 229% dibandingkan waktu yang sama pada tahun 2014. Di atas segalanya, overdosis kelompok kanabinoid sintetik dikaitkan dengan obat baru.

Pada bulan April dan Mei saja, ribuan orang terluka di ruang gawat darurat akibat wabah di Alabama, Mississippi, dan NY. Beberapa dari kasus ini terkait dengan MAB-CHMINACA, tetapi yang lain kemungkinan disebabkan oleh cannabinoid sintetik baru yang belum teridentifikasi.

Kematian akibat kanabinoid sintetik terus meningkat dengan munculnya varian baru. Selama wabah Mississippi pada bulan April, hanya ada sembilan kematian terkait penggunaan kanabinoid sintetik.

Pada tahun 2012, Presiden Obama menandatangani Undang-Undang Pencegahan Penyalahgunaan Narkoba Sintetis (SDPA), yang mengamandemen Undang-Undang Zat Terkendali tahun 1970 (CSA) untuk memasukkan “agen kanabimimetik” di bagian Jadwal I. Peraturan yang ketat. Jadwal saya terdiri dari obat-obatan seperti heroin, LSD, dan mariyuana asli. SDAPA menetapkan kanabinoid sintetik tertentu dan lima kelas kimia molekul kanabinoid sebagai zat Jadwal I, tetapi tidak ada kanabinoid sintetik baru yang secara khusus dimasukkan dalam SDAPA.

Ganja Disebut Mampu Tingkatkan Resistensi Terhadap Virus Corona

Saat ahli kimia mengubah struktur untuk menghindari larangan, Drug Enforcement Administration (DEA) menambahkan lebih banyak kanabinoid sintetik ke Jadwal I. Sejak Januari 2013, DEA telah menggunakan otoritas penjadwalan darurat sebanyak lima kali untuk menempatkan total 25 kanabinoid sintetik dalam Jadwal I. Mengingat bahwa pada tahun 2013 lebih dari 150 kanabinoid sintetik baru dilaporkan ke UNODC.

Baca Juga  Pencipta Lagu Yang Masih Pemula Biasanya Menggunakan Nada Dasar

Ketika kanabinoid sintetik tertentu ditempatkan di Jadwal I, amandemen CSA tahun 1986 yang disebut Undang-Undang Penegakan Analog Zat Terkendali (juga dikenal sebagai Undang-Undang Analog Federal) menjadikan molekul terkait ilegal. Undang-undang mengizinkan zat apa pun yang “secara substansial mirip” dengan bahan kimia Daftar I untuk diperlakukan seperti itu. Tapi setiap kali permainan harus muncul di lapangan – prosesnya lambat. Faktanya, ahli kimia dapat mengubah struktur molekul lebih cepat daripada yang terlihat ilegal atau ditambahkan ke Jadwal I.

Misalnya, pemberitahuan niat untuk memindahkan MAB-CHMINACA, obat yang terkait dengan rawat inap di Baton Rouge dan di tempat lain, ke Jadwal I diajukan bulan lalu. MAB-CHMINACA, turunan dari AB-FUBINACA, muncul hanya setelah AB-FUBINACA ditambahkan ke Jadwal I tahun lalu – dan itu bukan kebetulan.

Mungkin sudah waktunya untuk berhenti melarang kanabinoid sintetik baru dan mempertimbangkan pendekatan regulasi yang lebih inovatif.

Sejarah Ganja Di Indonesia. Oleh

Dalam industri farmasi, paten obat sering mengandung struktur “hak milik” terkait yang mencegah pesaing membuat versi obat yang lebih baik. Struktur yang diprediksi adalah molekul yang belum dibuat, tetapi dapat disiapkan dengan baik dan diyakini memiliki efek yang sama dengan obat yang dilindungi.

Undang-undang yang disahkan di Texas pada tanggal 1 September untuk melarang 1.000 kanabinoid sintetis potensial yang diperkirakan akan muncul di masa depan berdasarkan tren yang diamati saat ini menggunakan pendekatan yang serupa. Ini adalah pendekatan kreatif, tetapi 1.000 masih merupakan jumlah yang terbatas. Jumlah kanabinoid sintetik yang mungkin secara kimiawi bahkan lebih besar.

Inhibitor aktif memperlambat pelepasan kanabinoid sintetik baru. Atau dapat mengakibatkan pelepasan varian kimiawi yang lebih kompleks dan berbeda. Jika beberapa tahun terakhir akan berlalu, 2016 akan membawa gelombang baru kanabinoid sintetis yang tidak diketahui dan belum teruji serta banyak tantangan bagi polisi, dokter, ilmuwan, dan anggota parlemen.

Situs ini menggunakan cookie untuk memberikan pengalaman menjelajah yang lebih baik. Dengan mengakses situs ini, Anda menyetujui penggunaan cookie kami. Tutup Kebijakan Privasi

Ilmuwan Beri Makan Sapi Perah Tanaman Sejenis Ganja, Apa Yang Terjadi?

Situs web ini menggunakan cookie untuk meningkatkan pengalaman Anda saat Anda menavigasi melalui situs web. Dari cookie ini, cookie yang diklasifikasikan sebagai penting disimpan di browser Anda karena sangat penting untuk fungsionalitas perlengkapan dasar situs web. Kami juga menggunakan cookie pihak ketiga yang membantu kami menganalisis dan memahami cara Anda menggunakan situs web ini. Cookie ini disimpan di browser Anda hanya dengan persetujuan Anda. Anda juga memiliki opsi untuk menyisih dari cookie ini. Namun menyisih dari beberapa cookie ini dapat memengaruhi pengalaman menjelajah Anda.

Baca Juga  Keseimbangan Merupakan Kemampuan Menyeimbangkan Tubuh Dalam Berbagai

Cookie sangat penting agar situs web berfungsi dengan baik. Kategori ini hanya mencakup cookie yang memastikan fungsionalitas dasar dan fitur keamanan situs web. Cookie ini tidak menyimpan informasi pribadi apa pun.

Cookie apa pun yang tidak secara khusus diperlukan agar situs web berfungsi dan digunakan secara khusus untuk mengumpulkan data pribadi pengguna melalui analitik, iklan, dan konten lainnya disebut cookie non-esensial. Anda wajib mendapatkan persetujuan pengguna sebelum menjalankan cookie ini di situs web Anda.

, manusia memanfaatkannya untuk seratnya, khasiat obat untuk kondisi fisik dan mental, kandungan nutrisi, dan minyak dari bijinya. Tanaman herbal ini memiliki jenis dan kegunaan yang berbeda-beda. Ada berbagai cara penanaman dan waktu panen tergantung pada tujuan penanaman.

Kenali Ganja Medis Dan Manfaatnya Untuk Kesehatan

) populer karena banyak digunakan untuk tujuan medis dan rekreasi, yaitu delta-9 tetrahydrocannabinol (THC) yang disebut memabukkan atau psikoaktif, dan cannabidiol non-psikoaktif (CBD).

Rami, sejenis ganja dengan kandungan THC rendah, ditanam karena seratnya yang kuat untuk membuat berbagai tekstil. Kacang adalah sumber protein yang kaya. Berisi bunga

Studi terbaru menemukan bahwa tanaman ganja yang dibudidayakan berasal dari Asia Timur. Temuan ini membantah klaim sebelumnya bahwa ganja berasal dari Asia Tengah, Selatan, atau khususnya Himalaya.

Cetakan serat ganja telah ditemukan di Cina dan Taiwan pada keramik yang berusia lebih dari 10.000 tahun. Orang Asia kuno juga menggunakan serat yang sama untuk membuat pakaian, sepatu, tali, dan kertas. Hingga pertengahan abad keempat belas, pakaian dari serat

Cannabinoid Merupakan Bahan Kimia Psikoaktif Berasal Dari​

Merek pakaian berkerah yang sangat populer di Jawa pada masa kolonial seperti “Odol” untuk pasta gigi. Hem dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia berarti baju.

Bukti konsumsi ganja dengan menghirup asap dari pembakaran dapat ditemukan di sisa-sisa Neolitikum. 5.000 tahun yang lalu, biji ganja yang terbakar ditemukan di perapian sebuah makam di tempat yang sekarang disebut Rumania.

Orang India kuno adalah konsumen ganja psikoaktif, “ganchika” dalam bahasa Sansekerta yang berarti Sungai Gangga. Itu dijelaskan atau dijelaskan dalam Weda, kitab suci Hindu, legenda dan agama yang disusun dari tahun 2000 hingga 1400 SM.

പേർഷ്യൻ സാമ്രാജ്യത്തിലെ നിവാസികൾ 24 മണിക്കൂർ വരെ നീണ്ടുനിൽക്കുന്ന നിരവധി കഞ്ചാവ് കത്തിക്കൽ ചടങ്ങുകൾ നടത്തി.

Manusia Sudah Merokok Ganja Sejak 2.500 Tahun Yang Lalu?

Rendang merupakan makanan khas yang berasal dari daerah, sidomukti merupakan motif batik yang berasal dari, biogas merupakan bahan bakar yang berasal dari, kolintang merupakan alat musik yang berasal dari, energi geothermal merupakan energi yang berasal dari, angklung merupakan alat musik tradisional yang berasal dari, ulos merupakan kain tradisional yang berasal dari, produk impor merupakan barang yang berasal dari, empek empek palembang merupakan makanan yang berasal dari bahan ikan, pencak silat merupakan beladiri yang berasal dari, kain sutra merupakan produk tekstil yang berasal dari serat, ludruk merupakan drama teater yang berasal dari